Eggless Kaastengels

Kaastengels Tanpa Telur
Kukis yang bahannya terbuat dari butter, margarin, terigu dan keju...

Assalamua'laikum...
Wilujeng wengi...

Judule bokis banged ya pemirsa... tanpa telor apaan, itu polesannya emang pake apa? cat air? heheh... maksudnyooo, adonannyo inda' pake telor bundo.... jadi relatif lebih irit lha yoo... Tapi sebelumnya, saya mau minta maap nih sama salah satu pembaca momylicious,-yang sayangnya selalu "anonymous" tiap kali ngasih komentar sok sok misterius gitu deh orangnya...-tapi whoever...lah, pokok nya si doi minta resep kukis yang baru... dan saya menjanjikan itu, tapi ampe sekarang yang diposting malah kukis-kukis langganan yang bahkan udah tayang beberapa kali hahahha... pemirsa siap-siap kecewa lagi nih kayaknya....  ampun ya mpok, tunggu THR turun dari swami maklum belum ada ekstracknya jadi belum ada kabar gembira untuk kita semua...kya..kya kyaa...*korban iklan ...

Bagi baker pemula seperti saya, pencarian resep yang pas, sama rumitnya bak mencari jodoh. Aneka tantangan, halangan dan rintangan... sudah menjadi hal yang biasa..*tsaaahhh... intinya saya masih nyari-nyari kira-kira resep kaastangel yang paling pas di lidah saya itu yang kayak gimana. Seteleh sebelumnya nyobain resep yang ini dan ini. Sebenarnya dua-duanya udah oke, tapi belum bener-bener pas aja, masih ada sesuatu yang belum jleeeb gitu ke jantung, eh ke lidah, jadi selama belum nemu yang pas, pencarian saya belum akan berakhir...*pasang iket kepala*


Kaastengels Tanpa Telur


Kastangels ini memang terbilang cukup ekonomis karena selain tanpa telur -yang mana mengurangi ongkos produksi pastinya- juga keju yang saya pakai bukanlah keju edam seperti yang seharusnya kalo bikin kaastengels. Konon katanya, cuma penggila keju sejati yang bisa bedain kaastengels yang pake edam apa bukan. Nah masalahnya saya ini penggila keju musiman, kadang ada musimnya suka, kadang juga eneg gak ketulungan. Dan saya cuma baru bisa makan beberapa jenis keju aja karena menurut saya, untuk beberapa jenis keju tertentu, aromanya suka ketuker ama ketek...*serius* jadi saya bener-bener harus selektif kalo pilih-pilih keju. Edam sendiri menurut saya enggak begitu beraroma ketek sih cuma beraroma maharani aja makanya jarang beli, lagian di rumah bukan cuma saya, tapi yang lain juga nggak begitu ngefans sama keju...

Terus keju yang saya pakai ini keju apaan? emh... keju Edam juga sih, tapi edamnya imitasi alias cuma beraroma edam hahah... mau tau merknya apaan? cari aja deh si supermarket, udah gentayangan... harganya lumayan murah bok, sekitar 20ribuan aja per 200gram nya, dan yang paling penting, udah bersertifikat halal pulak! duh... kabar gembira lagi deh untuk kita semua.... *dilempar kulit manggis* . Jadi kayaknya, si keju ini tuh sebenarnya keju cheddar, tapi aromanya ala-ala edam gitu deh. Kalo menurut saya sih ya, memang lebih semriwing aromanya daripada keju cheddar biasa, tapi kalo dibilang udah menyerupai edam, ya nggak juga... ya bedalah pastinya... karena kenyataanya, bukan cuma lidah aja yang gak bisa bohong, duit juga gak bisa bohong... iya kan mak?:D



Kaastengels Tanpa Telur


Resep yang saya coba kali ini, diadaptasi  dicontek abis-abisan dari blognya teh Ricke Indriani *nuhun ya teh* yang menurut review dari temen-temen foodblog yang lain, rasanya memang mantap, tapi yang juga gak kalah penting menurut saya adalah teksturnya. Karena gak pake telur, jadinya lebih renyah... iya serius, resep ini memang tokcer pemirsa... tapi jangan lupa, pake butternya yang berkualitas baik yah... soalnya itu juga penting dalam menentukan rasa, tekstur, dan aromanya. 

Finally.... syukurlah, mudah-mudahan kali ini pencarian saya berakhir sudah hihihi... Nah bagi pemirsa yang juga masih nyari-nyari resep kaastangels yang renyah silahkeun coba resep ini... mudah-mudahan suka juga kayak saya...^^



 KAASTENGELS TANPA TELUR
 Source: Ordinary Kitchen

Kaastengels Tanpa Telur





300 gram mentega [saya: 150 gr butter dan 150 gr margarin]
350 gram terigu protein sedang
50 gram maizena
2 sdm susu bubuk
100 gram keju edam parut [saya pake 200 gr keju aroma edam, tanpa parmesan]
100 gram keju parmesan parut [gak pake]

Olesan:
Kuning telur, kocok lepas

Taburan:
Keju cheddar parut



Campur dan ayak terigu, maizena dan susu bubuk. Sisihkan. Kocok mentega sebentar saja hingga lunak.  Masukkan keju edam dan parmesan parut, jika pakai,  aduk rata dengan sendok kayu. Masukkan campuran terigu, aduk rata dengan sendok kayu sampai rata dan adonan sudah bisa dibentuk. Gilas tipis adonan lalu  cetak sesuai selera. Tata dalam loyang tanpa dioles margarin. Oles dengan kuning telur dan taburi keju cheddar parut. Panggang dalam oven 125'C [api kecil] sampai matang, berwarna kuning kecoklatan/golden brown. Angkat dan dinginkan. Simpan dalam toples kedap udara.

*Catatan dari empunya resep: Adonan ini tidak menggunakan telur serta menggunakan maizena jadi menghasilkan kaastengels yang renyah dan garing. Klo suka dengan yang empuk tambahkan 2 butir kuning telur yang dikocok bersama mentega.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



16 comments :

  1. Salam kenal Kakak
    Waaah...kabar gembira buat saya * jangan dilempar kulit manggis ya* hehe
    Kebetulan saya ngefans berat ama kue satu ini. Pas juga ada resepnya tanpa telor... iriiit...hihihi. Klo boleh tau merk kejunya apa ya kakak? Semoga saya mendapatkan kabar gembira dg jawaban kakak.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha baiklah adeek karena kakak ini benar2 pembawa kabar gembira jd merknya akan dipublikasikan. Keju itu merk chessy. Keju edam olahan tepatnya. Eh itu harganya salah hrsnya 30 rb bukan 20 rb hihi lupa...

      Hapus
  2. mantappp...
    sore2 liat postingan ini, jd pengen cpt2 magrib...
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa ampyuun mpokkk jangan dibayang2in heheh

      Hapus
  3. si kakak kebiasaan
    sok pake istilah yang bikin lieur...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyakyakya... orang yg tinggal di utan mah pasti culak cileuk da teu ngartieun hahahha....

      Hapus
  4. Mbak Ayu, salam kenal.
    Aku udah coba resepnya kemarin. Suka banget. Cocok deh sama rasanya.
    Thanks banget ya share resepnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Lisa sama2 wah senangnya kalo sama2 cocok yah... tos deh kalo gituuu:)

      Hapus
  5. Susu bubuk bisa diskip ga teh? Ngaruh di rasa ato tekstur?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm.... kayaknya sih di rasa... kenapa mbak, alergi susu kah?

      Hapus
    2. Blm pernah liat susu bubuk dsini, lazimnya UHT ama skm..yang bubuk cuma susu formula bayi :P

      Hapus
    3. eh iya yah... di tempatnya orang bule, susu bubuk kan gak populer yah... heuheu, ya udah skip aja mbak:)

      Hapus
  6. ahahahaha aku mah ngakak baca postingannya! jadi gmn critanya itu kiju bisa saru ama bau ketek? *ngakakgulingguling*

    sebagai manusia pecinta kiju saya bingung sangat dengan kiju yg bau ketek! teteh tegaaaaaa. Bikin kiju susah2 ehhhh dibilang bau ketek, nyihihihihihihiihi. eh jd bt, thr udah masuk kan? semoga ngga tinggal ekstraknya yaaaa *kabuuuuuuur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, aku lamaaa bgt "belajar makan keju nya"dari SMA kayaknya, baru bisa makan thu sekarang2 aja itu jg setelah jd foodbloger, gara2 banyak resep yg dikejuin mau gak mau kan sayang juga hehhe

      kita berdua [aku & suami] sama2 pengangguran sebenarnya, jadi gak ada istilah THR mbak, tapi terakhir itu ngarepin pencairan dari klient eh...malah udah pada mudik, yaah ngangin deh kita hahahah..

      Hapus
  7. lebih renyah lagi kalau terigunya disangrai sebentar dan pakai yang protein rendah gitu. Eh, keju bau ketek?? kalau keteknya habis mandi kan wangi hi..hi....hi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo terigu sih dah pake yg protein rendah tapi gak disnagrai hehe rada males nih teh:D
      iyaaa kadang suka enek, tergantung keju nya juga sih heheh...
      mkasih dah mampir ya teh...:)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^