No Knead Chocolate Bread

No Knead Chocolate Bread
 Roti yang dibuat tanpa diuleni degan penambahan bubuk coklat dan cincangan coklat masak...

Assalamua'likum...
Wilujeng sonten...


Saran saya, tolong abaikan penampilan roti yang kurang menjanjikan ini. Tapi perlu dicatat pemirsa... roti ini memiliki tekstur yang lembut dengan aroma coklat yang semriwing menggoda.... Apalagi bikinnya tak perlu pake acara banting-banting adonan segala. Cukup diludek-ludek dengan sendok kayu, tutup dengan serbet, selebihnya biarkan alam bekerja dengan caranya sendiri... 

Idealnya memang, pembuatan roti harus melalui beberapa tahap, dimulai dari pengadukan sampai proffing. Dalam proses pengadukan ini, erat kaitannya dengan pembentukan zat gluten. Namun yang paling penting adalah tahap yang melibatkan adanya proses biologis atau yang kita sebut sebagai proses fermentasi oleh ragi. Saya tidak mengatakan bahwa proses pengadukan adonan tidak penting, itu juga penting karena halus tidaknya tekstur roti, atau panjang tidaknya serat roti, juga akan ditentukan oleh adanya proses tersebut. Tapi maksudnya,... bahkan ketika kita membuat roti yang tidak diuleni secara menggila, kita masih bisa menghasilkan roti yang lembut, meski di ujung-ujungnya harus dilabeli, artisan bread....:D




No Knead Chocolate Bread


Roti yang saya buat ini saya tambahkan sedikit coklat bubuk dan karena penambahan cokelatnya diakhir,  makanya tidak bisa rata, jadi agak bermotif zebra malah... terus saya tambahkan juga cincangan DCC untuk lebih menguatkan rasa coklatnya. Dan kali ini, tepung yang saya pakai, bukan yang tepung terigu protein sedang seperti halnya dalam pembuatan no knead bread-nya ala Martha Stewart dulu, tapi pake tepung terigu protein tinggi. Hasilnya jadi lebih mendekati roti versi yang dibanting-banting pemirsa.... Pokoknya, layak untuk dicoba....^^


NO KNEAD CHOCOLATE BREAD


No Knead Chocolate Bread





2 cup tepung terigu protein tinggi
2 tbsp cokelat bubuk
2 tbsp margarin, lelehkan
1 sdt ragi instan
75 gr gula pasir
3/4 cup air hangat
1 btr telur, kocok lepas
100 gr dcc cincang







Campurkan tepung terigu, cokelat bubuk dengan ragi, dan gula, aduk rata. Masukan telur dan margarin yang telah dilelehkan. Tuang air aduk hingga rata. Masukan dcc cincang, aduk aduk sampai adonan menjadi licin. Tutup dengan serbet bersih. Fermentasikan selama minimal 1 jam. 

Setelah adonan mengembang, kempiskan, lalu bentuk sesuai selera. Masukan ke dalam loyang. Fermentasikan lagi hingga mengembang selama kurnag lebih 15-30 menit. Panggang di suhu 180'C selama 25 menitatau d suhu 200'c selama 22 menit. Keluarkan dari oven, oles permukaannya dengan margarin. Sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...
Salam,



14 comments :

  1. Klo ga diuleni sampe kalis memang jadinya teksturnya ga terlalu halus ya Mbak... Ga bisa mulus juga...saya juga pernah mbikin roti, asal dicampur sampe rata trus didiemin.... Kurang bagus teksturnya... Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah....
      tapi untuk ukuran pemalas, sudah cukup bagus lha...:)

      Hapus
    2. malesnya azh begituh, apalagi rajinnya coba...?!

      Hapus
    3. wah kalo lg rajin mah masak buat se RT eun kang...:D

      Hapus
  2. Aahh.. enakan cake ajah mamih...
    Kalo roti mah cepet bosennya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlalu relatif kalo harus mengukur selera kita dengan selera orang lain. Oke mungkin hari ini bosen, tapi besoknya kebosanan itu bisa hilang dalam sekejap dan kembali menyantap roti... yang bikin bosen akut itu bukan cake atau roti, tapi justru kalo gak punya duit sekarung... gak bisa jajan, shoping, jelong-jelong.... mati gaya pokoknya...:D

      Hapus
    2. tuh dengerin tuh...m'bae' ngomel tuh...makanya walaupun bosen, jangan dibilang bilang, cukup dalam hati sajah atuh.
      maafin ibue azraf yah ceu.

      Hapus
    3. heuheu... ga apa2 kang, tiap orang bebas berpendapat.. yang gak boleh itu minta duit dimari heheh

      Hapus
    4. Medit pisan si mamih teh.....

      Huuuu...

      Hapus
    5. bukan medit, tapi cermat teh... heheh

      Hapus
  3. Udah coba bkn teh tp knp yah hasilnya malah beremah bukan berserat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo teh Resna...
      gara-gara komen ini, saya kemarin bikin lagi roti ini dnegan resep yang persis sama, untuk mengetes barangkali ada kesalahan resep atau proses pembuatan... ternyata hasilnya sama aja teh... tidak begitu lembut tapi kalo menurut saya tetap berserat, meski tak sepanjang yang diuleni. Teteh pake terigu protein tinggi kan?
      lebih jelasnya nanti saya posting hasil ujicoba kedua dari resep ini, plus detail penampakan rotinya...^^

      Hapus
  4. dear mbak ayu. mau tanya 2cup tepung itu brp gr ya kira2?
    3/4cup air hangat brp ml? hahahaaa...
    aku pingin bikin roti ini, krn ndak usah di uleni..hiiih..
    oya, ini jadinya brp banyak rotinya?

    makasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kasih contekan ya mbak
      1 cup = 140 g
      1 Cup = 8 fl oz = 236 ml

      atau lengkapnya silahkeun cek dimari ya mbak http://ncc-indonesia.com/?p=34 disitu ada konversi
      yang lebih lengkep.

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^