Individual Milo Brownie Baked In Ramekins

Individual Milo Brownies Baked In Ramekins
Brownies dengan campuran milo yang dipanggang di dalam ramekin...
 
Assalamua'laikum.....
Wilujeng siang...

Mulai sekarang saya akan posting resep-resep yang dibikinnya udah lama, karena seperti yang kemarin saya bahas dipostingan Balado ayam suwir, draft mulai numpuk. Sebelum saya lupa sama resep-resepnya, jadi harus segera diposting. Saya biasanya hanya memposting satu resep dalam sehari, tak pernah dua atau tiga resep, karena kehidupan  saya terlalu rumit untuk hanya dihabiskan online di depan komputer. Utamanya godaan untuk cepat-cepat membaca novel, menoton film atau beberes rumah, ngajak anak-anak main, dan segambreng kegiatan ebo-ebo rumah tangga lainnya yang gak bakalan cukup buat ditulis satu-satu. Intinya, sibuk...:D.

Nah ini adalah semacam penyempurnaan resep dari Milo brownies yang pernah saya posting minggu kemarin. Berawal dari kekurangan telur di dapur, yang membuat saya terpaksa harus memakai satu butir telur sisa dan mengaduknya dengan whisk agak lama, hingga gulanya  lengket dan sedikit berbuih [biasanya cuma diludek-ludek asal rata aja]. Hasilnya ternyata suprise banget! Browniesnya tidak mengembang seperti sebelumnya, luarnya kering, agak mengeras sementara dalamnya masih basah. Tekstur browniesnya jadi chewy agak goey, dan rasanya lebih lezat dari yang kemarin itu. Pokoknya untuk menghasilkan brownies tipe ini, aduk gula dan telurnya hingga gula agak larut tapi jangan pake mixer, jangan dibikin ribet, cukup pake handwhisk aja. Terus cara manggangnya juga gak usah lama-lama... biar tekstur di dalamnya masih basah, Tapi luarnya harus kering ya. Jadi proses pemanggangannya juga penting....

Kali ini saya bikin versi individual brownies, gak dimasukin ke loyang kayak biasa. Tujuannya untuk membatasi nafsu ngemil saya. Jadi satu resep ini kan bisa dibikin untuk 3 buah ramekin kecil. Nah saya cuma ngambil satu buah aja. Sisanya simpan di dalam lemari es. Dari satu ramekin ini saya gak ngabisin sendiri, tapi ngajak Daddy atau anak-anak buat makannya, jadi dengan begitu brownies seloyang yang bisa habis dalam sehari jadi bisa awet hingga 3 hari. Ini bukan soal pelit ya.. tapi untuk orang-orang yang udah manis banget kayak kita, gak bijak juga kalo makan makanan tambahan yang juga serba manis banyak-banyak... yes?


INDIVIDUAL MILO BROWNIE


Individual Milo Brownies Baked In Ramekins






1/2 cup tepung terigu
1/2 cup minyak jagung [atau minyak sayur biasa]
1/4 cup cokelat bubuk
1/3 cup milo
1/2 cup gula pasir
1/2 sdt vanilla bubuk
1 btr telur
Chocochips & Kacang mede cincang untuk taburan.




Campurkan gula dengan telur, aduk memakai handwhisk, hingga rata, gula agak larut dan sedikit berbuih. Masukan vanilla bubuk, aduk lagi. Tambahkan milo, minyak, coklat dan tepung terigu. Aduk rata dengan spatula, tapi mengaduknya jangan berlebihan ya. Tuang ke dalam ramekin atau mug tahan panas yang sudah dioles margarin. Taburi dengan chocochips & kacang mede cincang. Panggang di suhu 180'C, selama kurang lebih 20 menit dengan api atas bawah. Panggang hingga permukaannya mengeras, segera keluarkan meskipun dalamnya masih agak basah. [agak basah dengan gak mateng beda ya, coba icip-icip untuk membedakannya].

 Selamat mencoba semoga bermanfaat...
Salam,






14 comments :

  1. rindunya saya sama masakan ayu....rajinnya duduk di dapur....sy dah lama tak masak yang spesel ...malas sangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. heii wht's wrong ummu?
      hihi mungkin cm lagi bosan aja ya...:)

      Hapus
  2. teteh, ramekinnya uk berapa cm? aku cari yang kecil gak dapat2 (maksudnya beli) huhuhu
    adanya yang besaar, eh punya yng kecil cuma sebiji :D
    Pengen nyoba bikin kue pakai ramekin gt

    BalasHapus
    Balasan
    1. ukurannya sekitar 8,5 cm [diameter atas]
      ga apa2 mbak pake ramekin model gimana jg, gak masalah,dulu waktu msh gak punya ramekin saya suka pake mug, tapi mug nya yang tebel... tahan panas gitu...^^

      Hapus
  3. Balasan
    1. maaf teh, keserobot sama mbak Ivone, dan ummiaisyah...:D

      Hapus
  4. berarti saya kudu tiap hari juga maen kesinih buat nyicipin dan menilai seberapa sempurna resep resep yang tersaji didieu, soalnya terlalu rumit jika kudu nungguin eceu maen dulu kerumah saya....gituh kan maksud'na?

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuheu... seratus buat mamang...
      eh tapi kalo ke sumedang mah mau da mampir ke cilembu.... syapa tau bakalan dibekelin kalo pulang heuheu...*ngarep

      Hapus
    2. si eceu buka layanan delivery mang
      kalo pengen tinggal sms doang kok

      Hapus
    3. delivery cucian tapi yaa....:D

      Hapus
  5. Mb, mo nanya, adonannya dituang ke ramekin penuh atao 3/4? Ini ngembang gak browniesnya? Tks.
    -ida-

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya tidak begitu mengembang mbak, kadang gak naik sama sekali malah... tapi buat jaga-jaga sebaiknya sisain beberapa inci jangan dituang sangat penuh...:)

      sama2...^^

      Hapus
  6. Saya juga sering ngebrownies belakangan ini... Tapi males moto, repot abiis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem, ntar aja ummu kalo dah santeiii motonya..:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^