Milo Brownies

Milo Brownies
Brownies dengan campuran milo...

Assalamua'laikum...
Wilujeng sonten...

Terlepas dari segala macam kontroversi yang beredar di seputar sosok kartini, tetap, saya ingin mengucapkan selamat hari Kartini, bagi kita semua, perempuan Indonesia, baik yang bekerja, maupun yang 24 jam penuh berada di rumah, *kayak saya... untuk tetap berkarya, dan menjadikan semua yang baik sebagai inspirasi. Terus kali ini, saya akan panjang lebar ngebahas sejarah Kartini? ya nggaklah... hari ini kita fokus ngebahas brownies aja, gak pake ulasan sejarah kayak kemaren-kemaen. Soalnya fikiran lagi nggak fokus, lagi mikirin The Raid... hehehe... kebayang-bayang scene pertarungannya Iko Uwais dan Kang Cecep, yang pake Karambit itu...dengan sedikit sisipan kendang yang unik banget,  terus keingetan an awkward moment pas Kang Yayan Ruhian [Prakoso] mati di atas salju putih, genangan darahnya ngebentuk love, melodramatis untuk mengontras-kan antara merahnya darah [eh item denk, kan malem], dan putihnya salju dengan alunan musik yang jrang jreng ala Eropa gitu, tapi di sebrang jalan ada gerobak Lomie dan Bakmie ayam yang bikin geliii banget... duuu duu duu... lebih dari seminggu, tapi susah lupa... *ini apa sih... stooop! oke.. oke... fokus... brownies..!

Kalo temen-temen pengen makan brownies super cepet, gak pake lama, gak pake mixer, gak pake baking powder atau baking soda, anti gagal, dan bisa tersaji kurang dari 30 menit tapi dengan hasil brownies yang super-super enak, cobain resep ini*asli ngibul... hehehe... Serius. Ini adalah salah satu brownies andalan ketika saya ingin menikmati yang manis-manis dengan rasa coklat yang nendang tapi gak pake ribet.


Milo Brownies


Rasa manisnya sedang, gak bikin sakit di gigi. Tekstur luarnya garing, dengan rasa cokelat yang pas. Nah kalo yang di poto itu browniesnya setelah disimpan semalem jadinya keliatan lebih lembab. Resepnya saya modif  dari resep brownies kapucino yang dulu saya bikin. Karena anak anak pengen nyicip juga makanya kapucinonya saya ganti dengan milo aja jadi semua bisa makan. Tapi kalo misalnya pengen full cokelat juga bisa, ganti milo nya dengan cokelat bubuk, pastinya lebih nyoklaaat...^^


MILO BROWNIES


Milo Brownies






1/2 cup tepung terigu
1/2 cup minyak jagung [atau minyak sayur biasa]
1/4 cup cokelat bubuk
1/3 cup milo
1/2 cup gula pasir
1/2 sdt vanilla bubuk
2 btr telur






Campurkan gula dengan telur, aduk memakai handwhisk, hingga rata. Masukan vanilla bubuk, aduk lagi. Tambahkan milo, minyak, coklat dan tepung terigu. Aduk rata dengan spatula, tapi mengaduknya jangan berlebihan ya. Tuang ke dalam loyang brownies yang sudah dioles margarin dan ditaburi tepung terigu. Panggang di suhu 160-170'C, selama kurang lebih 20 menit dengan api atas bawah. Lakukan tes tusuk untuk memastikan.

 Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,



16 comments :

  1. Teh mau tanya, itu ukuran cup gitu maksudnya seberapa gitu teh kalo di konversi ke sendok makan aja atau aturan gram-graman gitu :-)

    ooh iya satu lagi, brownies bagus gak sih teh kalo di jadikan sebagai cake ultah, mau bikin black forest kok ya ribeeed bangeeeed heheheh, mohon pencerahannya teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini dapet gugling nemu nih dari nyatetresep.wordpress.com:
      Tepung terigu 1 cup = 140 gram = 15 sdm
      Gula pasir 1 cup = 225 gram = 17 sdm
      Minyak goreng 1 cup = 220 gram
      Coklat bubuk 1 cup =112 gram

      Tapi kalo saya sih gak pernah pake konversi-annya, khawatirnya kurang akurat, heheh...

      bisa aja sih asal kreatif ngedekornya. Terus kalo buat cake ultah jangan di loyang persegi panjang manggangnya tapi diloyang bulat aja, dan dihias dengan sekreatif mungkin karena cake ultah kan rata-ratanya harus good-looking..^^

      Hapus
    2. teh kalo gak di konversi, pake cup nya cup apa teh?

      Hapus
    3. cup measurement teh, khusus gitu... contohnya liat di postingan no-knead pizza dough, disitu ada gambarnya. Kalo beli harganya sekitar 50 ribuan, macem2 ada yg stainles, ada yg plastik. Di Acehardware banyak...:)

      Hapus
  2. Seret ga ceu?
    Tapi keliatannya c lembut..


    Hmmmm... jadi penapsaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menurutku sih nggak seret teh.. lembut aj, pastinya gak akan selembut chiffon cake, maksdunya ya lembut selayaknya brownies aja hehe...

      sok geura cobian...:)

      Hapus
  3. Kalau dikukus bisa ga, tehh #ga punya oven#

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm... kayaknya kurang cocok nih kalo dibikin versi kukus. Soalnya yang ini memang khusus brownies panggang dengan tekstur luar kering tapi dalemnya chewy:)
      barangkali alternatifnya bisa pake doubelpan mbak, kayak hepikol gitu...^^

      Hapus
    2. mba.. salam kenal.. bubuk coklat sy tggl dikiit banget.. klo pakai milo semua gmn mba.. goo? ato klo tambah dcc brp gram ya sbg pengganti bubuk coklar :)

      Hapus
    3. Ya semua pake milo + 50 gr DCc :)

      Hapus
  4. Teh,Salam kenal yaaa, sekalian Tanya kl pk hepikol LGS tuang aja atau pakai Loyang lagi...nuhun teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai salam kenal. saya gak punya hepikol, tapi kayaknya langsung tuang gak apa apa deh, gak rewel soalnya brownies ini hehe, kalo ragu atau tkt bantet boleh tambah sedikit baking powder teh..:)

      Hapus
  5. Aku udah buat persis kok bau telur nya nyengat bnget ya.. Pdhl khusus milo nya aq jadiin segelas, gandumnya tambahin segelas.. Tp bau ny telur banget.. Amis jd nya.. Bs kasih tau cara biar ga amis sis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru kali ini ada yg komplain dgn telurnya. semua teman temen yg udah nyoba resep ini gak pernah mempermasalahkan aroma telurnya. padahal dibanding semua resep brownies, resep ini boleh dibilang paling irit telur. mohon maaf, saya tdk bisa ngasih solusi, jika tdk berkenan, mbak coba resep yang lain saja ^^

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^