Kue Bugis

Kue Bugis
Kelapa yang dimasak bersama gula dan daun pandan kemudian dibungkus adonan ketan, dibungkus lagi dengan daun pisang, lalu dikukus...

Assalamua'laikum...
Wilujeng siang...

Ngabisin kelapa parut sisa bikin putu ayu kemarin, saya bikin kue bugis. Salah satu kue tradisonal jajanan pasar favorit saya. Sukaaa sekali sama kue bugis ini. Membuatnya relatif mudah dan hasilnya enak banget. Kulitnya yang terbuat dari ketan, tetap lembut dan kenyal meski udah dingin. Terus isian enten/unti kelapanya enak dan legit, karena saya tambahin sedikit tepung ketan, seperti yang pernah saya info-kan dulu di postingan dadar gulung, bahwa penambahan tepung ketan akan membuat citarasa enten/unti kelapa lebih enak.

Resep kulit kue bugis ini saya modif dari Sajiansedap, sedangkan isiannya saya modif sendiri sesuai selera. Mungkin bagi kebanyakan orang isiannya akan terasa terlalu manis, tapi buat saya sih cocoknya segini, jadi kalo temen-temen gak begitu suka enten/unti yang sangat manis, silahkan kurangi saja takaran gula nya ya....dan demi menghindari pemakaian pewarna makanan, kue bugis ini sama sekali gak pake pewarna atau pasta pandan, jadinya putih pucat. Ah... seandainya saja daun suji dan daun pandannya gak mati kekeringan, meski lebih repot, saya akan dengan senang hati membuat pewarnanya dari bahan-bahan alami itu... tapi percayalah teman, sedikit pun kelezatannya tidak berkurang... ^^


Kue Bugis



KUE BUGIS



Kue Bugis







Kulit
150 gr tepung ketan
1 buah kentang, kukus, haluskan
1/4 sdt garam
1 sdm gula tepung
100-120 ml santan hangat



Isian
120 gr kelapa parut
50 gr gula pasir
75 gr gula merah, sisir [takaran gula silahkan disesuaikan dengan selera]
1/4 sdt garam
1 1/2 sdt tepung ketan
1 tangkai daun pandan atau 1/2 sdt vanilla bubuk
150 ml air






Isian
Campur semua bahan, masak hingga gula larut semua dan air menyusut. Cicipi, paskan manisnya dengan selera masing-masing.

 Kulit
Campurkan ketan, gula garam hingga rata, masukan kentang dan santan sedikit-sedikit sambil diuleni hingga rata. Hentikan penambahan ketan apabila ketan sudah dapat dibentuk. 

Ambil sedikit adonan ketan, pipihkan, kemudian beri isian. Tutup. Bungkus dengan daun pisang yang sudah dioles minyak goreng, supaya ketannya tidak lengket ke daun. Untuk cara membungkusnya silahkan lihat gambar di bawah, itu setelah dikukus ya soalnya pas pembungkusan sebelum dikukus tidak sempat terdokumentasikan.
 





Lakukan sampai habis, lalu kukus selama 15 sampai 20 menit. Angkat, sajikan setelah dingin atau hangat.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



10 comments :

  1. Lagi2 kaporit eeeeeeiiihhh... paporit sy juga teh... ade ipar pernah ngidam kue ini tp yg anget dan gak bau pasar... kebetulan rada rewel ngidamnyah... yowes sebagei kaka yg baik ya kubikinin deh... eeehhh anak sulungku d kasih duit seratus ribu ama om nyah...

    Alhamdulillah yg ngidamnya makanin 3biji...

    SenangnyaAaaaahhh....

    *duitnya maksute... hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaw... aku juga mau dikasih si lembar merah itu hihihi..

      Hapus
    2. Gampaaaaang... tggal ngeprint ajah di sonoh....

      *Nunjuk ate em...

      Hapus
    3. ah moal laku jang meuli cilok2 acan atuh ai print-an mah..:P

      Hapus
  2. mirip kue mendut ya Mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. oo gt? wah saya baru tau kalo mendut itu kembarannya kue bugis heheh

      Hapus
  3. duh, jadi pengen deh..pas tinggal di jkt seneng banget kalo dapet berkat isinya kue bugis, hihihi..tp kue bugisnya warna ungu. sekali makan ga cukup satu :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. warna ungu? pake ketan hitam mungkin ya emhh....kayaknya enak yaaa...;)

      Hapus
  4. waaahh.. ini kue favorit saya juga.. thank's ya mba resepnya :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^