Daging Kecap Cabe Gendot

Daging Kecap Cabe Gendot

Assalamua'laikum..wr..wb...
Wilujeng sonten..


Hai.... weekend pada kemana nih? Gak kemana-mana..? kasian... hahaha sama donk... Lagi gak enak badang juga sih. Gak enak badan kok masih bisa masak? heheh itu sih tuntutan ya... (^_*). Etapi daging kecap cabe gendot ini menu makan kita beberapa hari yang lalu. Bikinnya dikit banget, karena saya pikir yang makan cuma sendiri. Si akang biasanya nggak begitu menikmati menu daging merah kayak gini... karena takut pusing. Anak anak juga kayaknya gak bakalan suka karena ada cabe gendotnya, pasti pedes !

Pemirsa di rumah pasti udah pada hafal kan ya ama cabe gendot yang bentuknya guede banget ini, kalo dibandingin cabe biasa. Terus daging buahnya tebal, dan yang paling menarik itu aromanya yang khas banget, percampuran antara paprika, tomat dan cabe, menurut saya sih heheh... dan tentu saja menyumbang cita rasa pedas yang lumayan menggigit pada masakan apalagi kalo dikunyah langsung cabenya, wedewww... kalo sekarang sih saya gak kuat. Dulu-dulu masih suka iseng  tuh dimakanin langsung... meski gak terlalu suka...



Daging Kecap Cabe Gendot


Selain dimasak bersama daging, cabe gendot ini jodoh banget saat dimasak dengan teri, ditumis pedas gitu, dan soulmate banget kalo dicampurin bareng  cumi asin plus pete, Mereka ini merupakan pasangan nasi yang bakalan bikin program diet gagal total! Awalnya saya ragu mau masak daging dipakein cabe gendot... enak gitu? bisa ngeblend gak ya rasa dan aromanya, karena selama ini palingan masak daging ditambahin paprika aja... Tapi waktu liat penampakannya di www.citarasanusantara.co.id,wah kayaknya patut dicoba masak daging pake cabe gendot!

O yah, sebelum dagingnya dimasak, biar cepet masaknya, saya bungkus dulu daging yang sudah dipotong-potong dengan daun pepaya yang sudah agak dibejek-bejek, jadi nanti cepet banget empuknya. Lama pembungkusan sekitar 20-30 menit. Biar irit gas juga kan... ya emak-emak gitu, harus pinter-pinter cari jalan pintas biar masakan enak tapi low cost hahah... 



Daging Kecap Cabe Gendot


Ternyata oh ternyata... rasa dan aromanya aduduh.. enak banget lho pemirsah. Si akang yang mengkeret kalo liat daging, udah lupa deh bakalan pusing apa nggak. Untungnya gak ngefek padahal belio yang paling banyak makannya, disusul Kirei yang biarpun kepedesan  tapi keukeuh gak mau nyerah buat nerusin makannya. Jadilah saya cuma nonton... nyicip dikit-dikit aja... biar nanti bisa ngasih testimoni di blog, selebihnya, saya malah makan ama telor hahahah.... *nasib emak emak...T_T




-------------------------
DAGING KECAP CABE GENDOT
Inspirasi resep: Citarasa Indonesia
(resep sudah dimodifikasi sedemikian rupa oleh author)





Daging Kecap Cabe Gendot





250 gr daging sapi, potong kotak kecil
Garam, kaldu bubuk dan merica
250 ml air
3 sdm minyak goreng
3 sdm kecap manis
1 buah tomat merah, potong
4 buah cabe gendot, belah dua
5 buah tomat hijau, potong ksar
1 buah bawang bombai, cincang halus
2 siung bawang putih, iris tipis





Tumis bawang bombay dan bawang putih hingga harum, kemudian masukan daging, masak hingga daging berubah warna, tambahkan air. Masak hingga daging empuk. Tambahkan kecap, tomat hijau dan tomat merah serta cabe gendot, aduk aduk. Tambahkan garam, merica dan kaldu bubuk. Cicipi, koreksi rasa, sajikan.



-------------------------



Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam, 



14 comments :

  1. Halah
    Kalo di Jawa gendot itu genjer, ceu...

    BalasHapus
  2. tendensius sekali teh nulis gendot nya hahahaha

    BalasHapus
  3. eum mantap deh kaya nya pedes banget hehehe

    BalasHapus
  4. Apapun yang dimasak dengan cabe gendot rasanya pasti mantap..
    Biasanya di rumah suka masak oseng cumi asin cabe gendot ama tempe cabe gendot :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, sama saya juga favorit banget tuh dimasak ama cumia sin.. sedapnyoooo...

      Hapus
  5. Sebel bgt dg nama cabe ittu...!
    Berasa disinggung + ditantag gt...!!

    (Sensi ama yg pedes)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaha busui jangan makan yang pedes pedes ntar mencret! :P

      Hapus
  6. Eh busyet ... itu cabe gedes banget :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ember bang, nempol pulak pedesnya hahahah...

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^