Rendang Daging Suwir

Rendang Daging Suwir


Assalamua'laikum..wr...wb...
Wilujeng enjing...

Wikendddd! yahuuuy gapain aja mak? kalo saya sih nggak ngapa-ngapain paling bentar lagi mau jalan pagi, ah seperti kemarin biasalah kembali agak mengencangkan  tali  ukuran pinggang. Soalnya jujur aja, pasca mudik itu selalu membawa bencana klasik bagi timbangan, yang entah eror ape gimana yang jelas miringnya jadi makin ke kanan... Sekaligus juga sebagai program persiapan menjelang usia 30-an hahah... Meski itu masih beberapa tahun lagi... tapi tentu saja, jika kita tak mau memasuki usia 30 dengan timbunan lemak di perut, pastinya harus dipersiapkan dari sekarang, pan? terus usiamu berapa mak? ah rahasia yakkk... pokoknya gak beda-beda jauh lah masih seangkatan ama Cheribell*plaksss... Tapi ini bukan cuma soal timbunan lemak di perut, di paha, atau di pipi, lebih dari itu... ini soal sehat dan menjadi bugar setiap saat... Karena kondisi saya secara fisik memang sepertinya tak sehebat emak-emak super multi-tasking yang lain... saya memiliki kecenderungan cepat lelah dan yaa pokoknya rempong lah... gak perlu diceritain detilnya... Jadi menjaga kebugaran dan beraktifitas secara teratur itu harus, meski dalam batas-batas tertentu juga sih... :)



Rendang Daging Suwir



Well.... ngomong-ngomong soal mudik... Rendang suwir ini sebenarnya bukan bikinan saya, tapi buatannya mama, sebagai bekal oleh-oleh waktu mudik kemaren... alaamaaak, sekarang dah busuk donk hahhaha... iya emang lama banget baru diposting hihi... Abisnya draft selalu penuh antrian... Nah rendang ini nggak begitu banyak cuma 12 potong aja, tapi di rumah cuma saya yang makan, karena anak-anak gak bakalan kuat lha ya... gile ajee ini rendang puedesnya nampol jadi gak mungkin donk, nah kalo Daddy suka rada-rada parno sama daging merah, makanya saya lah yang kebagian jadi cleaning servis- nya hihi... maksutnnya, yang harus ngabisinnya... kebayang donk... mosok tiap hari kudu makan rendang... eh tapi sebenernya bisa aja sih di freeze tapi suka males manasinnya kalo dah beku, jadi saya bikin versi gampang untuk mengawetkannya, disuwir-suwir terus dimasak lagi hingga bumbunya kering....



Rendang Daging Suwir



Jadi mak hari ini saya gak bermaksod bagi-bagi resep yah.. untuk bumbu rendangnya silahkeun bikin sesuai selera atau dengan resep andalan masing-masing, tapi kalo teuteup maksa, baiklah silahkan contek di sini aja resepnya. Soalnya bikinan mama ama bikinan saya mirip-mirip kok, bedanya kalo yang dibikin sama mama ini, rempah-rempahnya lebih ekstra, dan ada tambahan daun kunyitnya... Nah ntar kalo rendangnya dah dua atau 3 hari masih nganggur*kasih ke saya aja... eh... baru deh dibikin versi kering gini. Sebenarnya ini rendang dianggurin bukan karena gak enak, justru enak banget malah... tapi balik lagi saya pun harus membuat batasan konsumsi daging merah... makanya ya dikuat-kuatin gak tergoda untuk nyomot rendang tiap kali makan. Kalo untuk saya, menahan diri dari makan rendang itu suatu prestasi yang luar biasa bokk mengingat, rendang itu makanan favorit banget...*aduh pliss jangan ganti banget pake bingiiitss...






Terus caranya gimana, apa harus dibumbui lagi apa gimana? emh... nggak usah sih, kecuali kalo emang rasa dan aromanya pengen lebih tajam, tambahkan sedikit garam/ kaldu bubuk dan daun jeruk, supaya aromanya lebih wangi. Jadi pertama-tama daging dipisahkan dari kuah bumbunya*kalo berkuah... kemudian disuwir-suwir kecil, lalu campurkan lagi ke dalam bumbu, aduk rata sambil dipanaskan di atas kompor, masukan sedikit kaldu bubuk, gula atau garam,*bila perlu... dan daun jeruk, masak terus dengan api kecil sampai kering... nah cuma gitu kok.... simple lha ya... Terus nanti kalo dah dibikin rendang  kering ini, bisa jadi campuran nasi goreng,  isian lemper, pastel.. atau cuma dijadiin taburan di atas nasi hangat, layaknya abon juga enaaak.... Pokoknya  silahkan gunakan imajinasi masing-masing untuk berkreasi sesuai selera...





Terosss... ini apa maksud naro gambar cabe dimari? well cuma mau cerita aja... ya sedikit cerita seputar mudik... Jadi cabe yang dibikin buat rendang yang ini tuh, asli cabe petik sendiri di sawah... bawangnya juga hasil nanem sendiri... Saya pun baru tau kalo ternyata, bapak saya banting stir jadi petani cabe dan bawang hihihi... Tapi ternyata yah, hidup memang tak semulus kepalanya bang Indro, selalu ada ajaa tantangannya... meski pun panen cabenya boleh dibilang lumayan sukses, tapi harga jualnya jatuh bok... mosok cabe kriting ini perkilo-nya cuma dihargai 3000 rupiah aja, itu pun dua minggu gak dibayar-bayar alias ditunggak sama pembelinya... parah banget kan... Untunglah bapak bukan petani cabe seriusan, cuma jejadian aja makanya pas tau harganya jelek, kebanyakan sih cabenya gak dijual kepasar tapi dibagiin tetangga aja... pokoknya siapa aja mau yang dari kampung situ atau siapapun boleh petik cabe di kebun... saking desperate nya itu cabe mau diapain. Karena cabe nya sendiri kan bagus, harganya aja jatuh... sampai-sampai kalo ada yang belanja ke toko [bapak juga punya toko kecil-kecilan], pembelinya suka di suruh metik cabe dulu sebelum pulang hahah... sambil rada dipaksa juga...

Iseng-iseng saya pun sempet bantuin metik cabenya, ampun book gempor ya ternyata metikin cabe itu, padahal cuma 3 kotak sawah tapi sekotak aja nggak sanggup... akhirnya saya pilih dibagian nyortir aja biar bisa duduk-duk dan ngadem  sambil minum aer kelapa hahah... Nah kalo bawangnya, saya sama sekali gak tau, karena itu ditanemnya pas saya di Bandung, tau-tau pas ke rumah ada bawang numpuk di sebelah toko, dan saya pun kaget, bapak nenem bawang? iyaaa iseng, kata beliau...



Rendang Daging Suwir



Nah kalo poto yang di atas itu bibit pepaya. Seperti yang tadi saya bilang, meski pun bapak cuma petani jejadian tapi sebelum nanem cabe dan bawang, sebenarnya udah dari 2 tahun yang lalu bapak berkebun semangka dan pepaya... gak banyak sih, cuma 1 hektar...catet ya punya tanah satu hektar di kampung itu bukan berarti kita horang kayaaa... tanah satu hektar, memang masih berharga, tapi nilainya tentu tak seperti tanah diperkotaan, yang kalo diliat nominalnya bikin mata mau loncat hehhe... Jadi si tanah itu awalnya di tanami semangka... lumayan berhasil sampai akhirnya negara api menyerang... eh, sampai akhirnya bencana ulet menghabiskan daun-daunnya... intinya, gagal panen! abis itu bapak pilih nanem pepaya, nah lumayan tuh sukses, biaya perawatannya rendah tapi terus-menerus berbuah... cuma kayaknya bapak males bolak balik ke kebunnya, makanya tanaman pepayanya diganti ditanami pohon matoa, dan kembali menanam pepaya di sawah belakang rumah di bekas nanem cabe itu... dan di atas itu poto bibit-bibitnya... ^^
begicccuuu mak.... sekilas info nyah... hah capek deh ngetiknya... Ini ada yang baca apa nggak ya, ah biarin yang penting bisa sharing cerita-cerita geje hehehe...

Udah ya mak, saya mau siap-siap nihh...*pasang jaket & sepatu... semoga ocehannya bermanfaat and  pokoknya selamat berhari libur yaaaa...


Salam,



14 comments :

  1. Ada teh....ada yg baca. Diulang 2x malah. Sayang....potonya kurang lengkap & kurang banyak. Hihihi....#emma#

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooow ya ampuun ampe diulang2 gt, akyak baca komik aja hihihi.. heem yah, harusnya ada poto yang lg metik cabenya :D

      Hapus
  2. ya Allah, mantab banget masakannya... :D

    BalasHapus
  3. eh, masih seangkatan ma cherribe yah? waa..seumuran dong kitaaah
    *pletaks
    kyaa..ini pasti pitnah.. :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah... samaaan yah..
      *samaan eror nya:D...lupusss

      Hapus
  4. muantab nih rendang suwir...kayaknya perlu dicoba dan yang pasmti makannya jadi gampang, gak perlu ditong lagi. ok makasih atas ide kreatifnya. salam sahabat blogger dan ditunggu kunjungan baliknya di bengkel blogger.

    BalasHapus
  5. Ngak nendang kalo dagingnya disuwir2 ah, kalo kayak gitu jadi nya mirip daging di nasi krawu gresik haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ngebayangin Nasi Krawu, ditaburin rendang....
      Pesang satu kakaaaak!

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^