Brownies dan Menguak Misteri Logo Halal Snickers!


Assalamua'laikum.. wr..wb...
Wilujeng siang...


Waduh judulnya bisa bikin pingsan se-RT hahaha... bombastis banget!

Satu lagi dari mayora, kabar gembira untuk kita semua... bukaan bukan kulit manggis ah, yang ini mah tentang snickers. Temen-temen masih ingat postingan saya yang ini? yang cerita soal kebingungan saya tentang status halal snickers...? well... Mari saya coba segarkan kembali ingatannya... Jadi bermula ketika bulan ramadhan yang lalu, saya membeli 3 buah snickers yang tanpa ba bi bu langsung dimasukin ke tas,*udah dibayar yah maksudnyah... niatnya mau dibikin brownies... masalahnya adalah, pada saat saya hendak mengeksekusi snickers tersebut, ternyata saya tidak menemukan logo halal baik itu dari MUI atau dari negara pengimpornya, China. Karena ragu-ragu akhirnya saya membatalkan niat saya untuk membuat snickers brownies.

Pencarian lewat paman google pun tidak membuahkan hasil, yang ada malah semakin parno karena di bebera situs justru menyebutkan kalo snickers itu haram! beritanya  dimari mak. Saya pun mencari ke situs halalguide, tapi tidak disebutkan secara eksplisit. Pencarian saya masih berlanjut, yang akhirnya sampai ke negri penuh kicauan, tweetland, dan mampir ke tempatnya halalcorner, kebetulan ada yang menyakan kebingungan yang sama dengan saya, dan jawabannya adalah:


Nah lho... melihat jawaban dari mimin halal corner di atas yang tidak secara eksplisit menyebutkan itu halal atau haram, jadi tambah kacau hati ini kan....? Tapi snicker yang saya beli itu tidak saya buang, meskipun, saya sendiri tidak berencana untuk memakannya juga... akhirnya jadi penghuni setia tas yang biasa saya pakai bepergian, tempat penampung yang sama ketika saya pertama kali membelinya. Kenapa disimpen di situ? untuk menghindari jangkauan anak-anak karena tak ada tempat lain seaman tas saya, sebab posisinya digantung di dinding, dan anak-anak belum bisa menjangkaunya. Intinya, kalo kata Pak Harto mah,  diamankeun! hingga suatu saat yang tidak terhingga atau hingga saya mendapat kejelasan mengenai statusnya. Entah kenapa, kayaknya saya udah dapat firasat disitu...


Di ujung pencarian, akhirnya Alloh membukakan jalan... suatu hari, [pas waktu saya mudik kemarin itu...] salah satu teman saya Andiah, memposting gambar snickers, dan menyebutkan kalo itu adalah makanan favoritnya, saya pun komen, bahwa saya masih ragu dengan status kehalalannya jadi saya gak tau gimana rasanya snickers. Nah temen saya ini ngasih tau kalo dibelakang kemasan snickers sudah ada logo halalnya... woww! kaget donk... sejak kapan? punya saya yang kemarin itu jelas-jelas udah dibolak balik tapi teuteup gak nemu logo halal MUI. Daaan... meskipun sempet juga baca salah satu  kabar yang menyebutkan bahwa snickers sudah mendapat sertifikasi halal dari Asosiasi makanan halal di China, tapi, logo halal nya di sebelah mana? perasaan snicker saya yang kemarin udah dibolak balik, tapi teuteup gak ada. Nah besoknya, saya pun maksain ke minimarket, cuma buat ngintipin kemasannya hahah... dan ternyata bener pemirsa...! sekarang snickers sudah ada logo halal MUI nya... !  berikut adalah penampakannya:





Kabar gembira banget kan? dan percayakah teman  itulah pertama kalinya saya nyobain gimana rasanya snickers hahaha...  Lalu pertanyaanya adalah, kenapa punya saya yang saya beli bulan kemarin gak ada logo halalnya? apakah beda sama yang itu? Tapi, karena saya lagi nggak di Bandung waktu itu, jadi belum bisa membandingkan kemasan yang di atas dengan yang saya beli sebelumnya. Akhirnya setelah masa mudik berakhir dan sampai di rumah, baru deh bisa dibandingin, itu pun setelah beberapa hari yah, karena kelupaan, baru dua hari kemarinlah saya ingetnya. Dan setelah dibolak balik.... inilah penampakan bagian depannya: 





Dan ini bagian belakangnya...



Tulisannya keriting dan hampir tidak ada yang berbahasa Indonesianya, kecuali yang ditempeli oleh kertas itu...






Tungguu.. waktu ngeliat kertas itu, saya jadi mikir, kertas apakah itu? kenapa posisinya di situ.. dan maksudnya apa... Ternyata kertas tempelan itu adalah daftar ingredient snickers plus informasi nilai gizinya. Nah saya pun mulai curiga jangan-jangan...




eng ing eng.....!
Ternyata bener pemirsaa.... snickers memang sudah disertifikasi oleh asosiasi makanan hal di Cina!, dan logonya itu ditutup oleh kertas yang berisi daftar ingredient dan nilai gizi itu tadi... *ngikik... omaygaat! kenapa nempelein kertasnya diposisi yang nggak banget deh... hahah... tapi langsung hepi donk, jadi snickers yang sudah saya beli itu tidak jadi mubazir... Alhamdulillah... misteri logo halal snickers sudah terpecahkan and case closed! jadi Sherlock Holmes, miss Marple, dan Hercule Poirot bisa kembali ke novelnya masing masing hahah...

Nah sore itu juga ketiga snicker tersebut, langsung saya eksekusi jadi brownies, seperti niat saya di awal... dan gambar paling atas adalah penampakannya... tapi kali ini saya gak akan ngasih resepnya, biar besok aja yah, kalo ada waktu saya posting terpisah biar yang baca gak ngos-ngosan karena kecapean nycroll hihi... Yang terpenting, tulisan saya ini hanya bermaksud meluruskan kekeliruan saya terhadap produk ini... karena entah kenapa kayaknya saya memiliki semacam "tanggung jawab moral" untuk mengatakan pada dunia bahwa snickers memang sudah disertifikasi halal, dan bahwa pernyataan saya yang kemarin-kemarin mengenai keragu-raguan saya terhadap produk ini semata karena ke-kurangteliti-an saya dalam memeriksa kemasannya... that's it!:)


Semoga segala kekeliruan dapat dimaklumi, dan diambil hikmahnya bahwa segala sesuatu itu, harus benar-benar diteliti jangan dengan hanya bermodal prasangka saja...

Salam,



6 comments :

  1. woww, kabar gembira nih buat para pemirsa :D
    klo disini banyak produk yang ga ada logo halalnya.. tp ga berarti haram lho yaa ;)
    jd klo belanja harus ati-ati & cek bener-bener ingredients nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem, ngechecknya itu yang rempong ya mbak... memang langsung enak kalo yang udah disertifikasi jadi gak perlu puyeng lg buka primbon :D

      Hapus
  2. Hehehe, akhirnyaaa yaa si snickers bisa dinikmati...
    ditunggu resep brownies snickersnya mommy :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul teh Mar... seneng banget heheh..
      iya siaaap...tunggu ajah hahah

      Hapus
  3. Assalamualaikum selamat Pagiiiiiiiiiuuu semoga Allah selalu merahmati kita semua..Aamiin
    Mba,sy mau bilang kok coklat snickers yg ada di taiwan ko g ada logo halal nya ya dan indegradientnya ada emulsiert soya lecithin sih gmn?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikaum salam warohmatulloh...
      hallo mbak, kalo gak ada logonya dan meragukan sebaiknya hindari aja mbak..:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^