Asinan [Tanpa Cuka]

Asianan [Tanpa Cuka]
 Terbuat dari buah dan sayur dengan kuah cabe, gula, garam dan jeruk peras....

Assalamua'laikum...
Wilujeng sonten...

Salah satu kengerian saat mengkonsumsi asinan adalah karena selain kandungan gula garamnya yang tinggi, juga karena ancaman perut melilit dan gigi keropos, disebabkan pemakaian cuka yang cukup banyak. Tentu saja terkadang hal ini bikin kita jadi ngeri-ngeri ngacay yah ngeliatnya.... Tapi tenang pemirsaah... resep asinan versi terbaru dari momylicious, sudah terapdet dan kali ini gak pake cuka sama sekali. Kabar gembira? oowhh tentu saja!

Mengingat seringnya saya bikin asinan jadi tentunya saya pun harus berinovasi*halagh... dengan resep asinan yang lebih aman. Soalnya hal ini juga berkaitan dengan kondisi lambung saya yang sering terasa jungkir balik kalo terlalu over makan asinan... Belum lagi, setelah memakannya, saya biasanya harus cepat-cepat menggosok gigi apabila telah selesai mengkonsumsi asinan. Kenapa? karena konon katanya, air cuka yang ada di dalam asinan [atau jenis makanan apapun yang mengandung cuka, semisal pempek], dapat melarutkan email di gigi dan menyebabkan gigi lebih gampang keropos. Katanyaa... bener apa nggaknya wallohua'lam.. tapi jaga-jaga donk ya... gigi juga merupakan nikmat yang luar biasa yang sudah sepatutnya kita rawat... biar teuteup bisa makan enak terus tanpa gangguan gitu lho...



Asianan [Tanpa Cuka]



Resep ini sebenarnya terinspirasi dari Asinan Geloranya teh Elsye "Sarang Japati" yang sebenarnya udah lama sih dipublish nya cuma baru praktek sekarang aja. Jadi idenya teh Elsye ini, adalah memakai jeruk peras dan jeruk nipis sebagai bahan pengasam asinannya...*jadi sebenarnya ini asinan apa aseman sih? 
Nah untuk resepnya sendiri, tentu sangat berbeda dengan yang ditulis teh Elsye, saya membuat komposisi dan takarannya disesuaikan dengan bahan seadanya di dapur, sisa belanjaan saya ke Pasar Sederhana Bandung kemarin-kemarin itu lho... masih pada nyisa tuh bengkoang, mentimun, mangga, dan sekilo jeruk peras! ya ampunnn... mau dibikin apa lagi kalo bukan dibikin asinan yah, bahan-bahan super semok bin seksi ini...
 


Asianan [Tanpa Cuka]

Soal rasa? enaaaakkk... sama aja kok syegernya... malah rasanya lebih syeger... kalo rasanya pengen lebih asem banyakin jeruk nipisnya. O yah, satu lagi kabar gembira buat temen-temen, konon katanya...*konon lagi? kalo jeruk nipis itu, meski rasanya asem, tapi di dalam perut berubah menjadi cairan bersifat basa... nah lho... keren kan, jadi banyak manfaatnya pastinya... Nah selain memakai jeruk peras, jadi saya pun menambahkan 2 buah jeruk nipis, biar asemnya lebih greget... eh tapi, meski begitu, entah kenapa ada sedikit rasa pahit di ujung ketika mengkonsumsi asinan versi jeruk ini. Mungkin karena saya terlalu semangat ngeludek2 jeruk di tempat pemerasannya jadi bagian jeruk berwarna putih yang getirnya ikut terkeruk mungkin.... jadi ada sedikit sensasi pahit. Tapi tidak dominan, cuma sedikit aja kok. Mudah-mudahan percobaan temen-temen gak ada sensasi ini nya...^^


ASINAN TANPA CUKA


Asianan [Tanpa Cuka]





2 buah mentimun
2 buah bengkoang
1/2 buah mangga cengkir
250 gr gula pasir
2 buah cabe merah besar, buang bijinya
3 buah cabe kriting
800 ml air
350 ml air jeruk peras + 2 buah perasan jeruk nipis
1 sdt garam
Kacang goreng untuk pelengkap




Potong buah & sayuran sesuai selera, sisihkan. Rebus air bersama cabe yang sudah diulek atau diblender halus, tambahkan gula dan garam. Rebus hingga mendidih, matikan api. Masukan air perasan jeruk. Cicipi rasanya, sesuaikan dengan selera masing-masing. Dinginkan di suhu ruang. Setelah dingin, masukan buah dan sayur, aduk rata, simpan dalam lemari es, sajikan dingin, dengan kacang goreng.

 Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



16 comments :

  1. aku kalau bikin asinan nggak pernah pake cuka mbak, sengaja menghindari cuka, heheheee...
    mbak, krupuknya koq bagus.... pengeeeen....

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem, bikin melilit ya...
      iya itu namanya dapros kalo di kampung saya, kalo dikampung suami namanya krupuk kembang ros... di Jawa ada jga? cara bikinnya diusek2 pake jempol, gak pake cetakan:)

      Hapus
    2. memang aslinya mana mbak ? di Jawa (Semarang) belum pernah nemu mbak...
      lemparin dong.... wkwkwkkk....

      Hapus
    3. aslinya saya dari sukabumi... emh berarti cuma ada di Jabar mungkin ya...:D
      saya juga gak bisa bikinnya ini mah oleh2 mudik xixixi

      Hapus
  2. kalo boleh tau, alamat email giginya apa yah...?

    *disiram aer asinan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Etah kmbang ros nya bikin kangen...
      Lama ga makanin... hehe...

      Hapus
    2. kalo di cirebon krupuk ini apa namanya teh?

      Hapus
  3. ahhhh teh ayuuuu, tfs yaaa. Waktu dulu pernah browse cari2 asinan tanpa cuka tp lupa liat dimana. Ternyata dari teh elsye ya, hihihihihi. Aku kalo buat biasanya dicampur sama air lemon juga, tp gak kepikir dikasih jus jeruk :D Btw., maaf lahir bathin ya...mohon maaf kalo ada salah2 ketik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mbak liza, maapkeun kalo ada salah2... hihi... iya, penasaran banget sama asinan yang dipakein air jeruk peras.. ternyata teuteup enak kok:)

      Hapus
  4. hihi cukanya diganti sama jeruk peras :D

    BalasHapus
  5. waww..merah asinannya menggoda syekalii..krupuknya jg
    ho'oh teh, itu jadi ada pait2nya biasanya kalo terlalu semangat neken si jeruk di peresan, jadi bagian putihnya ikutan :D
    btw, kemaren sempet terkecoh (duh bahasanya :P) pas baca judul postingan ini di reading list. kirain si teteh abis invent masakan jenis baruu gituh..eh tyt.. xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem, semangat banget meresnya ampe yang putih2nya ikut keperes:D
      ooougghhh ya ampyuuun kenapa salah2 mulu ya kalo ngasih judul xixixiix

      Hapus
  6. Oh kabar gembira sekarang asinan ada ekstrak nya yaaa kak hahaha ... Oh ala ala jado asem nya dari peresan jeruk. Aku mau dong dong dong cobain nya ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain aja di rumah kalo bikin asinan jgn dicukain, ntar tau deh bedanya:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^