Repost: No Knead Chocolate Bread

 No Knead Chocolate Bread
Roti tanpa diuleni yang dibuat dengan campuran coklat dan coklat masak cincang....

Assalamua'laikum...
Wilujeng enjing...


Baru ngeblog lagi, setelah sekian lamanya kaclep nggak jelas. Tapi seperti biasa saya akan tetap sok-sok misterius mengenai ngapaian aja, atau kemana aja saya selama nggak ngeblog... hehe lagian orang ngklick blog ini jelas bukan buat nyari drama-drama yang gak penting yang terjadi dalam hidup saya, tapi buat nyari resep... jadii mari kita bicara tentang resep saja... oke?:D

Roti ini khusus saya buat lagi karena kemarin kemarin saya dapet komen dari teh Resna yang mengujicobakan resep ini, dan hasilnya ternyata beremah. Sebenarnya saya sendiri dipostingan sebelumnya tidak secara detil menyebutkan bahwa "roti ini tidak beremah", atau "berserat panjang", sama sekali tidak. Ya, saya memang sedikit membahas mengenai tekstur dan serat roti tapi hal tersebut dibahas dalam konteks pengadukan gluten yang berhubungan dengan lembut atau tidaknya atau panjang atau tidaknya hasil roti yang kita buat.

Namun demikian, saya cukup yakin bahwa meskipun roti yang saya buat ini teksturnya tidak selembut roti yang dibuat dengan metode water roux misalnya, [atau metode konvensional lain] dan tidak sepanjang serat yang dibuat dengan metode tersebut, tapi tidak juga beremah...Pokoknya,  apapun saya saya bahas, intinya, repost resep ini dibuat demi menjaga reputasi saya biar tidak dianggap menyebarkan resep sesat*hihihihi  jadiiiii.... untuk membuktikan, apakah mungkin ada kesalahan resep makanya saya ulangi lagi proses pembuatannya dengan komposisi dan cara pembuatan yang persis sama seperti resep sebelumnya. Saya bilang persis karena ada satu hal yang saya ubah, sebagian coklatnya saya ganti dengan chocochip, cuma itu aja bedanya. Tapi saya pikir penggantian DCC cincang dengan chocochips bukanlah hal yang urgen. Jadi menurut saya, hasilnya masih relevanlah.. toh chocochipsnya juga tidak begitu banyak cuma sekitar 20 gr aja... selebihnya... plek, saya mulai lagi dari awal...

Poto yang dibawah menjukan detil dari tekstur rotinya ketika baru dibelah. Roti masih berada dalam kondisi panas... baru keluar dari oven.




Poto yang ini, untuk memperjelas  lebih detail mengenai tekstur seratnya. Kelihatan, tidak begitu lembut tapi lumayan berserat.



 No Knead Chocolate Bread


Satu hal yang harus kita ingat bahwa ini adalah no-knead bread, roti yang dibuat tanpa diuleni. Jadi bagaimana pun saya sendiri tidak bisa berharap terlalu banyak pada roti yang dibuat dengan 'menyekip' salah satu hal paling urgen dalam proses pembuatan roti pada umumnya, yaitu proses menguleni adonan hingga kalis elastis. Tapi bagi saya, dalam kondisi tertentu, pembuatan roti dengan metode ini sangat membantu memecahkan permasalahan perang batin yang selalu berkecamuk dalam diri saya yaitu antara bikin roti atau baca novel heheh....

Meski demikian pemirsa... memang kalo dirasa-rasa adonan roti yang saya buat ini, kurang cairan untuk ukuran no knead bread. Karena biasanya, roti yang dibuat tanpa diuleni memiliki tekstur adonan yang lebih lembek dari adonan roti yang dibuat dengan metode konvensional. Hal ini sengaja saya buat demikian, untuk memudahkan proses pembentukan adonannya... tetapi kalo misalkan memang dirasa perlu, saran saya tambahkan saja jumlah airnya hingga mencapai satu cup [diresep hanya 3/4 cup saja]. Dengan menambahkan jumlah air, harapannya roti yang dihasilkan  memiliki tekstur yang lebih baik.

Terima kasih buat teh Resna, sudah meluangkan waktu untuk mencoba resep ini tapi punten, mohon maaf sekiranya resep yang saya buat ini hasilnya tidak sesuai dengan yang diharapkan... heheh...



 No Knead Chocolate Bread



Nah kalo temen-temen yang lain mau mencoba resepnya... silahkan ceklik aja dimari... karena seperti yang saya bilang di atas, secara keseluruhan roti ini bahan dan proses pembuatannya persis sama seperti resep sebelumnya, hanya saja sebagian coklatnya saya ganti dengan chocochips..^^



Semoga bermanfaat dan menginspirasi....


Salam,



19 comments :

  1. Di bread talk juga ada nich yg kayak gini, sempet beberapa kali beli. Btw aku mau ikutan nyobain bikinan nya dong dong dong #Ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. alaaghhh liatin gambarnya aja lah...:D ntar jg kenyang sndr heheh

      Hapus
  2. Mb, kmn aja? Aku kangen loh, jgn disangka yg berkunjung cuman mo cari resep. Aku jg suka crita2 pengantar resep dan fotonya ya.
    -ida-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo yah?sy pikir pemirsa bakalan boring kl banyak ngalor ngidul gak jelas hihihi....
      makasih ya mbak....:)

      Hapus
  3. hehe..padahal sayah masih penasaran lho teh, kok ngilang lama..:P eniwei, yg penting udah nongol lagi yak. barakallahu fiikum ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. jazakillah mbak Oki... hihi...
      yang penting im back heheh...

      Hapus
  4. Ya ampuun ampe dibikinin posting ini jadi tersanjung hehehe..
    Iya teh kemaren pas nyoba reseo itu pake tepung terigu protein tinggi tp yg kg-an beli di tbk. Apa salah disitu yah.
    kayaknya dl jg pernah coba bkn no knead bread agak bagus seratnya kalau yg ini bener2 beremah seratnya ga ada hehehe
    Makasih tiosnya teh.nanti aku coba lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiip heheh...saya belum pernah beli di tbk, paling beli yang udah dipackage aja di supermarket... apa mungkin salah ngasih ya tbk nya:D?

      Hapus
  5. teteh blognya tambah cuanggiiih

    BalasHapus
  6. komenku masuk g teh

    BalasHapus
  7. mbak,, itu adonan nya gak masuk kulkas dulu ya?? aku pernah baca di internet klo roti tanpa diuleni harus nginep kulkas dulu min 12 jam.. mhn pencerahannya.. # eka

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang ada beberapa method... saya ngambil yang aling simple jd gak diinepin dl :)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^