Getas

Getas
Tepung ketan dicampur dengan kelapa parut, santan dan garam, kemudian digoreng, lalu dibesta dengan gula pasir...

Assalamua'laikum...
Wilujeng siang...

Apaa? bikin gemblong getas lagi? nggak... ini masih yang kemarin. Jadi pas bikin gembong kemarin itu, gak semuanya digoreng, tapi setelah dibentuk gitu, saya masukin ke lemari es, niatnya buat Daddy kalo pulang mau dibikinin juga, dan sengaja gak sekalian digoreng biar masih anget. Eh taunya pulangnya malem, males bangeed akhirnya diinepin semalem. Pagi-paginya baru digoreng lagi dan karena penasaran sama yang kemarin soalnya gulanya kinclong gak bopeng-bopeng, akhirnya saya nyobain masak gulanya agak lama, jadi setelah gemblongnya dimasukin, terus diaduk sampe mengkristal, jadi deh... bopengnya. Berarti yang kemarin juga kurang lama ngaduknya. Tapi kalo kelamaan jadi leleh lagi tuh gulanya... makanya buru-buru dimatiin kompornya...

Eh tapi kalo temen-temen main ke daerah Surya Sumantri [Bandung] pas keluar tol Pasteur suka banyak tuh yang jualan gemblong, harganya 5000 perbungkus, isisnya 5 buah kalo gak salah, nah itu gulanya persis kayak yang saya bikin kemarin. Kering tapi kinclong, licin permukaannya gak bopeng. Jadi yang bener harusnya gimana ya, mengkristal dengan bopeng yang banyak atau mulus kayak pipi Ratu Atut? *anger dibahas... ieu bu Atut hihihi.... Bu Atut urang Banten, saya urang Jampang, jadi piss aja ya.....xixixixi...



Getas

Getas

GETAS
Source: Sajiansedap

Getas








200 gram tepung ketan putih
100 gram kelapa parut kasar
1/2 sendok teh garam
125 ml santan hangat dari 1/2 butir kelapa
500 ml minyak untuk menggoreng


Pelapis
100 gram gula pasir
50 ml air
2 lembar daun pandan, disimpulkan




Campur tepung ketan putih, kelapa parut kasar, dan garam. Aduk rata. Tuang santan sedikit  sedikit sambil diuleni sampai kalis. Ambil sedikit adonan. Bentuk oval pipih. Goreng dalam minyak yang sudah dipanaskan dengan api sedang sampai matang. Angkat dan dinginkan.

Pelapis: panaskan gula pasir, air, dan daun pandan sambil diaduk sampai berbusa dan kental. Tambahkan gemblong. Aduk sampai terbalut. Matikan api. Aduk sampai terbalut gula dan kering.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. Dulu waktu zaman masih imut, ada ibu2 yg jualan keliling kampung kalo pagi. Sekarang dah susah nemuin makanan kayak gini di gresik

    BalasHapus
  2. kemplang bukan ini Ay?

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem kalo orang sunda kadang menyebutnya kemplang.. tapi kalo ditulis kemplang ntar ketuker sama kerupuk ikan yang dari luar jawa itu loh....:)

      Hapus
  3. Aaaaahhhh... jd pengen bikin...!!!!


    *mbanting wajan...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuh si eceu kalem aja atuh ga usah pake acara bating2an :P

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^