Asinan Bengkoang & Kedondong

Asinan Bengkoang & Kedondong
Bengkoang dan kedondong direndam dalam rebusan cabai, gula, garam dan cuka...

Assalamua'laikum...
Wilujeng enjing...

Lagi-lagi asinan ya... tapi ini agak lain dari asinan yang biasa saya bikin. Kalo yang ini tanpa tambahan kacang atau terasi. Rasanya tentu lebih asam dan segar, karena cuka nya lumayan banyak. Dan memang kalo dirasa-rasa ini tuh lebih mirip rujak cuka ketimbang asinan, maksudnya kalo dilihat dari penamaan. Karena biarpun namanya asinan, rasanya gak asin sama sekali, asem malah hihi... 

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat akan mengkonsumsi asianan macam begini. Ini penting lho, karena ada beberapa konsekuensi yang tentunya jika kita bijak saat mengkonsumsinya, InsyaAlloh, derita semacam sakit lambung dan mencret-mencret bisa dihindari.. Jadi apakah itu?

  • Pertama, asinan ini tidak dianjurkan untuk dikonsumsi oleh penderita maag yang akut, pokoknya jangan cari masalah deh, pilih makanan yang lain aja, ketimbang repot sendiri ntar...
  • Kedua, jangan mengkonsumsi asinan ketika perut dalam kondisi kosong. Karena udah bisa ditebak donk, bisa perih melilit. Mau beralasan saya gak punya penyakit maag kok, atau apapun, pokoknya makan dulu. Tunggu sampai sekitar 1 jam baru konsumsi asinan ini.
  • Ketiga, konsumsilah dalam jumlah yang wajar [satu mangkuk kecil saja]. Meskipun masih pengen nambah, sabaiknya rem dulu. Jangan dimakan berlebihan. Asianan ini dibuat dengan konsentrasi cuka, gula dan garam yang tinggi, jadi tidak baik jika dikonsumsi berlebihan, apalagi bagi penderita maag dan orang yang memiliki tekanan darah tinggi. Tidak perlu khawatir asinan ini tahan agak lama terutama jika disimpan di lemari es, jadi tidak diburu-buru harus segera dihabiskan setelah dibuat.
  • Keempat, segeralah menggosok gigi setelah mengkonsumsi asinan. Meskipun ini sebenarnya berlaku juga buat makanan lain yang mengandung banyak cuka, seperti pempek misalnya. Karena kandungan cuka dalam asinan dapat menyebabkan gigi keropos. 

Baiklah setidaknya 4 hal ini yang bisa saya sarankan buat temen-temen. Dengan begitu kita masih bisa makan enak, tapi tidak menimbulkan masalah. Kenapa saya repot-repot harus menuliskan aneka saran begini? tentu saja karena saya peduli...^^


Asinan Bengkoang & Kedondong


Asinan Bengkoang & Kedondong




ASINAN BENGKOANG & KEDONDONG


Asinan Bengkoang & Kedondong







5 buah bengkoang, kupas, iris tipis
3 buah kedondong, kupas, potong-potong
4 buah cabe merah besar, ulek kasar
Cabe rawit sesuai selera, ulek halus
1800 ml air
300 gr gula pasir
60 ml cuka [kurangi atau tambahkan takarannya]
2 buah jeruk nipis, peras
2 sdt garam







Siapkan air dipanci, rebus bersama dengan cabe, gula dan garam hingga mendidih. Tambahkan air perasan jeruk nipis dan cuka, masak sebentar, kemucian cicipi, paskan rasanya sesuai dengan selera masing-masing. Matikan api.

Siapkan wadah besar [saya memakai toples kaca] masukan bengkoang dan kedondong yang sudah dipotong-potong, lalu tuang air rebusan cabe. Biarkan uapnya hilang, kemudian tutup. Masukan ke dalam kulkas. Biarkan minimal 2 jam, baru disantap.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. saya baru dengar manisan kedondong dan bengkoang malah..
    jadi soal rasa saya belum tahu mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan manisan tapi asinan kang hihihi...
      makanya banyak gaul dimari biar tau kang hihi...

      Hapus
  2. Wah ini juga sangat saya sukai. Dulu waktu sering ke Bogor saya tidak lupa bawa asinan bangkuang ini. Serruuu

    BalasHapus
  3. whuzzzz.... syeger deh pastinya yah...? didukung dg bekgron nya oge seger pisan....
    padahal abdi oge banyak kekembangan anu cantik teh tp teu aya kapikiran ide motoan kaya kitu...?

    nyontek tekniknya aaahhh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoiii hehe...

      mangga teh...
      ini mah ngala ti tegalan hihi

      Hapus
  4. dari dulu udah masuk list nih...belum kesampaian nyobaa >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak cocok buat anak2 um...:D
      kasian krucil ntar cm bisa liatin aja hehhe

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^