Pie Susu Wijen

Pie Susu Wijen
Kulit pie, diisi dengan campuran kuning telur, susu kental manis dan maizena, ditaburi wijen, kemudian dipanggang hingga kering dengan api kecil... 


Untuk kedua kalinya bikin egg tart alias pie susu ini. Secara keseluruhan sih sama aja kayak pie susu yang saya bikin dulu, cuma ditambahin wijen aja di atasnya. Resepnya juga masih pake resepnya teh Ricke, udah cocok sama yang itu... apalagi kulitnya, renyah banget. Dan karena saya memang penyuka pie susu yang kulitnya kering, jadi waktu panggangnya saya tambah beberapa jam hahah... tapi dengan api kecil banget [saya manggangnya pake otang], makanya manggangnya dari ashar sampe magrib*rempong kan... Hasilnya pie susu yang kering luar dalam. Tentunya bagi yang lebih suka pie susu yang dalamnya masih creamy, waktu panggangnya sesuaikan dengan yang ditulis di resep aja. Bukan apa-apa, lama bok... 

Eh tumben-tumbenan yah saya pake props yang imut-imut. Biasanya serba minimalis. Sebenarnya kebetulan aja sih nemu cangkir-cangkir mini ini waktu ke Borma dan pas saya lihat harganya cukup masuk akal [baca: murah meriah] untuk ukuran kantong kami yang pengangguran *serius... Saya pikir harganya pastilah mahal jadi saya gak ngelirik-lirik, tapi pas Aiko nunjuk-nunjuk, saya ambil satu dari rak, dan langsung kaget aja donk ternyata harganya cuma 13 ribuan untuk cangkir dan 9 ribuan untuk tatakannya.. langsunglah saya ambil masing-masing dua, dengan tambahan satu buah sendok, yang harganya 10 ribuan. Murmer kan? Jarang-jarang deh nemu properti dari kayu yang murmer, karena biasanya sih mahal-mahal, [sekali lagi, untuk ukuran saya]. Lagi pula saya sebenarnya tidak begitu tergila-gila dengan aneka macam properti, alesannya bukan kenapa-kenapa ya karena terlalu pelit aja sih hihihi... 


Pie Susu Wijen


Pie Susu Wijen

Pie Susu Wijen

PIE SUSU


Pie Susu Wijen







Kulit
250 gr tepung terigu protein sedang
150 gr mix margarin & butter
1 sdm gula halus
2 kuning telur




Filling
150 ml susu kental manis
200 ml air
4 kuning telur, kocok lepas
15 gr maizena [resep asli memakai tepung custard]
1 sdt vanilla susu [skip]

Wijen untuk taburan



Filling
Campurkan semua bahan, aduk rata, kemudian saring, sisihkan





Kulit
Campurkan semua bahan ke dalam wadah, aduk memakai pisau pastry atau memakai sendok kayu hingga rata, berbutir, dan beremah. Kemudian, padatkan dan bulatkan hingga adonan menjadi mudah dipulung. Masukan adonan ke dalam cetakan yang sebelumnya sudah dioles minyak goreng. Tuang filling hingga penuh. Taburi wjen di atasnya. Tata di atas loyang kemudian panggang selama 50 menit dengan suhu 160'C, atau hingga matang, yaitu hingga kuning telurnya terlihat set dan menguning. 

__________
*Catatan: Suhu panggang tiap oven berbeda makanya penting untuk mengenali oven masing-masing dan disarankan untuk memanggang dengan suhu yang rendah supaya isian tidak cepat menggelembung. Pemanggangan kulit pie bisa dilakukan tanpa isian terlebih dahulu, apabila sudah dipanggang selama kira-kira 10 menit, baru ditambahkan isian, fungsinya agar kulit menjadi lebih kering dan renyah. Apabila kuning telur terlihat menggelembung, turunkan suhunya atau keluarkan dulu dari oven, baru dipanggang lagi. Jadi sebaiknya kalau memanggang pie ini, kondisinya harus selalu di check ya ibu-ibu...

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



16 comments :

  1. ah elah itu kuenya..?
    kirain mangkokna...
    *mikir...

    BalasHapus
  2. cantiiikk....Mbak, itu cetakannya tinggi.....kulitnya tipis seperti biasa? isiannya yg banyak? atau sebaliknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pake cetakan muffin satuan, jadinya tinggi um, udah gitu ngisi fillingnya penuh, cuma karena manggangnya lamaa jadi menyusut ampe cekung, sebelumnya penuh banget ampe tumpah2...:)

      Hapus
    2. o gitu...boros diisi dong ya....hehe....dari dulu mo mbikin tapi masih belum nemu skm :D

      Hapus
    3. eh iya ummu, saya baru ingat, sebenarnya saya pakai 1 1/2 resep untuk isian saking penuh ngisinya heheh...

      kenapa gak nyoba yang gak pake SKM um? katanya yang pake susu cair juga enak... tapi saya sih belum pernah nyoba:)

      Hapus
    4. oya, ini tahan lama ga Mbak renyahnya...nyimpennya di toples atau gimana? blm cari2 resep yg pake susu cair nih....

      Hapus
    5. emh... lama nggak nya saya kurnag tau um, soalnya gini... yang makan pie di rumah cuma saya sendiri. Biasanya sehabis dipanggang saya sisihkan 2 sampai 3 buah buat di makan, Sisanya didinginkan trs dimasukin freezer. Ntar kalo pengen makan lagi, ambil beberapa buah, trs dipanasin sebentar, dan pastinya jadi kering lagi. Begitu trs sampe habis. Jadi gak tau seberapa tahan keringnya:D

      Katanya untuk membuat kulitnya lebih kering, manggangnya jangan di satuin, maksudnya, kulitnya dipanggang lbh dl setelah itu baru dikasih isian dan dipanggang lagi.

      Untuk pie susu yang pake susu cair ada yg resep dari Pak Dedi Rustandi:
      500 ml susu cair ditambah 5 kuning telur, 250 gr gula pasir dan vanilla bubuk. Ini untuk 750 gr terigu um:)

      Hapus
  3. Cieeeee..... bunga2nya rumantiz bgt da ahhhh....


    Eh mak... jd emak mah emg kudu hati2 dlm perduitan (baca:medit)
    Kalo bukan kita... sp lagi....?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dpt metik dr dpn rmh teh, mayan lah teu kdah momodal hehe...

      Hapus
  4. salam kenal mba.. ingin tanya.. kalo pie yg isiannya tidak dipanggang spt fruit pie. apa ada triknya.. agar saat dsimpan di kulkas kulit pie tidak menjafi basah karna vla ny isiannya tidak dipanggang.. terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mbak narendra salam kenal juga...
      sejujurnya saya belum pernah bikin fruit pie, ya karena itu, suka basah hihi.. jadi saya sendiri belum tau tricknya supaya tetap kering. Mohon maaf..:D

      Hapus
  5. hi mba,, gegara pie susu nemu blog keren ini, mba mau tanya kalau yg coklat gimana? minta tolong takarannya sekalian ya mba,, thanks mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduhh mohon maaf sekali soalnya saya belum pernah bikin yang versi cokelat mbak jadi khawatir malah sesat entar resepnya:D

      Hapus
  6. Mba kegunaan kuning telur di vla biar apa ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk membuat rasanya lebih gurih mbak..^^

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^