Pia Basah

Pia Basah
Pia basah ini terbuat dari adonan tepung yang difermentasikan seperti halnya roti, diberi isian kacang hijau, kemudian di panggang.


Setelah kemarin bikin Bakpia Pathok, sekarang bikin pia basah. Bedanya dimana? di adonan tepungnya. Bakpia Pathok, kulitnya kering dan berlapis-lapis seperti halnya adonan pastry, nah kalo pia basah, lebih mirip ke roti, atau ini boleh dibilang memang roti. 

Membuatnya, tentu lebih praktis yang ini dibanding yang bakpia pathok kemarin. Tapi masing-masing memiliki kelebihan dari segi rasa ataupun ketahanan masa simpannya. Bagi yang senang kue dengan tekstur renyah dan bisa disimpan lebih dari satu atau dua hari, pastilah lebih suka bakpia Pathuk kemarin. Tapi buat yang seneng sama kue dengan tekstur lebih empuk dan fresh from the oven, pia basah ini pilihannya. Kalo saya sih suka dua-duanya...*maruk, seperti biasa...

Pia ini biasanya dijajakan di pasar-pasar tradisional, dengan harga yang relatif murah berkisar antara Rp 500-1000. Tapi tentu dengan harga yang relatif murah itu, kualitas rasa dan kebersihan nya tidak ada yang bisa menjamin kan emak-emak...? jadi kalo sempet dan temen-temen merupakan salah satu penggemar berat pia basah ini, saran saya lebih baik bikin sediri sajalah di rumah. Gak begitu repot kok, dan hasilnya tentu sedap dan bakal hilang dalam sekejap...^^



PIA BASAH

Source: Umekdidapur


Pia Basah








Kulit
500 g tepung terigu segitiga
75 g mentega/margarin
250 ml air hangat
1 bks ragi instant
100 g gula pasir
1 sdt garam




Bahan isi 
250 g kacang hijau
125 g gula pasir
1/2 sdt vanilla bubuk
1/2 sdt garam
3 sdm minyak goreng





Isi
Rebus kacang hijau sampai empuk, angkat dan tiriskan, kemudian haluskan. Setelah itu, masak bersama minyak, masukkan gula pasir, garam dan vanilla, aduk2 sampai kacang hijau agak kering. Angkat dan dinginkan.


Kulit
campur tepung, ragi dan gula pasir, masukkan air hangat, uleni hingga rata adonannya. Tambahkan margarin dan garam uleni lagi sampai kalis elastis. Bulatkan adonan dan diam kan selama 45 menit. 
Kempiskan adonan dan timbang masing2 30 g, bulatkan dan diamkan lagi 30 menit. Kempiskan adonan dan isi dengan bahan isi. Bulatkan kembali, biarkan 15 menit sebelum di oven pada suhu 200'C selama 10 menit. Keluarkan dari oven dan balik, masukkan oven lagi panggang selama 5 menit. Angkat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



17 comments :

  1. Senengnya korupsi
    Bakpia kituh, jangan pia doang
    apa itu nama panggilan ya..?

    BalasHapus
  2. iya om biar ringkes kali jd disebutnya pia aja,ndak maksut korupsi kok:p

    BalasHapus
  3. ol pake layar 7" tombol riplynya gak berfungsi maap lagi mudik gak bwa leptop jadi ngeriplynua di bawah komen.harap maklum ya sodara....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah dimaklumin
      layarnya yang salah...

      Hapus
    2. hihihi..
      daripada disuruh ngemut sandal jepit yah..:D

      Hapus
    3. da dimana mana penggemar mah kudu ngaheueuhkeun apa kata idola :D

      Hapus
    4. hohohoohoh...
      *mati gaya kalo ketemu fens*

      Hapus
  4. Kasi ke saya pia nya mbak, dijamin hilang dalam beberapa detik hihhihi, makasi resepnya jadi pengen nyoba buat, salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mbak Winny, terima kasih sudah mampir..
      betul nih mendadak ilang dari loyang aja gitu hehehhe..
      selemat mencoba ya mbak, mudah2an suka^^

      Hapus
  5. aku sukaaaaak banget pia basah ini
    *ngences

    BalasHapus
  6. Btw, aku penasaran kenapa kulitnya harus didiamkan, dikempiskan, didiamkan, dikempiskan berkali2
    Bisa nggak sekali aja? Males nungguinnya, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. heh?
      lupaaa...
      xixiix
      kalo males, abis ngembang itu kempiskan, bagi2 jadi beberapa bagian, langsung dikasih isian... panggang deh, kayaknya kalo langsung jg gak masalah deh An...

      Hapus
  7. Kyaaa.. Ini enaaakk.. >_< pernah bikin juga. Jd pengen lagi ni Teh. Hihi.. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok atuh bikin lagi..:D
      lumayan buat cemal cemil ya..

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^