Bakpia Pathok

Bakpia Pathuk
Adonannya mirip kulit pastry tapi dibuatnya dari minyak bukan dari mentega, terus dikasih isian kacang hijau kemudian dipanggang hingga permukaannya agak kecoklatan. 


Menurut sejarahnya, bakpia ini berasal dari negeri Tiongkok,  yang awalnya bernama Tou Luk Pia, artinya kue kacang hijau. Sementara itu menurut  tante wiki, bakpia sendiri berasal dari dialek hokkian, yaitu dari kata "bak" yang artinya daging dan "Pia" yang berarti kue. Sehingga secara harfiah, artinya kue berisikan daging. Bak disini sepertinya, lebih spesifik mengacu pada daging babi. 

Salah satu bakpia yang cukup populer di Indonesia, yaitu dari daerah Pathok, Yogyakarta. Karena di sana masyarakatnya banyak yang beragama Islam, sehingga isian dari bakpia diganti menjadi kacang hijau. Pada perkembangannya, orang-orang pun kemudian menjadi lebih kreatif dalam membuat isian, misalnya dengan menambahkan variasi coklat atau keju.

Baik pemirsa, sekian dulu pelajaran sejarahnya... selanjutnya mari kita bahas bakpia yang saya buat ini. Awalnya saya agak ragu membuat bakpia, karena saya sendiri gak begitu yakin, bisa apa nggak yah..tapi berkat postingan yang dibuat sama mbak Lisa ummunya Abel, saya jadi yakin, kayaknya bakpia tidaklah semengerikan seperti yang saya bayangkan. Repot sih iya, tapi bukan berarti gak bisa dibikin.

Resep kulitnya saya pakai persis seperti yang dibuat mbak Lisa, tapi untuk isiannya saya ngarang-ngarang sendiri. Resepnya mirip seperti yang buat isian Bakpao Ubi Jalar isi kacang hijau kemarin.




Bakpia Pathuk


BAKPIA PATHOK
Source: Analyzezone



Bakpia Pathuk










Bahan kulit Bakpia 
125 gram tepung terigu rendah protein
65 gram tepung terigu tinggi protein
100 ml air 
2 sendok makan gula pasir
1/2 sendok makan garam
200 ml minyak sayur 
[untuk campuran adonan 50 ml dan untuk rendaman 150 ml]



Bahan Lapisan Bakpia 
65 gram tepung terigu rendah protein
25 ml minyak sayur
1/2 sendok makan margarine



Isi kacang hijau
150 gr kacang hijau, rendam semalaman
120 gr gula pasir
30 ml santan kental
1/2 sdt vanilla bubuk
2 sdm minyak goreng














Isi
Kukus kacang hijau sampai lembut, kemudian haluskan. Masak bersama dengan gula dan santan sampai kalis. Tambahkan minyak, aduk rata. Dinginkan. Bentuk bulat pipih.


Bakpia
Membuat Bahan Lapisan Bakpia : aduk semua bahan lapisan hingga rata, lalu sisihkan.
Membuat Bahan Kulit Bakpia : panaskan air tidak sampai mendidih, masukan gula aduk sampai gula larut semua dan merata lalu angkat. Campurkan terigu dan garam hingga rata, tuangkan air larutan gula sedikit demi sedikit sambil diuleni hingga merata. Tuangkan minyak sayur sambil diuleni hingga merata dan kalis.


Ambil adonan kira-kira 10 gram. Pipihkan adonan, lalu ambil sedikit adonan lapisan, ratakan diatas permukaan adonan sebelumnya hingga rata. Lipat adonan dan rekatkan ujungnya membentuk bulatan. Rendam adonan bulat ke dalam minyak yang tersisa selama kira-kira 15 menit.


Pipihkan adonan sampai agak tipis, lalu isi dengan adonan bahan isian, bentuk bulat pipih.
Panggang adonan yang sudah diisi kedalam oven dengan temperatur 200'C sampai matang kira-kira 15-20 menit. Bolak-balik adonan, supaya warnanya merata. Apabila sudah matang, angkat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



14 comments :

  1. unik kuih ni....tak pernah jumpa di malaysia...harus ke bandung baru berjumpa ni!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau dapet rasa yang lebih otentik dari kue ini, nyarinya bukan di Bandung ummu, tapi di Yogya...^^

      Hapus
  2. wah...jd pengen mbikin jg.....tapi nunggu senggang :D

    BalasHapus
  3. iya ummu, harus dicoba..
    meskipun rada2 rempong sih, harus nyisihin waktu yang lumayan senggang:)

    BalasHapus
  4. hai mbk ayu,salam kenal dari kal teng..mw nyontek resep bakpia nya,dan mgkin resep2 yang lain juga..hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo salam kenal jg mbak..
      iya silahkan dicoba resep2nya mudah2an suka...
      terima kasih sudah mampir..^^

      Hapus
  5. Bakpia itu adiknya bakpao nya..?
    Saudaranya bakwan, temennya bakso dan ponakannya bakiak...

    BalasHapus
  6. cm satu yg blom kesebut:BAkekok!

    BalasHapus
  7. Hahaha tar buntunya jadi borokokok...

    BalasHapus
  8. Ya ampooon mbaaaak.aq aja org asli jogja gak pernah bikin bakpia.ini jenis bakpia yg basah apa kering cruchy ya mbk tekstur kulitnya?someday pengen contek ya mbk.cari waktu yg senggaaaaang banget ini mah.hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi mungkin saking banyak yang jual jadi males bikin kali ya mbak,,,,:)
      kulitnya krunchy dan berlapis2, dan akan lebih kering lagi kalo direndam di dalam minyaknya lebih lama, misalnya 40 menit gitu...
      cuma, pas udah di dalam toples, kulitnya jadi empuk, tapi enak lho...biarpun gak kering lagi...
      kulit ini memang untuk adonan yang empuk, kalo yang bakpia kulit renyah beda lagi adonannya mbak..^^

      Hapus
  9. bakpianya enak mbk ayu,jd pgn buat lagi dan lagi..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa..
      suami sy jg suka banget, padahal biasanya belio gak mau ngemil yg manis manis, pengen bikin lagi tapi rada rempong ya hihihi..:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^