Roti Ubi Jalar

Roti Ubi Jalar
Adonan donat dicampur ubi, dibentuk a la caterpillar bread dikasih topping daun bawang, oregano dan saus...and...tadaaaa..jadinya berasa pizza..!


Penemuan, bahkan yang sepele bisa jadi hal yang menakjubkan...*halag... misalnya, ketika suatu pagi saya "menemukan" seonggok ubi, yang permukaannya sudah nampak mengering, akibat  kelamaan dicuekin. Bukan karena kesengajaan, tapi karena lupa. Lama saya pelototin, sungguh nanggung banget, punya ubi cuma satu. Digoreng, jadinya gak seberapa... akhirnya, saya kupas, kukus, dihaluskan.. setelah dingin, dimasukan ke dalam lemari es, biarlah nanti kita cari inspirasi mau diapakan ubi nanggung itu... sampai akhirnya saya memutuskan untuk dibuat campuran roti saja, kebetulan saya lagi pengen bikin catterpillar  bread. Itu lho, roti yang ada irisan sosinya nyembul-nyembul ngintip ke luar, dan eh.. ternyata sungguh lezat jadinya... untunglah ubi sisa itu, tidak jadi saya buang...

Idenya sama saja ketika bikin Roti Ubi Ungu yang dulu pernah saya bikin. Resepnya seperti biasa, pake yang donat kentangnya NCC. Entah bagaimana, pokoknya resep ini jika dibikin roti, hasilnya sama-sama lembut  seperti halnya  roti dengan metode water roux. Hanya saja, saya lebihkan sedikit takaran airnya. Adonan memang lebih lembek dan agak susah dibentuk, tapi percayalah, itu tidak seberapa dibandingkan dengan hasilnya. Roti jadi super lembut... dengan catatan, selalu menaburkan tepung terigu pada permukaan meja kerja, begitu juga dengan tangan dan rolling pinnya. Dengan begitu, adonan roti tidak menempel. 

Roti a la caterpillar yang saya bikin ini, memang agak dramatis*untuk tidak menyebut acakadut... penampakannya. Itu terjadi karena rotinya mengembang terus ke atas, jadinya kepangan roti yang saya harapkan akan nampak dipermukaannya tidak terlihat dengan jelas. Hasilnya malah nampak mirip  seonggok ulat bulu raksasa berwana kecoklatan.. hihiihi....

______
*catatan
Untuk satu resep ini saya cuma bikin 12 buah roti catterpillar, sisanya seperti biasa saya buat roti isi coklat. Kalo temen-temen mau dibikin caterpillar semuanya, jadinya kira-kira 16 buah. 



Roti Ubi Jalar

ROTI UBI JALAR


Roti Ubi Jalar








500 gr terigu protein tinggi
75 gr mentega
40 gr Susu kental manis
11 gr ragi instan
200 gr ubi jalar, kukus, haluskan
100 gr gula pasir
4 btr kuning telur
200 ml air dingin [saya tambahkan sekitar 20-40 ml]
1/2 sdt garam




Isi
12 buah sosis [atau 16 buah]
Meises secukupnya
Keju parut
Daun bawang, iris tipis
Oregano kering
Saus tomat dan saus sambal
Mayones
Susu cair untuk olesan







Campur tepung terigu, gula, susu bubuk, ragi instant, aduk rata, kemudian masukkan ubi, telur dan air dingin, uleni hingga adonan rata dan setengah kalis. Setelah itu, masukan mentega dan garam, uleni terus hingga adonan menjadi kalis elastis, lalu istirahatkan adonan hingga mengembang permukaan adonan tampak licin. Bentuk adoanan sesuai selera. Jangan lupa memasukan isiannya. Diamkan hingga adonan kembali mengembang, selanjutnya oles permukaannya dengan susu cair. Panggang adonan roti di dalam oven dengan suhu 200'C selama 10 menit. Keluarkan dari oven, kemudian oles dengan mentega.



Untuk membuat bentuk caterpillar, ambil 70-80 gr adonan. Bentuk pipih memanjang, taruh sosis diatasnya lalu lipatkan kedua sisinya, hingga sosis terbalut semua adonan. Kerat-kerat di bagian sisi-sisinya tapi jangan sampai putus. Tarik setiap keratan kesisi kiri dan kanan, hingga setiap potongan sosis menghadap ke atas, dan saya yakin pemirsa bingung sekali mempraktekannya. Maka dari itu untuk pelengkapnya silahkan gugling saja, karena saya tidak sempat memotret step by stepnya...




Selanjutnya, olesi roti dengan susu cair, taburi keju parut dan daun bawang serta oregano. Panggang hingga matang, sajikan dengan saus sambal/ saus tomat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



16 comments :

  1. udah lama dan sering denger oregano...
    Kaya apa rasanya ya?
    Hmmm... Nyonya downtown...!
    Taunya daun seledri, daun bawang, daun salam, daun jeruk, daun pisang, daun pintu, daun telinga, daun muda dan daun de ship''''''''''

    Halaaaghhh... Keder ah, teu ngartos abdi mah... Geus, rek mlongo we!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa?
      kalo rasa sih gak begitu dominan, tapi aromanya, khas banget...italiano.. makan ini di pos gardu aja berasa kayak di menara pisa gt deh hihihi..

      Hapus
  2. kayaknya sih enak
    tapi eta naon kenapa musti pake yang kaya leho..?
    jadi gak asik lah..

    BalasHapus
  3. sebenernya aku jg kurang suka mas, tapi demi mengakomodir orang2 rumah yang doyan leho putih itu jadilah diasih toping begituan:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaaah wogah
      eta sebabnya kenapa aku ga doyan burger
      enakan kulub sampe lah

      Hapus
    2. burger? seumur2 gak pernah makan:D

      Hapus
    3. hidup cuma sekali
      sekali seumur hidup mah boleh atuh nyobain

      Hapus
    4. patut dipertimbangkan mas, barangkali next time, kalo ke resto siap saji sekali2 kudu dicobain..meskipun yang bikin bingung itu makannya, apa dulu, rotinya duluan, dagingnya, sayurnya, sausnya ditaro dimana..ya semacam itulah...*diguyuraersebaskom*

      Hapus
  4. urusan yang nyambung dengan ubi, tentu membuat saya tertarik m'baca sampe tuntas, dan akhirnya tak putusin untuk copas artikel ini dan suatu saat kalau otak saya lagi ngga heng bakal nongol di blog saya...gimana coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mangga mang...
      feel free to copy^^

      Hapus
    2. mulai sekarang temanya ubi aja ceu
      biar si mamang kapelet

      Hapus
    3. pastinya hahahah...

      BTW, kebetulan punya ubi cilembu sabaskom, tadinya dikasih sekarung tapi dibalikin lagi, khawatir bisi aya perang merecon di rumah.....

      Hapus
  5. rajinnyaaa....resepnya selalu baru dan inovatif :))))

    BalasHapus
  6. artikelnya menarik.. mau memperdalam tentang ubi dengan rotinya.
    hhmmm.. aroma rotinya masih tercium ubinya ga?
    gimana kalo misalkan rotinya itu berbahan dasar ubi cilembu?
    mohon pencerahannya.. terima kasih ka.. bu.. dan yang lainnya
    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih tapi gak begitu dominan, lebih banyak bau raginya..
      tapi ada tips juga buat yang gak suka bau ragi, raginya bisa dicairkan dulu dengan 1 sdt gula dan 3 sdm air hangat sebelum dicampur ke dalam adonan, ntar rotinya gak begitu berbau ragi....

      pernah jg pke ubi cilembu kang... tetep enak kok..
      tapi jenis ubi apapun bisa2 aja kayaknya....^^

      sama2 mudah2an bermanfaat ya...

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^