Cakue

Cakue

Ini udah mirip cakue belum sih? Meskipun sebenarnya ini jauh lebih mirip roti goreng, tapi beneran sebenarnya saya berniat membuat cakue, bukan roti...jadi kalau ada yang bilang ini roti goreng atau mungkin odading..sebaiknya anda segera ke Ci cendo....dan periksa mata di sana hehehhe...



CakueIni bukan pertama kalinya saya membuat cakue. Dulu sewaktu masih hamil sama Aiko, pernah tuh ngacai-ngacai pengen makan cakue, cuma karena susah nyari tukang cakue lewat, akhirnya mau nggak mau saya membuat sendiri cakue nya. Nah cakue yang saya buat itu dari segi bahannya, beda dengan yang ini. Dulu, saya memakai baking soda dan baking powder untuk pengembangnya...dan dengan cara itu, saya harus menunggu selama 6-7 jam pemirsa! soalnya adonannya harus diaduk setiap 20-30 menit, selama 6 kali, kemudian didiamkan kurang lebih selama 4 jam sebelum akhirnya digoreng...bayangkan! padahal orang hamil kan kalau pengen sesuatu harus segera ada, tapi untunglah saya nya sabar waktu itu, jadi biar pun lama, ya dijabanin juga..saking pengennya hehehe...

Berbeda dari resep cakue yang dulu, kali ini saya memakai ragi untuk pengembangnya, bukan apa-apa..ya rempong aja gitu kalau harus nunggu lama hihihi...tapi memang hasilnya jadi berbeda. Kalau yang memakai baking soda dan baking powder buat pengembangnya, cakue bener-bener mirip sama yang dijual si mamang-mamang, sedangkan yang memakai ragi, justru malah jadi kayak roti goreng..dan lebih parah, selewat malah jadi kayak odading hahahah...Padahal saya sudah mengikuti step-by-stepnya seperti resep aslinya...tapi kok jadi beda gini yah hihihi...



Read More...

CakueMemang..bedanya dimana? barangkali teman-teman ada yang bingung, yang salah dari cakue versi ragi ini dimana? ehm...kalau dibilang salah, ya nggak salah juga sih...dari segi rasa, enak, gurih dan agak alot selayaknya cakue...tapi sayangnya cuma satu, tengahnya kurang bolong... bolong sih  sebenarnya, cuma bolongannya kurang besar. Soalnya, setahu saya sih yah, yang namanya cakue itu tengahnya bolong atau maksudnya berongga gitu...nah kalau punya saya, yang versi ragi ini, rongganya kurang besar. Beda dengan yang memakai baking soda dan baking powder, rongganya besar.
Jadi ini memang resepnya kayak begitu atau saya nya aja yang kurang ahli membuatnya?...entahlah, tapi mudah-mudahan ini cuma kesalahan saya saja dalam mengeksekusi  resep. Nah buat teman-temang yang pernah membuat cakue dengan ragi, barangkali punya pengalaman dengan resep cakue versi ragi? please share yah...sekalian kasih tips-tipsnya supaya cakue yang dibuat memakai ragi ini bisa berongga dengan baik...meski dibuat dengan tempo yang sesingkat-singkatnya..*hihi emangnya proklamasi*

Resep cakue dengan ragi ini, saya contek dari blognya teh Syanti,  hatur nuhun pisan buat teh Syanti...memang benar, resep ini meskipun punya saya nggak benar-benar mirip dari segi bentuk tapi sangat lumayan buat camilan saat bengong. Tapi karena ini gorengan yang minim nutrisi karena bahannya cuma terigu, makannya jangan banyak-banyak yah....atau segera konsumsi buah dan sayur selepas makan ini^^




CAKUE
Source: Diajar Masak



Cakue








250 gr tepung terigu [saya memakai terigu protein sedang]
11 gr ragi instan
1 sdm gula pasir
1/2 sdt garam 
230 ml air 






Siapkan wadah, campur terigu dengan ragi kemudian sisihkan.
Larutkan gula dan garam, setelah larut kemudian masukan ke dalam terigu, tambahkan air lalu uleni adonan hingga rata .
Setelah itu, tutup dengan lap basah lalu diamkan. Jika adonan agak lengket di tangan, biarkan saja, nanti ketika akan digiling taburi alas meja kerjanya dengan tepung terigu, begitu juga dengan tangan. Biarkan adonan selama 15 menit atau hingga adonan mengembang 2 kali lipat. Setelah itu adonan diuleni lagi, lalu simpan kembali selama 15 menit. Apabila adonan sudah kembali ke posisi semula maka adonan sudah siap  untuk  digiling.
Giling adonan berbentuk persegi panjang, kemudian tumpuk dua, lalu tekan tengahnya dengan sumpit. Bingung? silahkan bayangkan sendiri hihihi...[gak beres nih tukang masak]. Tarik adonan hingga semakin panjang, kemudian goreng ke dalam minyak panas dengan api sedang.
Hidangkan dengan saus botolan.





Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,



53 comments :

  1. Kenapa Cakue mesti bolong ya teh? Seperti Donat, kenapa mesti bolong? :D

    Aku belum pernah bikin cakue, pernah beli terakhir 7 thn yg lalu. Udah lama banget. BUkan ga suka, tapi jarang nemu yg jual. Kalopun ketemu pas aku lagi ga pingin.
    OH iya, cakue yg kubeli dulu puanjang..dan lemes banget sewaktu diangkat hihihi... sewaktu mau dicocol ke kuahnya mesti dipegang tangan dua :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cakue bolong, jadinya odading hihi...kl donat dibolongin biar matangnya merata same ke dlm2nya *ngarang:D*..

      lama amat 7 thn yg lalu hehe.kl di bdg sih banyak tp dkt komplek mah ga ada hrs turun gunung dl br dapet *rumahnya dipedalaman*..

      kl saya sih biasanya gak selemes itu, biasa aja kyk gorengan, dan gak terlalu panjang..mungkin itu style dr yg jualnya aja hehe..

      Hapus
    2. eh kl gak bolong mksdnya..*edit yg kalimat di atas...:D

      Hapus
    3. 7thn lamanya, mungkin isyarat bahwa aku kurang doyan cakue :D
      Ingat cakue, jadi ingat makan pempek. Pake dicocol ke cuka tapi ya beda jauh rasanya.

      wah iya mungkin selera si penjualnya juga kali ya.

      Hapus
    4. memang teh cakue itu rasanya agak aneh kl ga terbiasa pasti gak doyan. sy juga cm doyannya sm cakue mini soalnya rasanya gak seaneh yang gede trs yg jualnya dipinggir jalan....kl beli 3000 teh dpt banyak...cm suka ngeri liat minyak penggorengannya item gt saking jarang diganti..nah makanya bikin sndr aja deh hehe...

      Hapus
    5. apalagi kalo mamanya kirei yang bikin
      anehnya pake pisan...

      Hapus
    6. Namanya juga jarang mandi Teh, pasti asyem.

      Hapus
    7. masih bahas cakue keneh

      *teu rame ah...

      Hapus
    8. udah bawaan dr orok itu mah kang rudy..:D

      Hapus
    9. iya nih blm ganti topik hoream pisan...:D

      Hapus
  2. Bungkus lima rebueun Teh...

    #sambil melet-melet

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak ada..udah laku..

      *usir yg melet [nu dagangna galak]

      Hapus
    2. kirim panci anti pelet...

      Hapus
    3. diterima panci dgn riang gembira...

      Hapus
    4. cicilannya mau dijadiin berapa bulan..?

      Hapus
    5. kirain gretongan:P
      *balikinpanci..gak jadi*

      Hapus
    6. gabisa segelnya dah rusak...

      Hapus
    7. ah ikut2an pak bupati garut aja si mas..:P

      Hapus
    8. Baru empat hari kok...bisa dibalikin dong yaa???

      #kabuur

      Hapus
    9. dilarang kabur...
      #tarik sarung

      Hapus
    10. Yaudah enggak deh...asal dibungkusin cakue

      #tarik kata-kata

      Hapus
    11. tren baru
      ngebalikin lewat komeng blog...

      Hapus
    12. ah udaaalaa yg mau liburan mending packing2 ajaaaa:P

      Hapus
  3. Aku jarang beli cakwe mba, gak kids friendly soalnya (agak alot kan ya?) Tapi kalo ini kayak roti goreng bolehlah...berarti anak2ku bakalan doyan...he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kayak roti goreng tp agak alot cuma tingkat ke-alot-an nya masih bisa dikunyah anak2 kayaknya soalnya kirei, anak saya [3 th] juga bs makan, doyan bgt malah..^^

      Hapus
  4. Cakue enaknya dimakan bareng bubur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biasanya kalo di bdg cakue dicampur ke bubur, tapi karena buburnya gak ada, dicolek sambel aja deehh..

      Hapus
  5. kayaknya kurang panjang ya Teh? hehehe
    Aku nggak doyan cakue, menurutku aneh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persis kayak aku pertama kali makan cakue an...ih aneh banget..

      ceritanya, dulu pas pertama kali ke bandung sm ibu nya temen di beliin cakue banyak banget, tapi gak dimakan karen arasanya gimana gituh...tapi itu dulu, sekarang mah doyan hehhe..

      iya an, sebenarnya itu panjang cuma karena minyaknya gak banyak, jadi dipotong dua hihihi..

      Hapus
  6. naha cakue kayak gitu..?
    bukannya kecil kecil yang sok ada di bubur ayam..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang dibubur ayam mah udah diiris2 kali masss...maaknaya kecil2..

      Hapus
    2. ooo aslinya segede gitu ya..?
      ya maap kan ane gak tau gan...

      Hapus
    3. *dimaapkeun...tapi ulah darmaji nya..:P

      Hapus
    4. engga atuh...
      paling ngabur doang..

      Hapus
    5. Mending darmaji...lebih parah kalo darmabur kek gitu tuuu...

      Hapus
    6. tenang..bnyk satpam berkliaran ok:D

      Hapus
    7. nyokot lima teh yang dua buat nyogok satpam...

      Hapus
    8. memang yah otak kriminil mah jln wae:P

      Hapus
  7. makanan inih makanan yg sudah lama sekali tidak saua makan.. istri saya ndak mau buat kayanya ha ha tapi resepnya dibookmark

    BalasHapus
    Balasan
    1. beji aja paling resikonya ada plastiknya hihihi

      Hapus
  8. kalo di semarang cakuenya agak panjangan
    bisa dipasang bendera trus buat simapur(sandi pramuka) wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi ini mah disesuaikan sm yg bikin...gemuk pendek hihihi...

      Hapus
  9. Thanks atas infonya. Sesekali berkunjung dan berkomentar donk di blog butut saya..

    BalasHapus
  10. Numpang cerita juga ya sis. Aku juga buat gak berongga. Bener bgt mirip roti kaya sis punya. Aku pakai tepung prot tinggi fermen nya 5 jam pakai ragi dan juga baking powder and soda kue. Hasilnya zonk kaya roti bukan cakwe. Hiksss pdhal ud ikutin bener2 sesuai resep.

    Www.missnomnom.com

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^