Greentea Cream Puff


Assalamua'laikum wr..wb...
Wilujeng enjing...


Memenuhi janji saya kemarin, hari ini ngapdet resep, meski sebenarnya kondisi saya agak kacau balau hohoh... di tengah kesibukan saya bolak balik ke Rumah sakit, ini dan itu, tapi yah anggaep aja ngeblog ini sebagai pengalih perhatian. Terapi biar gak terus galau atau apalah itu... "look at the bright side" kata orang... emh.. apa yah 'bright side'-nya... mungkin bisa ketemu dokter  ramah, baik hati, pengertian dan errr... per ha tian...? perhatian sama siapa? ya sama suami saya lah masa sama saya, kan yang sakitnya suami saya kyaaaa.... *ditimpuk emak emak..:P. Jangan tanya saya, kenapa masih tetep aja konyol meski kondisinya agak agak horor sekarang. Ya elah hidup udah susah, gak usah lah ditambah susah... apalagi curhat yang bikin termehek mehek, saya nggak bisa. Biarlah kesedihan ini disimpan rapat-rapat dalam hening. 

Dorrrr....!
Serius amat bacanya heheheh....
Oke.. biarkan semua menjadi derita saya hahahah... kita bahas resep green tea puff ajalah... Meski dibikinnya udah dari kapan hari, tapi sensasinya beuuhh masih tetap tak terlupakan. Lembutnya green tea vla nya itu lhoo.. susah dilupakan. Sebut saja saya bukan penggila green tea, tapi saya suka sekali isian green tea puff ini. Anak-anak juga. Satu resep ini berasa kurang isiannya, karena saya masukinnya beneran penuh dijejalin ke dalem dalem heheh...





Oyah pemirsa saya mau cerita dikit. Jadi beberapa hari yang lalu ada salah satu pembaca momylicious, yang mengirimkan email ke saya *nuhun email nya ya teh... ngasih semacam masukan gitu, gimana kalo saya memotret gak cuma hasil akhir dari resepnya, tapi juga dengan step by stepnya. Soalnya katanya, beberapa kali nyoba resep dari saya, hasilnya sering gatot... saya tanya, resep apa sajakah yang udah diujicobakan, nah beliau ini menjawab, macem macem katanya dari mulai cake ampe masakan [?] dan sampai dadar gulung juga kalo gak salah nempel lengket... whooot? kaget donk saya, merasa gagal gimana gitu sebagai foodblogger hahaha, apa saya harus gantung panci aja gitu yah, pensiun jadi foodblogger, jangan jangan resep yang saya kasih menyesatkan hohoho.... 

Sebenarnya ada banyak faktor yang menyebabkan kita, bisa gagal dalam mengeksekusi sebuah resep. Perbedaan bahan baku yang digunakan, kurang teliti dalam membaca ingredients dan how to, atau yang nulis resepnya kurang jelas, dan yang paling berpengaruh itu adalah jam terbang ! heheh... Sampai hari ini saya juga masih gagal-gagal dan saya anggap itu biasa.  Sekali dua kali mah alaaghhh biasalah tapi kalo berkali kali  Nah! berarti mulai harus banyak yang dievaluasi, terutama ke empat faktor di atas. Jadi bagaimana solusinya? ya cari akar masalahnya. Tanyakan secara spesifik bahan baku merk apa yang dipakai, baca resep dan cara pembuatan dengan seksama, teliti dan penuh perhatian, atau tanyakan pada pemilik resep jika ada bahan dan tata cara pembuatan yang masih meragukan... misalnya aduk balik itu bagaimana, satu cup itu berapa gram, atau jadilah pembaca yang cerdas, tidak hanya menggunakan satu sumber, cari di gugel untuk memperjelas apa yang dimaksud dengan au bain marie misalnya, atau bagaiamana kah itu yang dimaksud dengan mengocok telur hingga soft peak, nah hal hal semacam itu lah.... dan kalo misalkan masih gagal, jangan berputus asa, tetaplah mencoba. Bagaimana pun pengelaman guru yang terbaik bukan? tidak ada yang sia-sia meski gagal dan gagal lagi da' saya juga begitu*sambil curcol... Pokoknya jangan takut mencoba! *duileh kenapah sayah jadi sok bijak beginih? hahahah

Kemudian soal masukan yang meminta saya memotret juga step by step di tiap resep yang saya posting, tentu itu juga akan dipertimbangkan. Memang itu juga udah terpikirkan beberapa bulan ini. Hanya masih banyak kendala... salah satunya, berat ya bok bawa bawa SLR ke dapur... selain juga khawatir kena kepret minyak, sambel dan kawan kawan lah... terus itu kondisi dapur saya yang mengkhawatirkan. Sama sekali gak ada cahaya yang masuk kecuali dari lampu. Dan tentu saja ini memperparah keadaan. Potonya udah pasti burem gaje... kalo cuma mengandalkan lampu temaram bin remang remang ala dapur saya yang sempit ituhhh huhu... aduh bok kesannya saya kurang bersyukur ya.. hahah maap bukannya bermaksud mengatakan dapur saya tidak bagus, hanya saja, serba terbatas gitu, terutama buat pencahaan, gitu lho maksudnya mak. Jadi harap maklum mungkin sementara ini, niatan buat bikin step by step masih yah cuma rencana aja dulu... karena emh.. gimana yah, saya agak freak dengan poto yang clear dengan pencahaan yang bagus. Kalo remang-remang mah males aja gitu mostingnya... huhu...


--------------------
GREEN TEA PUFF







100 gr terigu protein tinggi
1/4 sdt garam
70 gr margarin
180 ml air
1 sdt gula halus
3 btr telur


Isian
500 ml susu cair (ganti 1/ 3nya dengan cream juga boleh)
70 gr white cooking chocolate
1 btr kuning telur
2 sdt green tea, encerkan dgn sedikit air panas
80 gr gula pasir (sesuaikan dengan selera)
1 sdm butter
1/2 sdt vanilli
35 gr maizena






Rebus air dengan garam dan margarin hingga larut tapi jangan sampai mendidih, lalu masukan terigu dan gula, aduk hingga matang dan kalis, dinginkan. Masukan telur satu persatu sambil dimixer hingga rata. Masukan ke dalam pastik segi tiga, gunting ujungnya kemudian semprotkan di atas loyang (saya pake loyang cupcake). Panggang di suhu 190-200'c selama 30 menit. Keluarkan dari loyang, dinginkan, gunting, lalu masukan isian.


Isian ini ala (ala emak emak pemalas):
Masukan semua bahan, aduk rata, nyalakan api, masak di atas api kecil sambil terus diaduk hingga kental. Cicipi. Matikan api, dinginkan.


--------------------
Salam,



6 comments :

  1. jadi gmn skrg si akang sudah mendingan belum? semoga lekas sembuh yak...
    btw liat sus grintinya gitu jadi pengen nyomot, he he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih teh, mudah mudahan segera ada kbar baik teh :)

      Hapus
  2. ahahhaa Yu, setuju soal jam terbang itu. akupun sampe sekarang masih sering gagal baking n terutama masak, gggrrrrr. apalagi eke kreatif selalu ngrubah2 resep, pan maksod ati jadi resepi depeloper gitu.
    utk step by step, toss ah, dapurku juga ga berlimpah cahaya. esapa lagi yang minta aku bikin step by step huakakak GR abisss.
    eniwei, moga paksu lekas sembuh, dikau n krucils juga sehat2 yak, masih setia kutunggu sus rasa kencurnyaaaaa

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^