Bubur Ketan Hitam dan Kenari

Bubur Ketan Hitam dan Kenari

Assalamua'laikum..wr..wb...
Wilujeng siang...

Saya sebenarnya jarang ke pasar tradisional, apalagi ke emoll...*bukan anak emoll...  lebih sering belanja di tukang sayur atau warung sayur dekat rumah saja, yang mudah dijangkau dengan jalan kaki, biar tambah langsing dan cantik *plaks... saya ogah naek kendaraan..*bilang aja gak bisa bawanya.... :V  tapi, sesekali kadang suka belanja juga ke pasar tradional, dan selalu menyempatkan untuk membeli aneka ketan.. baik ketan hitam, ketan putih, atau pun tepung ketan. Kalo beras sih hampir-hampir gak pernah beli, karena selalu dapat jatah kiriman dari mertua di Karawang heheh... mayan ya boook ngirit gitu, kan duitnya bisa dipake beli yang lain *soalnya kata Dude harlino, ngirit itu kan pilihan, artes aja ngirit, apalagi sayah xixixi, emak emak gitu lho... 

Di antara aneka sajian makanan tradisional dari ketan yang bejibun banyaknya, salah satu olahan yang paling saya suka ya bubur ini. Baik ketan hitam atau pun ketan putih dua-dunya saya sering dibikin bubur kayak gini, dan ditambah kenari! kenapa kenari? karena kenari itu ngasih rasa yang unik banget ke buburnya. Teksturnya yang tetep cripsy jadi bikin greget pas dikunyah... udah gitu nambah rasa gurih dan enak ke buburnya... Perfect banget pokoknya! Selain bubur ketan, bubur sagu juga enak banget dipakein kenari, apalagi kalo ditambah kayu manis dikit... aduduh.. itu beneran bisa bikin saya ngabisin dua mangkok sekaligus, dan langsung tandas!*elus perut... pantesan  timbangan jadi miring ke kanan terus ya... T_T. Bubur ketan hitam ini juga bisa juga ditambahin kayu manis kalo suka. Tapi saya sih lebih prefer tanpa kayu manis, karena aroma ketannya jadi samar, padahal aromanya itulah yang bikin klepek klepek hahah... Jadi biasanya cuma bubur sagu aja yang saya tambahin kayu manis karena aroma sagu tidak terlalu berbau, jadi biar lebih berselera gitu makannya, campuran kayu manis bikin tambah sedap...



Bubur Ketan Hitam dan Kenari


Sayangnya nih di rumah, gak semua anggota pasukan doyan kenari. Kirei chan biasanya gak mau makan kenari, entahlah.... Padahal saya dan Aiko chan, suka banget, jadilah kalo bikin bubur kayak gini, kenarinya dipisah. Jadi cuma pas mau disajikan saja kenarinya ditabur, tapi sebelumnya direbus dulu smapai matang. Yah nggap aja win win solution, biar yang doyan ama yang enggak bisa tetep makan buburnya dengan damai sentosa.. ya? :D


--------------------
BUBUR KETAN HITAM DAN KENARI


Bubur Ketan Hitam dan Kenari






250 gr ketan hitam
Gula pasir, untuk menguatkan rasa manisnya
1/2 cup kenari (yang sudah dikupas)
1-1,5 liter air
150 gr gula merah
2 lmbr daun pandan, potong-potong


Rebus dengan api kecil:
200 ml santan kental
1/2 sdt garam
1 lmbr daun pandan





Rendam ketan selama semalaman atau jika tidak sempat, ikui cara praktis ala saya, langsung rebus ketan dengan setengah bagian air, hingga mendidih, kemudian tutup pancinya. Matikan api. Biarkan hingga ketan mekar. Dengan cara ini, kita dapat merebus ketan tanpa banyak menghabiskan gas.  Masukan daun pandan. Lanjutkan proses perebusan hingga ketan empuk dan jangan lupa masukan air secara bertahap sampai kekentalan yang diinginkan, tambahkan gula dan kenari, cicipi hingga manisnya pas. Sajikan dengan santan.


--------------------



Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,



12 comments :

  1. Wah bisa dicoba juga nih resepnya dirumah :)

    BalasHapus
  2. Ya elaaah wadahnya kekecilan atow isinya kebanyakan ya....?

    Ampe luber gituh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. luber? perasaan gak ada yang meleber deh, coba check kali kali layar gadgetnya yg luber :P

      Hapus
  3. lebih enak kalo ditambahin sedikit garam di bubur & di santannya :)

    BalasHapus
  4. Kendaraan mah jangan dibawa atuh
    Dinaekin ajah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia mang naikinnya bikin nyungsep hehehhe

      Hapus
  5. nyokap ku kalo bikin pasti dikasih kacang ijo juga

    BalasHapus
  6. mbikin ngiler Mbak... udah lama ga makan bubur ketan item...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama, saya juga kangen nih bela-belain bikin hehehe :D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^