Menikmati Hidangan di Tiga Cafe di Bandung


Assalamua'laikum...
Wilujeng siang....

Sebelum melanjutkan membaca tulisan saya ini, ada baiknya pemirsa gelar tiker dulu, plus nyiapin minuman dan cemilan karena ceritanya lumayan panjang, sinetron Tersanjung 7  mah gak ada apa-apanya, apalagi cuma Naruto shippudin yang cuma 700 episod, digabung ama Naruto gaiden jg gak bakal ngalahin cerita saya ini hahaha lebay... dan jangan lupa sekotak tisu buat elap-elap iler karena ntar kita akan ngebahas seru-seruan jalan-jalan di kota Bandung, serta aneka kulinernya yang awww... pastilah enyak-enyak!

Jadi ceritanya minggu kemarin, saya dan temen saya jalan keliling kafe-kafe yang menurut perkiraan kita pasti bakal punya menu yang asyik selain buat seru-seruan bareng. Berangkat dari rumah udah dzuhur, jadi ditambah muter di jalan, agak telat buat makan siang. Sebenarnya yang kita kunjungi itu ada 4 cafe, tapi karena di kafe pertama gak dapet tempat duduk saking mengulernya antrian... akhirnya kita cuma clingukan sambil jepret sana sini, karena tempatnya memang luar biasaaaa... tempatnya di mana? emh.. kasih tau gak yaa... heheh. Pokoknya di salah satu cafe di daerah D'pakar Bandung... masih penasaran? ah itu clue nya udah dikasih tau, pokoknya tempatnya seru, terutama buat makan sambil piknik di atas padang rumput hijau dengan semilirnya angin kota Bandung nan suejeek dan tebing serta hutan pinus yang asri.. ahhhh udah udah, ntar pemirsa tambah bertanya-tanya dimanakah itu.... heheh. Oke pokoknya disitu kita cuma ngobrol bentar ama owner-nya, poto-poto terus cabut ke lokasi berikutnya.

Nah ini Lokasi berikutnya, nama cafenya,  Boemi Joglo ini adalah cafe pertama yang kita kunjungi buat makan, selain juga buat menikmati suasananya yang aduduh seger dan jauh banget dari hiruk pikuknya perkotaan. Berasa ada di desa gitu... masih disekitar hutan pohon pinus juga. Dengan suara jangkrik yang masih krik krik... ah serasa di utan banget deh nuansanya,  tapi kalo temen-temen tiba tiba teriak ouoouooo jangan ngarep tetiba muncul tarzan ya hehehe *garing.... bangunannya udah semi modern, tapi menunya menu khas sunda dengan iringan music era 90-an. Iya bok, padahal biasanya kan cafe yang menunya tradisional musicnya juga tradisional, nah ini lain, lagunya lagu lagu bule yang selow yang agak jadul. Cocok deh buat melengkapi kesenduan sore yang agak agak mendung...

Menu yang disajikan di Boemi Joglo ternyata lumayan beragam dengan harga yang agak-agak miring sodara... saya juga kaget lho harganya standar banget, makanya jadi penasaran pengen segera icip rasa dari makananya, apakah akan standar juga? dan ini adalah menu pesanan pertama yang kita pesan, tempe mendoan!




Padahal saya biasanya nggak doyan tempe atau gorengan apapun yang penampakan masih putih gitu, ternyata saya sukaa banget dengan tempe mendoan ini, apalagi itu sambel kecapnya yang ditambah kucuran jeruk limau, bikin tambah sedep aromanaya. Bahkan sebelum menu berikutnya dateng si tempe ini udah hampir sold out dari piring kita hahahah... o yah seporsi tempe ini harganya cuma Rp 8.000 aja, isinya ada 5 buah plus sambel kecap.


Pesanan kita berikutnya yang dateng yaitu es kelapa, soda susu dan jus leci. Kalo es kelapa dan soda, udah biasa lha ya pasti temen-temen juga udah apal banget gimana rasanya.... Jadi biar beda, saya pilihnya jus leci a la Boemi Joglo.




Penampakan jusnya kayak yang dibawah ini... maaf agak blur, sayanya udah gak konsen motret, udah gak kuat pengen nyomot lagi tempe mendoannya hahaha... Kisaran harga minuman di sini standar dari mulai  Rp 5.000 - 15000 an.




Selain kedua menu di atas, kita juga pesen tahu goreng. Tahunya sih tahu biasa, yang digoreng pake tepung dan irisan daun bawang, tapi rasa dan teksturnya yang lembut, plus cocolan sambel kecapnya yang juara ituhh.. bikin tahu yang biasa aja jadi luar biasa menurut saya.





Setelah menunggu beberapa saat, menu utama kita dateng....*terus yang tempe ama tahu itu bukan main course? bukaan itu mah ganjelan aja hahahah.....  akhirnya, setelah keroncongan gak konsen motret, akhirnya mateng juga. Nah ini dia Sambel, sate, dan nasi liwet ayam jamur !





.


Citarasa semua masakan di sini manis, nggak begitu pedes, persis seperti khasnya masakan Sunda kayak biasanya. Sate maranginya empuk dan enak. Sate marangi ini terbuat dari daging sapi, dengan bagian tengah disisipi semacam gajih [lemak], jadi buat penyuka makanan berlekmak tanpa dosa, pasti doyan banget sate maranggi ini. Eh tapi sedikit membandingkan dengan sate Maranggi khas Purwakarta, yang ini agak beda ya... sependek pengetahuan saya, sate maranggi Purwakarta biasanya memakai tambahan ketumbar di bumbunya, jadi lebih beraroma, nah yang ini nggak. Tapi dari segi rasa, dua duanya juara menurut saya.... dan selain sate,  sambelnya mantap dengan aroma kemangi dari nasi yang melengkapi perpaduan makan siang kita yang kesorean itu heheh... 

Seporsi sate, harganya Rp 25.000 dan seporsi nasi liwet ayam jamur untuk 4 orang, harganya Rp. 75.000. dan itu tuh banyak banget sodaraa... gak abis karena kekenyangan... ah mubazir banget ampe nyesel kenapa gak dibungkus buat dibawa pulang aja... *eh? serius? hahahha....





Buat penutupnya, kita pesen es krim mochi dari Mochilok, yang ternyata di jual juga di sini. Udah pada tau kan mochilok itu apa, itu singkatan dari mochi dan cilok yang kemudian menjadi nama dagang dengan brand Mochilok, beberapa tahun belakangan mochilok ini memang heppening banget deh di Bandung, nyesel kalo gak nyoba, karena rasa, tekstur dan aromanya yang aduhai... terutama tekstur mochinya yang kenyal-kenyal gimana gitu... Sebagai penggemar mochi karena dari daerah asal saya Sukabumi, mochi ini udah ikonik banget pastinya tak ketinggalan buat icip-icip dan membandingkan cita rasanya. Sedap lha ya pastinya, meski pun tampilan kemasan, varian rasa, dan penyajiannya gak sama dengan mochi konvesional yang biasa kita makan, tapi tetap harus dicoba karena memang enak !

Eh temen-temen sekedar informasi ya... kalo mau ke tempat ini, harus hati-hati karena medannya yang lumayan terjal, udah gitu tempat parkirnya yang rada menukik dan rada menajam plus berkelok pada saat bersamaan,*yang bener yang mana sih, menukik, menajam apa berkelok...?:D  jadi harus hati hati. Untunglah mobil yang kita kendarai, si mungil agya, tetap handal di medan yang lumayan bisa bikin berkeringat kalo belum terbiasa heheh...


BOEMI JOGLO
Jl. Rancakendal Luhur No.17 Bandung
Telp. +62 22 2501344 Jawa Barat 40198, Indonesia
Open : 10.00-22.00 (Selasa-Kamis, Sabtu-Minggu) 13.00-22.00 (Jumat)

_____________





Ini adalah destinasi kita berikutnya, Blue Doors Coffe... Cafe ini terletak di jalan Gandapura. Tempatnya agak nyempil, kalo gak bener-bener merhatiin bakal kelewat deh karena gak ada plang nya juga. Parkirannya juga gak sebegitu luas, makanya pas mau parkir mefet banget pemirsah, untungnya si Agya ini body nya memang pas bisa nyelip di antara parkiran yang sesak, top kan. Nah, lanjut ke cerita cafe nya...  Nama Blue doors ini sesuai dengan pintu cafenya yang berwarna biru. Cuma karena saya ke sini udah kemaleman jadi motretnya dari dalem dan miring-miring pula hehehe... Konsep cafe ini bener-bener homey dengan design interior bergaya vintage rustic industrial *duile... apakah itu? hihihi... Jadi cafe ini tidak seperti cafe pada umumnya yang "rapi".. di beberapa bagian, ada  bekas rembesan air dan kayak ada polesan bekas retak yang dibiarkan gitu aja tanpa finishing.  Tapi menurut saya,  memang di situ lah uniknya.




Menu yang ditawarkan di sini bernuansa western dengan dessertnya yang menggiurkan. Tapi tetep sih yang utama produk jualannya kopi. Ada macem-macem deh campuran kopinya, tapi karena saya bukan penikmat kopi jadi gak diinget-inget itu waktu barista nya jelasin... cuma ikut mangut mangut aja, jadinya malah pesen cokelat hihihi... *capedeh...





Karena kita masih punya satu destinasi cafe lagi, jadi saya dan temen-temen yang lain gak pesen banyak-banyak. Saya pesennya cokelat, temen saya, mas  Gilang dan mbak shasa pada pesen kopi, karena mereka emang turunan luwak jadi gak tahan kalo gak ngupi hahah *minta ditujes... ampuun mas mbak... :D. 





Ini kopi dan cokelat pesenan kita. Kalo yang terbiasa dengan kopi atau cokelat yang berasa manis -karena kebanyakan nyemplungin gula- kayak saya, maka kopi dan cokelat ini rasanya agak pahit, tapi enak. Serius enaaak... Meski saya lupa jenis kopi apa yang dimasukin terus cokelatnya itu pake campuran apa, pokonya pas diseruput, enak banget.






Pesenan saya yang lain selain hot chocolate, yaitu chocolate muffin dan kalo gak salah itu atasnya pake topping creamcheese. muffin nya ini beneran juara. Teksturnya, aroma dan rasa cokelatnya bener-bener deh pas!. eh tadinya saya mau pesen cinnamon roll lho, tapi pas liat porsinya, ampuh deh segede gaban gitu bok, langsung mengekerat nelen ludah liatnya, belum lagi abis ini kan kita mau dinner di cafe berikutnya, makanya ganti jadi muffin aja. Dan ternyata sebiji ini gak abis sendiri, berdua ama mbak Shasa deh ngabisinnya... kalo saya liat di review-review yang lain, konon katanya yang paling enak dari  dessertnya itu carrot cake, tapi menurut saya, muffinnya juga top. Range harga di Blue doors ini sekitar 30-35 ribuan buat kopinya, dan 20-30 ribuan buat dessertnya.






BLUE DOORS COFFE
Jalan Gandapura, Bandung, Jawa Barat 40113, Indonesia
Open: 09.00 22.00
___________________



Nah sehabis ngupi-ngupi cantik di Blue doors Coffe, kita langsung kasak-kusuk nyiapin perut lagi buat dinner di cafe berikutnya. Perjalanan dari Jl. Gandapura ke cafe berikutnya [yang masih dirahasiahkan] di daerah sekitar Dago di Sabtu malam minggu itu biasalah bok, Bandung macet lha ya meski gak sebegitu parah... tapi lumayan bikin perjalanan jadi agak lama. Nah untunglah mobil yang kita tumpangi ada eco fitur-nya, yang mana menghemat bahan bakar banget. Udah gitu meski mobil Agya ini keliatan mungil, kita berlima muat kok di dalemnya, gak pake acara senggol bacok, eh, senggol senggolan maksudnya xixixi...  Udah gitu fasilitas di dalemnya lumayan lengkep, ada dua air bag di depan, terus port USB buat ngecas hape yang lobet, gak usah pusing nyari chargeran atau bawa powerbank. Udah gitu ada AUX connect juga dalemnya buat dengerin lagi favoritnya kita...  Lengkep kan...? Jadi jalan-jalannya makin seru...




Ternyata di sinilah kita terdampar... di salah satu surga kuliner di antara jajaran cafe yang menghadirkan pemandangan  dengan view paling waaaaw se-Bandung, alias balik lagi ke Dago! hahahha.. Padahal tadi cafe pertama kita kan di Dago juga, terus turun ke Bawah, malemnya balik lagi ke Dago. Bandung kalo malem memang paling seru kalo dinikmati dari daerah Dago atas. Nama cafenya Lisung, Dago Boutique and Resto. Tapi maaf ya, setelah saya ubek-ubek fotonya pada gelap semua, miring dan blur, kayaknya ngantuk udah menyerang. Di situ kadang saya merasa lelah... Faktor U emang ngaruh banget, sebagai emak-emak yang udah turun mesin dua kali, berburu kuliner seharian itu bikin loyo hahah... Padahal dua temen saya masih pada 'on' aja... Pokoknya, kalo gak percaya, dateng aja langsung ke tempat ini dan saksikan gimana hebohnya pemandangan di malam hari di sini... Gemerlapnya Bandung yang dilingkung ku gunung bener-bener bikin betah.






Konsep yang diusung Lisung itu tradisonal modern. Interiornya tradisional banget tapi menunya banyak yang bernuansa western. Tiap pojokan di cafe ini bener-bener didesign buat memanjakan pengunjung  biar makin betah. Tempat ini cocok buat pasangan [yang halal pastinya hehe] juga buat keluarga besar, misal bawa kakak, kakek, anak, mertua... cocok di segala usia... Kalo takut masuk angin di luaran, ada juga tempat tertutupnya di dalem. Tempat ini makin malem makin rame deh kayaknya... Apalagi kalo wikend kayak kemaren.. wihh rame banget tapi jangan khawatir, karena tempatnya luas jadi gak crowded... 






Menu yang ditawarkan disini selain bernuansa western, ada juga yang bercitarasa tradisional dan menu campuran Jawa-Sunda. Temen saya mas Gilang pesen Chicken Valdostana dan satu lagi mbak Shasaha pesen cheese omelet. Nah kalo saya, lebih prefer memilih menu unggulan dari cafe ini, namanya unik banget, Janda ngesang ! hahaha... denger namanya aja udah earcathcing banget, iya gak sih bok?  tau ngesang artinya apa? artinya berkeringat. Tapi saya lupa Janda ngesang itu kependekan dari apa pokoknya itu singkatan dari sesuatu hihi..*parah nih kalo dah emak-emak.. dikit-dikit lupa...  Dan ternyata bener aja pemisah, si Janda ngesang ini [poto: kanan bawah] rasanya memang juaraaaa... waktu itu saya pesennya yang iga sapi, tapi yang nyisa tinggal buntut, ya udin, tak ada iga, buntut pun jadi hehe... Jadi apakah itu janda ngesang sesunggunya? kalo diliat sekilas mirip sop biasa cuma pake tomat ijo dan belimbing wuluh dan cabe yang banyaaakk.. Tapi pas diicip, cita rasanya memang lain. Agak bedaa.... Rasanya lebih kaya, pedes, agak asam, gurih tapi bumbunya ringan.... dan sejujurnya sejak pandangan pertama saya langsung jatuh cinta ama si  janda ini, masih kebayang bayang rasanya hahahah...*lapiler...

Tapi meski begitu saya gak bisa ngabisin semuanya. Bayangin aja, kita makan siangnya kesorean, udah hampir jam 4. Terus lanjut ngopi cantek jam 7an, jam 8 malem hajar lagi pake kentang goreng dan sosis, karena selain janda ngesang, saya selalu gak tahan kalo liat kentang ama sosis goreng, padahal di rumah numpuk bgt kentang dan sosis [kadang-kadang], tapi tetep kalo lagi kelayapan kudu aja pesen menu ini. Mangkanya pas si jande ini dateng,  udah gak muat.  Solusinya? seperti biasa... kang punten, bungkussss... hahah... Jadinya sekalian biar gak malu cuma bawa bungkusan janda sisa jadi saya pesan lagi spagghety dan pizza buat di makan di rumah, takut bocil pada pundung emaknya kelayapan seharian, masa gak bawa apa apa hehe...


LISUNG THE DAGO BOUTIQUE AND RESTO
Jalan Bukit Pakar Timur No. 111, Kec. Cimenyan,
Bandung, Jawa Barat 40198, Indonesia
Phone:+62 22 2536225
Open: 11:00- 11.00
_______________


Akhirnya berakhir sudah, hari yang membahagiankan itu... Dengan perut yang kenyang, barang bawaan penuh kanan kiri, dan mata mengantuk luar biasaa... akhirnya saya pulang juga, dianter Agya, mobil mungil nan nyaman... dengan fasilitas lengkap, body oke, kabin luas bikin makin pengen memiliki si Agya ini.... lha iya, dari kemaren kan cuma ngebayangin, terus akhirnya bisa kesampaian jalan-jalan pake Agya... Alhamdulillah, maka... nikmat yang manakah yang kau dustakan... heheh...  siapa tau besok-besok beneran kebeli mobilnya kan ya hehe... aamin...




Demikian cerita geje di hari ini... dan bagi temen-teman sesama muslim yang besok akan melaksanakan ibadah shaum, selamat menikmati jamuan Alloh dibulan Ramadhan ya.... Mohon maaf apabila selama ngeblog pernah menuliskan hal-hal tidak pantas, ngeriply komen dengan judes atau menyebabkan kegagagalan pada resep yang di uji coba hehehe... sekali lagi mohon maaf *salim satu satu...  

Taqobalallohu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum.. aaamin...



Salam,



16 comments :

  1. ketiga cafe yang disambangi menu yang tersaji tentu berbeda dengan suasana yang berbeda-beda pula...tapi kesan akan Bandung takkanlah mudah di lupakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya atuh mang heheh... mang basa kaamri aku ke tanjung sari nyari cilembu culak cileuk teu kapendak T_T

      Hapus
  2. penasaran sama nasi liwetnyaa

    BalasHapus
  3. Kenapa nggak dibikin 3postingan aja teh biar nggak terlalu panjang. Btw, selamat ya teh akhirnya bisa menunggangi Agya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya maunya sih gitu tapi memang harus dimasukin tiga tiganya dlm satu postingan jadilah ngosngosan ngetiknya heheh, makasih mbak Ika, meski cm nebeng yah :D

      Hapus
  4. Sugan teh kirain disuruh nyicipin hape celup soda... :D

    BalasHapus
  5. waah....seruu banget jalan2nyaa, jadi pengen ke bandung..,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayuuuukkk kesini ummu ehhe ntar ketemuan ma aku :D

      Hapus
  6. hwaaa blog nya makin keren. fotonya makin cakep2

    lagi happening ya kuis ini, pengen ikut tp kayaknya aq g bakat moto makanan jd bagus xoxoxoxo...

    teh, -pengumuman- saya punya blog baru
    #eh
    hehehe... biar ga galau pindah sana sini :D
    *ga ada yg tanya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallooo mbakyu maap telat riplynya hehehe...
      sippoooo mluncurrr...*kisskiss...

      Hapus
  7. Tahu goreng kayak nya enak buat ta'jil tapi pake bumbu petis buat cocolan nya

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^