Icip Icip makanan di Tahu Susu Lembang


Assalamua'laikum.... wr.wb...
Wilujeng siang....



Hai hai makkk... weekend! waktu yang tepat buat jalan-jalan dan jajan-jajan kukuriringan sambil macet macetan hehehe... dan kali ini iseng saya mau ngebahas tempat jajan yang deket dari rumah, TSL alias Tahu Susu Lembang... Udah pada tau lha yaa.... dan iya emang ini tuh topik yang paling basi banget diseantero foodblogger hahahha... Secara ini udah diomongin di banyak blog pastinya.. eitss tapi tunggu dulu... sebenarnya yang mau saya bahas bukan tahu susunya, tapi justru jajanan yang lain yang juga tersedia di tahu susu Lembang, karena ya itu tadi udah terlalu mainstream kalo ngebahas tahunya, pan?




Di antara jutaan spot tempat makan keceh di Bandung kenapa saya milih ke Tahu susu Lembang? sebenarnya saya pengen wiskul diseputaran Lembang, terutama streetfoodya.. eh sayang, hujannya kenceng pemirsa... iya sih, gak masalah sebenarnya, toh kita gak naek ojek juga, tapi masalahnya namanya jajan di pinggir jalan, pastinya nyiprat nyiprat gitu kan.. hikss... batal deh keliling keliling. Akhirnya kita ke tempat yang paling deket aja... Mau diterusin naik ke Lembang atau atau muter ke bawah, ke tengah kota juga udah males, macet booo... padat merayap, biasalah... makanya ngambil rute yang menghindari jalanan perkotaan. Nggak pake jalur ke jalan setia budhi, tapi mabal dari Sariwangi ke Cihanjuang, terus ke Parongpong, nah tembusnya nanti keluar di jalan Lembang yang jaraknya cukup dekat dengan TSL ini, iya, tinggal ngesot dikit, nyampe.. gak usah macet macetan lagi *tapi mungkin orang luar Bandung gak bakal terlalu hafal jalan ini hehe...  Nah, akhirnya dipilih jajan di sini ajalah, tho pilihan makannya juga beragam, dengan harga yang masih rasional, menurut ukuran dompet saya... :V



Pas masuk ke area Rumah Produksi Tahu susu, penampakan di sebelah kiri udah sibuk banget si teteh dan si akang, yang satu lagi ngegoreng tahu yang satunya lagi ngewadahin tahu. Belum lagi ditambah sesaknya ibu-ibu yang antri entah dari  rombongan jemaah pengajian mana, yang jelas kemaren udah kayak di tempat mamah Dedeh sesaknya, saya yang tadinya mau pesen sebunkus langsung melipir ke emperan hehehe.. mau ngambil gambar aja susah booo..







Nah kalo disebelah kanannya itu khusus yang jual TSL mentah. Disini pun tak kalah sesak, ama bapak-bapak tapi.. Keren deh, padahal gak ada aturan non muhrim dilarang pasedek-sedek tapi yang disini lebih banyak bapak bapak ketimbang ibu-ibu... Saya mau ngambil gambar nongol di pojok kanan aja dan cuma sempet moto sari kedelainya aja hihihi... Padahal tahu mentah yang di jual disini thu unik, bungkusnya kayak brownies gitu mak, gak kayak kemasan tahu.




Eh tapi, saya bukan mau ngebahas tahu nya ya, kita bakal ngebahas jajajan-jajanan lain yang ada di TSL, selain tahu itu tadi. Emang ada? ada donks.. Lokasinya itu persis disebelah kiri rumah produksi TSL. Jalan masuknya persis di selasar kiri dari TSL. Pas kita masuk penampakannya kayak gambar di atas itu mak... Lumayan luas sih sebenarnya, cuma pengunjungnya gak begitu banyak. Tapi saya yakin, ini bukan karena harganya terlalu mahal atau makananya kurang enak, tapi karena tempatnya agak dibelakang, dan lagi orang biasanya ke sini khusus buat beli tahu, bukan buat makan atau jajan-janan cemilan. Makanya jangan heran, meski parkiran di TSL penuh sesak atau di tempat penjualan tahunya antri menguler gitu.. tapi di tempat makannya relatif lenggang. Rame juga, cuma gak sampai sesak gitu, menurut saya sih justru malah bikin betah.. karena kita bisa bebas pesen makan tanpa antri atau nunggu lama, dan bisa motret sambil manjat kursi tanpa jadi bahan tontonan pelanggan lain hahahah... *kerjaan foodblogger nih suka malu-maluin  kalo di tempat makan...




 
Oke lanjut.... Jadi konsep jualan makanan disini thu kayak pasar gitu, kita beli ke penjualnya langsung cuma bayarnya di kasir. Mirip-miriplah ama yang di Dusun Bambu, bedanya kalo di dusun bambu kan pake uang-uangan ini mah, pake bon, udah makan, baru bayar. Variasi makanannya lumayan banyak... kebanyakan sih khas Bandung kayak Batagor, ketan bakar, rujak, tempe goreng, surabi, Bandrek , bajigur, pisang goreng, makanan berat juga ada, semacam nasi+gepuk+semurjengkol+ angeun tutut dan lain lain... ada juga sate dan baso malang... lumayan komplit lha ya...





Kita tinggal liat tulisan di papan ijo itu, untuk memastikan apa yang dijual di dalam gerobak. Biar gak usah nanya-nanya lagi kali yah.. hihihi...


 



Gerobak dagangnya lucu-lucu.. ditata dengan nuansa etnik dan rapi. Udah gitu tempatnya juga nyaman dan bersih...gak ada lalat atau sampah. Iya ya, pastinya kebersihan jadi prioritas juga selain harga dan rasa... :)




Jadiii.. apa yang saya beli? kalo ditanya begitu pastilah jawabannya surabi! hehehe... favorit sepanjang masa deh pokoknya...



 

Kebetulan, Surabi di sini juga lumayan endeus... topping yang paling saya suka yang oncom pedas. Klasik as usual... Surabi di sini teksturnya lembut, padat, tidak berongga dan aroma berasnya masih berasa... Saya memang tidak begitu suka dengan surabi bertekstur kenyal dan berongga banyak... dan yang ini thu pas... ! Satu porsi surabi isinya dua buah, harganya 15.000 aja.




Selain surabi, kemarin juga icip-icip rujaknya. Kalo temen-temen pernah makan rujak Ciherang yang fenomenal dari Bandung Selatan hahahah, nah ini thu mirip-mirip deh aromanya... soalnya sama sama pake kecomrang, a.k.a honje mak... Bedanya yang rujak ciherang warnanya lebih gelap dan honjenya lebih banyak serta lebih "bala" ulekan rujaknya... Eh pada tau kan rujak Ciherang? kalo temen-temen pernah ke kawasan Kawah putih, atau Situ Patenggang, nanti bakal ngelewatin Soreang... nah kira-kira deket-deket situlah ada daerah namanya ciherang... di sana ada penjual rujak yang endeus... matak ngacay dan ngruy...*elap iler... Tapi karena jauh, ya udin, rujak Lembang pun jadi... hihihi... o iyah, rujak ini seporsinya 20 ribu...




Jajanan lainnya nyoba basmal. Belum pernah soalnya nyobain baso malang di sini... dan ternyata endeus juga. Baksonya pas, dan enak... sukaaaa sayaaahh... harganya seporsi 25 ribu.





Dan, karena saya salah seorang penggila gorengan jadi gak lengkep kalo gak beli gorengannya. Pilihannya jatuh ke pastel dan risol favorit saya. Satu porsi isinya 3 buah, harganya 15000. Ini juga enak, pastelnya renyah, isiannya biasa aja standar, ada kentang, wortel dan irisan telor rebus. Kalo risolnya saya gak  makan di abisin Kirei hehehe...  Kalo buat anak-anak saya beliin dua posri sate ayam. Perporsinya 25 ribu tanpa lontong dan 30 ribu kalo mau ditambah lontong. Satenya lumayan enak, cuma bakarnya kelamaan jadi agak kering ayamnya... tapi bumbu kacangnya sedap sentosa...  lontongnya juga lembut. Pas porsinya.


Sebenernya pengen nyoba yang lain lagi, bajigur, batagor, ketan bakar, dan gepuknya belum dicoba, cuma perut udin gak kuat mak... jadi udah ah segitu aja... lagian udah adzan ashar jadi acara jajan-jajannya udahan dulu hehe.. Nah untungnya disini juga ada mushola yang luamayan luas dan nyaman.. gak kayak mushola mall yang cuma ngemper di parkiran hehe... Entahlah ini penting apa nggak tapi buat saya, tempat makan, mall atau tempat jajan dan wisata itu bakal lebih oke kalo punya mushola yang nyaman dan luas serta ada privasi khusus buat akhwat... biar tidak pagiling-gisik sama bapak-bapak heheh...



Disampingnya mushola, ada juga tempat jualan oleh-oleh, jadi buat para penjung dari luar Bandung gak usah pusing lagi nyari oleh-oleh buat keluarga, saudara atau tetangga di rumah... nah gimana lumayan lengkep kan?

Jalan-jalan kayak gini pastinya butuh kendaraan yang stylish, dan modis, tapi irit bahan bakar...  Apalagi buat menghadapi jalanan kota Bandung yang ambooy banget macetnya, jadi kepikiran apa kudu ganti mobil aja ya ke Agya... Soalnya kemarin lirik-lirik interior mobilnya Bu Dewi, temen saya... huhuhu... mupeng deh... ditunjang ama eksteriornya juga yang keren sih.. kalo untuk ukuran emak-emak kayak saya  hehehe...




Ngebayangin yah, kalo besok besok jalan ke Lembang lagi pake agya pasti lebih nyaman.. karena meskipun mobilnya imut tapi dalamnya nyaman dan muat untuk 4 orang plus space bagasinya juga lumayan. Lha kita pan keluarga kecil bahagia ala KB, mobil unyu ini pasti pas.. hm.. hmm.. kudu nabung dulu kayaknya... karena kebiasaan saya gak pake istilah nyicil, apa-apa harus cash, jadi wajib nabung  hahahha... doakeun yah pemirsa mudah-mudahan bisa ganti atau gak usah ganti tapi nambah kereta besi baru.. kheuses buat jalan-jalan.... Amiin.. :D





Demikian celoteh hari ini ya pemirsa... meski gak posting resep, tapi mudah-mudahan informasinya bermanfaat.. siapa tau besok-besok mau jalan ke Bandung [khususnya Lembang] dan pengen nemu tempat makan yang enak, relatif murah tapi gak crowded, boleh deh ke tempat ini.. plus pulangnya jangan lupa ngeborong tahu susunya ya.. dijamin endeuus markondess lembut dan mantap!



Salam,



14 comments :

  1. Aduh. Si Mommy bikin laper padahal baru aja makan. Memang foodblogger sejati nih. Febriyanlukito.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha maap bang... Maklumlah kita pan hobi makan :D

      Hapus
  2. Huuuuu.... mauuu...
    Br sekali ke bandung.. kpn ya... ke sana lagi....
    Eh, tapi tapi...
    Suamiku lg ke Bandung teh dr Jumat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah ikut aja ama si bapak kalo gt hehehehe

      Hapus
    2. Beeeuuhh... mau mbrojol di jalanan kalee... hehehe...
      (Amit2 dah...)

      Smlm br pulang, trs ngobrol2 trnyata bliyow nglewatin Lembang, pas d tanya nglewatin TSL apa ga, tau ga apa jwbnnya....
      "Kayanya nglewatin"
      (Pdhal ngeles, wong sy hapal dia kl prjalanan jauh ya msti terlelap...)
      Hahahaj.....

      Hapus
    3. hahahah si bapak mah gitu orangnya.. :P

      Hapus
  3. Nyokap ku suka kalo diajak ke sini, aku sech manut wae tapi mmg enak makanan nya menurut gw yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bang... harganya juga lumayan lha...:)

      Hapus
  4. kirain disini cuma jual tahu aja mba, ternyata banyak yaaa
    perlu diagendakan nih kalo ke Bandung, ngiler soalnya liat foto-fotonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh iya mbak Dita... cobain juga jajanannya juga yah..:)

      Hapus
  5. tempatnya asik banget ya teh, one stop foodcourt

    mobilnya, aamiin
    aku juga mau ya teh, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak hihi aku sih suka jajan disitu karena deket hehehe dan lumayan lha enak-enak kalo menurutku dan serba ada.. banyak pilihannya..:)

      Hapus
  6. Udah makan baru bayar ya teh. Waaah.. bisa kabur dong setelah makan, nggak usah bayar. Qiqiqi, pikiran maling. Kalau tempat wiskul lain yang kek gini biasanya bayar dulu baru makanan dateng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. xxixi betul mbak Ika, kayaknya sih aturannya bayar dulu baru boleh di makan tapi tiap kali sy ke sana makan dl baru bayar ahhahaha...

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^