Bajigur, Wedangnya Orang Sunda

Bajigur, Wedangnya Orang Sunda

Assalamua'laikum....
wilujeng wengi...

Nongol lagi nih kakak... setelah berhari-hari susah ngeblog terhalang kuota heheheh... Gimana nih kabarnya? kalo di sini kayak biasa Bandung masih dingin, masih hujan membahana*untung gak pake badai... dan jedar jeder petirnya kalo sore... tapi asyik aja kok kita... Alhamdulillah... heheh... Jadi di musim dingin kali ini, mari kita membahas topik yang hangat-hangat, bajigur!


Orang Sunda sendiri sebenarnya tidak pernah menyebut bajigur dengan nama wedang, bajigur ya bajigur, tapi mungkin, kini bahkan makanan pun sudah di-nasionalisasikan hehehe jadi baiklah kita sebut saja, wedang bajigur...


Bajigur adalah minuman tradisional khas Priangan yang bahan utamanya terbuat dari gula merah/ aren, santan, daun pandan dan jahe. Rasa pedas dari bajigur memang tidak se-heboh seperti halnya bandrek misalnya, tapi lebih kalem, dan tentu saja membuat minuman ini masuk ke segala usia, baik anak-anak atau pun orang dewasa. Aroma yang paling khas dari bajigur adalah aroma jahe yang berbaur dengan daun pandan serta dengan citarasa gurih yang menggigit di lidah. Modifikasi dari bajigur, sependek pengetahuan saya, tidak begitu banyak. Berbeda dengan aneka minuman yang lain, modifikasi bajigur, biasanya tidak pernah lebih dari menambahkan kopi itu pun sebenarnya sudah agak aneh... Tapi serius itu endeuss merkondes banget pemirsa, saya pernah mencoba membuatnya sekali, silahkan intip disini.



Bajigur, Wedangnya Orang Sunda


Lalu bagaimana sebenarnya bajigur disajikan? 

Bajigur di daerah priangan adalah minuman yang sangat "membumi" istilah yang saya pakai untuk menyebut, murce... murmer, dan apalah itu...  Satu porsi bajigur, masih bisa saya temui di bawah harga rp 10.000, itu sudah termasuk bajigur dengan segala macam aksesorisnya. Serius. Tapiii dengan catatan jangan beli di kafe ya... ini belinya di si mamang-mamang yang lewat heheh... Bajigur biasanya disajikan yang paling khas yaitu dengan ciu, hampir di semua tukang bajigur pasti ada ciu nya. Selain ciu ada juga papais beureum, kacang rebus, ubi manis kukus, lobi-lobi goreng, dan pisang kukus. Selalu begitu 'default' penyajiannya. Bajigur sendiri biasanya ditambahkan sedikit potongan kolang kaling. Iya, sesederhana itu pemirsah...!

Masalahnya kemudian, kesederhanaan itu jadi terasa ribet kala emak-emak rempong macam saya harus menyiapkan semuanya sendirian. Di tengah kesibukan ngurus ini dan itu, kerjaan domestik, anak-anak, mana kudu ngeksis di medsos, arisan, pengajian..*duilee gaya... hahahha... membayangkan membuat bajigur, betapapun sederhananya, kok jadi rumit bener ya xixixi... Jadi ketika beberapa waktu kemarin salah satu produsen minuman yang terkenal di Indonesia Nutrifood, launching aneka minuman tradisional semacam wedang jahe dari Jawa Tengah dan Jawa Timur,   Sarabba dari Makassar, pletok dari Betawi dan yang paling ditunggu adalah yang ini, w'dank Bajigur! Im sooo excited... pengen banget nyobain dan membadingkan citarasanya, apakah akan se-otentik bajigur ala mamang-mamang yang biasa saya beli di Ujung Berung?



Bajigur, Wedangnya Orang Sunda


Seperti yang saya tulis di atas, bajigur memang tidak sepedas aneka minuman ber-jahe yang lain. Ke -khasan itu pun ada di dalam w'dank bajigur ini. Rasanya tetap kalem namun ceria*lho? what is the kamsud? heheh ... maksudnya nggak pedes memang, tapi tetap menghangatkan. Sentuhan aroma pandannya membawa aneka macam kenangan ke tempat-tempat dimana dulu saya biasanya menikmati minuman ini.. karena di rumah di tempat saya sekang, jarang yang jual bajigur keliling.. jadi kalo pengen bajigur ya harus udar-ider dulu ke luar. Makanya  ketika menghirup aromanya, jreng-jreng ingatan di bawa  kemana mana...*haiyaaah... lebay ala sinetron..

Rasa gurihnya dari santan, juga tetap menggigit di lidah, meski ini adalah produk pabrikan.  Tapi yang paling bikin saya kaget adalah, tidak adanya sensasi atau aroma yang "artifisial" baik itu dari manis gulanya atau pun aroma pandan dan santannya. Semuanya terasa "normal" kayak bikinan si mamang. Dan tentunya, kelebihan dari bajigur kemasan ini adalah dari segi kepraktisan. Mudah dibawa ke mana saja serta bisa dinikmati kapan saja. Cara penyajiannya pun gampang, semudah membuat teh atau pun kupi... tinggal tuang air panas, maka segelas kehangatan pun tersaji di tangan kita...!



Demikian celoteh hari ini semoga bermanfaat ya...
Selamat malam dan salam bajigur...^^




Wassalamua'laikum...



21 comments :

  1. Mba, aku rekomendasiin blognya buat jobreview yah

    BalasHapus
  2. Alamaaaakk....
    Futu terbawah bikin pipi merona...

    Tjakeeuupp...

    BalasHapus
  3. Ih dulu sering beli, hampir tiap hari nyegatin mamang2nya, gantian antara bandrek dan bajigur...dan pastinya beli pisang rebus dan teman2nya...
    sudah lama ga minum, di sini ga ada mamang yang lewat2...
    walaupun cuma minuman instan, fotonya teuteup ciamik cin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya... disini jg udah jarang yang lewat ni teh :(

      Hapus
  4. Kalo kurang pedes kayaknya ngak afdol dech. aku suka jahe kalo rasa nya pedes :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gampang bang tinggal tambahin aj keprekan jahe nyooo :p

      Hapus
  5. bajigur sunda mah enak
    coba bajigur jogja...
    *tonghayangdeh

    BalasHapus
  6. di cilegon sini, susah banget deh nemuin tukang bajigur. sebulan terakhir ini ada 1 tukang bajigur keliling. ditunggu tunggu banget meskipun baru jam 9 malem sampe depan rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe justru makib mlm makin seksoy rasanyo ya mbak :D

      Hapus
  7. stunning presentasinya mbak...
    Dedy@Dentist Chef

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mas dedy... terima kasih... :)
      your blog is fab... luv it :)

      Hapus
  8. photonya kreeenn..... mba ajarin donk, photo yg terakhir lagi nuang itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi perasaan poto nya jelek deh agak noise gt :D
      Pake tripod mbak... Kayak motret biasa aja cm momentnya hrs pas :)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^