Tumis Pedas Teri Pete

Tumis Pedas Teri Pete


Assalamua'laikum..wr..wb...
Wilujeng wengi...

Alhamdulillah hari ini Bandung hujan sodara-sodara.. setelah beberapa hari teriknya masyaAlloh...   syukurlah akheeeernya turun juga... Terus kenapa saya excited banget? karena e karena, bibit bibit tanaman dah pada bengkok kelamaan nunggu hujan turun. Jadi... beberapa waktu yang lalu saya kan sempet sedikit cerita kalo sekarang saya lagi senang berkebun. Berapa hektar? ooo jangan dibayangin yang nggak-enggak... ya gak mungken lah ampe berhektar-hektar orang cuma depan rumah doank kok heheh... Itu pun sekedar memanfaatkan halaman yang sering banget ditumbuhi rumput liar dengan jembrongnya... Jelas lha ya.. disini tanahnya subur banget... deket pegunungan... cuacanya dingin lagi, meski gak sedingin Lembang, tapi kita kan tetangga deket ma Lembang jadi cocok banget buat nanem-nanem sayuran... 

Apa aja yang ditanem? sekarang sih mulai macem macem, asalnya cuma satu macem, pakcoy doang.. selain bunga-bungaannya ya maksotnyah... Alesan nanem pakcoy sebenarnya simple aja, karena setiap hari saya mengkonsumsi rawfood jadi saya harus benar-benar memastikan bahwa sayuran yang saya konsumsi tidak terkontaminasi pestisida, terutama yang disemprot ya, ngeri... Jadi mending nanem sendiri deh... plus kita bisa merawat dan menjaga kebersihan serta kesehatan tanamannya. Air buat nyiramnya bukan air selokan, terus hama-hamanya dibuangin manual, ya semacem gitu lha... Repot? oowh bangeeet.. tapi happy! serius... meski ini tangan kalo dipake ngegampar troll bisa langsung pengsan saking jadi pada kasar dan agak berparut hehehe... Karena apalah artinya tangan lentik dan mulus kalo hati saya tak bahagia... *apeuu? maksutnyaaah?




Tumis Pedas Teri Pete


Okeh, ceritanya segitu dulu, ntar kalo ceritanya langsung di-tamat-in pemirsa gak bakalan kepo lagi soal kelentikan tangan saya,   eh soal sayuran yang saya tanam, Jadi ceritanya ini mulai ngalor ngidul kagak jelas lagi hihihi... Baiklah... kita ngebahas resep saja. Ini favorit saya, iya, aneka olahan teri dan yang pedes-pedes hampir semua saya suka, apalagi kalo di-duet-in ama pete... haddooooh mana  tahan itu bakul nasi ya mak... meski sebenarnya saya gak makan petenya, tapi cuma suka aromanya aja.. petenya disisihin kepinggir-pinggir piring terus di-hijrah-in ke piringnya si akang, karena sayang juga kalo dibuang... Untuk resepnya, biasa aja ini mah tumisan yang udah pasti emak-emak udah pada hafal di luar kepala ya... ^^



Tumis Pedas Teri Pete




Selamat mencoba,semoga bermanfaat...

Salam,



15 comments :

  1. Enyak enyak enyak ... bikin yg kering biar bisa di simpen ampe sebulan. eh aku juga ngak doyan pete dan jengkol lho, kok kita sama yaaaa #dikeplakSiAKANG

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha... boleh bang... ntar tinggal kirim bonnya yah...:D

      Hapus
  2. Enak..teri pedes memang mantap..palagi tambah pete..
    btw..kebonnya sekali-sekali tampilin di layar atuh teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhe gak ada pic hoax ya teh... InsyaAlloh ya...^^

      Hapus
  3. dan misteri resep kali ini adalah.. kapankah teri dimasukkan...& kenapa pete musti dua kali ditambahkan?
    hihihi, harap maklom yang masak abis capek ngebon..

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahhaha.. makasih koreksinya mah...
      iya nih yang ngebon kayak abis apaaa gituh cuapeeknya...:D

      Hapus
  4. Mbak gak doyan pete juga, tapi kenapa mesti dipasangin pete di atas terinya Mbak. :D

    BalasHapus
  5. wah,kurang satu sambal,biar makin pedesss hahaha

    BalasHapus
  6. fotonya keren bangeet

    ---

    https://bukanrastaman.wordpress.com/

    BalasHapus
  7. ga nahaaannnnnn

    *peluk rice cooker

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^