Cake Ketan Hitam, Teh dan Motret Asap

Cake Ketan Hitam, Teh dan Motret Asap

Assalamua'laikum..wr..wb...
Wilujeng siang...


Innalillahi wa innailaihi rojiun, turut berduka cita atas musibah tanah longsor Banjanegara... Semoga Alloh menerima amal baik serta memberi kesabaran bagi keluarga yang ditinggalkan...Aaamin
________________________________

Sebenarnya saya gak niat posting resep. Cuma pengen pamer asap aja main kebul-kebulan... Jadi pada saat para suhu foodblogger heboh bikin asap-asapan saya cuma mangap aja... mana ngerti lha ya... Udah gitu nggak tertarik juga. Banyak aja alasannya, males lah.. gak ada waktu lah.. rempong lah... dicari-cari. Padahal mah nggak pede aja bisa moto asap haha. Sampai akhirnya negara api menyerang, eh sampai akhirnya beberapa hari kemarin pas mau tidur Daddy nanya-nanya, "mom, kenapa kalo motret yang panas-panas kok asapnya gak kliatan, bisa gak bikin poto yang ada kebal kebulnya?" Terus saya jawab aja, "nggak!, nggak bisa, nggak minat". Udah titik, terus ngorok deh... Besoknya ternyata si bebeb ngeluarin kamera, terus bikin kupi, dan nekat moto kebal-kebul padahal hari masih subuh, ya jelas aja kebulannya gak nampak hihihi...

Nah justru setelah ngeliat kegagalan Daddy itu saya jadi penasaran, duh bener gak ya moto yang kebal-kebul itu susah...? well, percobaan pertama sampai 3 kali ngerebus air. Dua kali rebusan, kebulannya gak keluar, salah ngambil posisi dan pencahayaan, rebusan air yang ke tiga, baru deh kebulannya keliatan. Alhamdulilah, ngerti juga ternyata begitu ya harusnya... langsung donk pamer di facebook pake acara tagging Daddy segala, norak banget... Nah kalo yang ini ini percobaan yang kedua... Karena foto yang percobaan pertama geje banget penampakannya karena sasarannya memang cuma asap.. gambar keseluruhan hasilnya gak ada yang cakep, meski liukan asepnya udah lumayan seksi...  Jadi waktu kemarin, iseng lagi motret asap, yang ternyata meskipun asapnya kejepret, cuma sayang goyangannya kurang cetar.. ya jalan aja lurus ke atas, gak meliuk-liuk, jadilah di percobaan kedua ini ngerebus airnya sampe lima kali hihi.... Gimana...? gimana pemirsa? masih dudul kah? yah maklum saja yah, namanya juga amatiran.... 



Cake Ketan Hitam, Teh dan Motret Asap


Jadi kalo ada pemirsa yang protes, kok cakenya gelap-gelapan, gak keliatan teksturnya atau apalah... ya emang, si kue cuma pemeran pembantu, arteis utamanya teuteup teh ama kebulannya itu yah, itu juga cake nya sisa Kirei*plus sisa gigitannya, nemu di kotak bekal makannya ternyata gak diabisin... jadi iseng deh di taro disono, biar gak kesepian teh nya... Tapi kalo pun misalkan pemirsa ada yang kepo, itu apaan yah item-item nyempil segede upil troll tidak usah kecewa karena di bawah sudah saya tuliskan resepnya...

Cake ini sebenarnya bermula dari sisa bubur kacang ijo yang tinggal 1/2 cup lagi.. nanggung banget anak-anak udah gak mau ngabisin saya juga udah bosen, jadi waktu mbak Anadiana posting brownies mocaf kacang hijau, berasa dapet ilham dan pencerahan, kenapa gak dijadiin campuran cake aja yah... dan karena adanya cuma ketan hitam gak punya tepung mocaf, jadi pake yang ada aja... Hasilnya ternyata, memang lezat meski penampakannya kurang bengkak, mungkin kalo pengen hasilnya lebih ngembang bisa ditambahkan baking powder atau baking powder di adonannya..  dan itu saya iseng aja dimasukin ke loyang cupcake yang kecil-kecil biar gak usah motong-motong cake nya hehhe.. tapi kalo pemirsa pengen pake loyang biasa ya gak masalh...^^



CAKE KETAN HITAM PISANG & KACANG HIJAU


Cake Ketan Hitam, Teh dan Motret Asap






100 gr ketan hitam
1/2 cup minyak sayur
1/2 cup gula pasir
3 sdm cokelat bubuk
1/2 cup bubur kacang hijau, blender halus
1/2 sdt vanilli bubuk [optional]
2 btr telur
1 buah pisang ambon, haluskan dengan garpu plus ekstra untuk topping




Campurkan gula, vanilla bubuk dan telur, aduk hingga rata dengan handwhisk, tidak perlu sampai gula larut semua, asal sudah terbentuk buih keputihan, hentikan pengadukan. Masukan pisang yang sudah dihaluskan dan bubur, aduk rata. Tambahkan coklat dan ketan, aduk rata. Masukan ke dalam ramekin, atau loyang yang sudah dialas kertas roti. Panggang selama 30 menit di suhu 180-190'C dengan api atas bawah. Dinginkan, sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,


22 comments :

  1. pepatah lama mengatakan :
    ''Tak ada asap bila tak ada api''
    Nah... Ini kok asapnya doang, apinya mana...?

    *ditimpuk mixer

    BalasHapus
    Balasan
    1. api nya kan di kompor, masa kudu dibawa2 juga...
      :P

      Hapus
  2. Kalau diminum langsung tehnya itu, mungkin bibir bisa melepuh..

    BalasHapus
  3. suka kebulan yang pertama,meliuk2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem mbak, cuma sayang yang lain2nya gak bisa ketje liukannya:(

      Hapus
  4. Oh jadi teh yg jadi fokus nya ??? knp ngak di kasih tau cara pembuatan teh nya ??? #plak

    BalasHapus
    Balasan
    1. *guyur pake susu tapi gak pake teh...:V :V

      Hapus
    2. Teteh yg mana yg mau ditinggal ??? #gagalFokus

      Hapus
    3. luki aja mas, lu kira2 sendiri hehehe

      Hapus
  5. ih unik banged ya teteh, bisa berliuk berasap gitu, jadi intinya harus yang baru mendidih gitu langsung dipotret ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya...
      betul, supaya kepulannya banyak, tapi harus diperhatikan juga cahayanya mbak, salah ngambil cahaya, kepulannya gak kliatan...:)

      Hapus
  6. Itu ketan beneran atau tepung ketan mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh maap maap...
      tepung ketan maksudnya mbak, weleh geje banget ya yang nulis resep..:D

      Hapus
  7. wuihh..ketjeee potonya teteeeh [emoticon lope-lope] [x3]

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma asepnya, secara keseluruhan asa aneh ya backgrounnya.. ijo ama item..:(

      Hapus
  8. lah cara motretnya gimana dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pede kalo ngasih tutorial mah kakak heheh

      Hapus
  9. ih, cakep asapnya...bisa tinggi gitu, asapku kemarin cuma remang remang...hehe, ga telaten ngrebus airnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh ini juga kadang dapet kadang nggak asapnya:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^