Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]

Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]

Assalamua'laikum...wr...wb...
Wilujeng siang...



Selain sambal, soto juga termasuk salah satu makanan yang banyak ragamnya tergantung daerah masing-masing. Kalo di Bandung ada soto daging bening dengan irisan lobak dan taburan kacang kedelai goreng, yang lazimnya disebut soto Bandung aja... kuahnya seger dan teteup gurih meski tanpa santan. Soto dari daerah lain juga banyak banget jenisnya, Ada soto betawi, soto Lamongan, soto Ambengan, soto Kediri, soto madura Soto Medan, Sokaraja, Padang, Banyumas... daannn masih banyak lagi... dan kita sekeluarga termasuk pecinta soto, mau yang pake santan atau cuma bening aja, mau yang bahannya dari ayam atau pun daging.. teuteup ngefans beraaat...


O yah sebelum lanjut ngebahas soto ini, saya ingin membuat pengakuan yang mungkin membuat emak-emak tergoentjang... pasalnya, saya baru tau, beberapa tahun terakhirlah kalo emang ada masakan yang disebutnya coto...! emh, Sebenarnya tau sih ada makanan yang namanya coto, tapi maksudnya saya pikir itu aslinya bukan coto, tapi cuma lucu-lucuan abege aja biar jadi unyu, makanya soto dikyut-kyut-in jadi disebut coto... omaaygatt kemana aja diriku selama ini ya mak*toyor pala cicak... dan kebodohan saya tak berhenti disitu, kalo ternyata soto itu tak hanya disebut coto, tapi juga tauto, jauto dan sroto... *gigitin ceumpal... Yang menyebut soto dengan coto, biasanya orang Makasar, sedangkan orang Banyumas menyebutnya Sroto, lalu Tauto lebih dikenal di Pekalongan, sedangkan orang Madura, menyebutnya dengan Jauto... kereeen kaan... kuliner kita, tak hanya tampilan, rasa, dan bahannya yang berbeda, penyebutan nama pun!




Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]




Hal lain yang juga kadang menggelitik saya adalah pertanyaan mengapa soto, terutama soto bening [misalnya Soto Bandung] disebutnya soto, kenapa bukan sop? Untuk menjawab pertanyaan ini, kayaknya gak lucu aja kalo harus tebak-tebak buah manggis, mending tanya ke ahlinya... Berikut saya kutip tulisannya Pak Bondan Winarno... [tau lha ya beliau ini siapa..] yang meskipun tidak menjawab pertanyaan pokoknya tapi teteup menarik untuk disimak, yang mana menurut beliau,

"dalam leksikon kuliner, ini adalah nomenklatur yang paling kacau. Debat tentang hal ini tidak akan ada akhirnya. Nyatanya, sop kaki-nya orang Jakarta disebut soto kikil di Surabaya. Coba saja bandingkan Soto Betawi dengan Sop Kaki Kambing yang kuahnya persis sama, hanya dagingnya yang beda..." 

Intinya, ya gak ada jawaban pasti kenapa.... suka-sukanya yang bikin aja kali yah.. *nyengir bingung...





Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]



Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]


Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]


Sebenarnya  saya bikin soto ini karena ketularan demam sotonya mbak Eliza Setiawan yang rajin banget tiap posting, resepnya soto mulu hihi... begimana gak ngacay coba ya mak... Jadi saya pun beberapa hari yang lalu nyoba bikin soto kuah kuning tapi yang gak pake santan... Tadinya sih niatnya mau bikin soto Lamongan, tapi enggak tau ini jadinya mirip apa nggak yaaa... karena gak pede ya udin gak saya kasih judul soto lamongan, pokoknya soto kuah kuning aja haahaha... Soal rasanya? ah enaklah pastinya... Apalagi pake taburan bawang putih goreng, yang menurut saya aromanya jadi lebih mengundang gitu... Sayang itu gambarnya kurang representatif, sama sekali tidak menggiurkan hihihi... 

Tapi percayalah mak, rasanya sungguh sedap... yang terpenting pas perebusan kuahnya pake api kecil dan direbusnya lamaa banget biar gurih... Udah gitu bumbunya kayak kunyit dan kemirinya sebaiknya nggak mentahan, tapi dibakar atau disangrai dulu [kamsudnya sebelum diulek ya maaak], supaya aromanya bener-bener gak berbau "mentah"... Iya sih ntar juga kan digoreng lagi tapi gimana yah, pokoknya beda aja...:)



SOTO AYAM KUAH KUNING TANPA SANTAN


Soto Ayam Kuah Kuning [Tanpa Santan]





500 gr ayam potong
1500 ml air
2 batang sereh, geprek
5 cm lengkuas, belak dua, geprek
3 lembar daun salam
3 lembar daun jeruk 
Garam
Gula
Kaldu bubuk
Merica bubuk
Minyak untuk menggoreng dan menumis

Bumbu yang dihaluskan
2 ruas jari kunyit, bakar
2 ruas jari jahe, bakar
4 btr kemiri, goreng/sangrai
4 siung bawang putih
7 siung bawang merah


Pelengkap
Kol, seduh dengan air panas
Soun yang sudah direbus
3 tangkai daun bawang, iris
3 btr telur rebus
Bawang putih goreng
Sambai cabe
Jeruk nipis




Rebus ayam dengan sereh, daun jeruk, daun salam, dan lengkuas dengan ai kecil. Sementara itu, tumis bumbu yang dihaluskan sampai harum, masukan ke dalam rebusan ayam. Tambahkan gula, garam, merica bubuk, kaldu bubuk, rebus sampai kuahnya terasa gurih dan menyusut hingga setengahnya. Tambahkan gula dan garam, cicipi. Matikan api. Angkat ayamnya, kemudian goreng, lalu suwir-suwir.


Penyajiannya, masukan kol, ayam yang sudah disuwir, dan soun ke dalam mangkuk, siram dengan kuah soto. Tambahkan daun bawang, bawang putih goreng, air perasan jeruk nipis, sambal dan telur rebus. Sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



9 comments :

  1. Dulu aku pikir coto bukan 'soto' tapi makanan lain yang gak ada hubungannya dengan soto :D
    ketimbang makanannya aku lebih tertarik sama cara mba moto makanannya, aku pengen bisa moto makanan sekeren mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aah paling matek gaya kalo dibilang begitu heuheu...
      saya orang yang paling gak ngerti sama konsep2 foodphotography, biasanya semuanya cuma insting aja mbak hihi... asal dah megang kamera ya jepret aja:D

      Hapus
  2. Haha..aku tergoentjang..
    Pdhal barutau jg ada yg nyebut jauto ma sroto :D
    Sama, doyan bgt ma soto..panas2 syegeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mah... kemana aja yah baru tau :D
      ah syegeer pokoknya... panas enak cuaca dingin juga okeeh...

      Hapus
  3. baru kepikiran ceu
    kalo soto ada dimana mana
    kuliner nasional dong yah..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. embweerrr...
      cuma bahan ama tampilannya aja yang beda...:)

      Hapus
  4. Ciyuuuuus teh Ayu baru tau coto? haahahahahh, ini project berikutku teh, semua jenis soto dah kalo bisa mah, resepnya sambil nanya sana-sini sama orang daerah tersebut. hihihihi seruuuuu. sama euy di rumah jg blm move on dari soto, kmrn bikin soto betawi lagi, versi pake krimmm,....yahud punya. yahud bin gendut tentunya, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha.... iya mbak, saking dudulnya...hihihi...
      waduuuh abooot bener pake krim... akumah gak sanggup kayaknya, gak sanggup mengaggung lemaknya hihihi kalo mbak liza kan kuyussss beda ma akuu hiks...

      Hapus
  5. Mantap artikelnya teh, bisa menjadi inspirasi. Thanks for share. Mampir juga ya.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^