Jengkol Balado

Jengkol Balado


Assalamua'laikum..wr..wb...
Wilujeng enjing....

Resep kali ini rada-rada eksotis ya... jengkol bokkk... saya cerita belom kalo daddy penggemar berat jengkol? ya gitu deh... eh sebenarnya saya juga sih*ngaku sambil malu-malu hahah... dibanding pete, sebenarnya saya lebih 'bisa' makan jengkol, meskipun kalo sekarang udah dibatasi juga sih makannya, baik itu jumlah maupun frekuensinya... bukan kenapa-kenapa, ya bau aja sih hihihi.... Apalagi pas kemarin-kemarin bikin balado jengki ini besoknya mau shaum, terus di sekolahnya Kirei ada acara renang, jadi pasti ketemu sama orang tua siswa yang lain kaaaan, gak banget kalo bau naga xixixi... makanya saya cuma icip-icip bumbunya aja buat ngepas-in rasanya biar gak keasinan... tapi sambil elap iler juga sih, ngeri-ngeri syedap gimanaaa gitu.... orang kalo udah suka sama jengki susah juga ya menghindarinya..*grin..



Jengkol Balado


Tapi memang ketika kita mengkonsumsi jengkol, ada faktor resikonya juga... itulah kenapa sebenarnya kita harus sangat-sangat bijak jangan sampai konsumsinya berlebih karena efeknya bisa berbahaya untuk kesehatan. Pernah denger kata jengkolan? nah semacam itulah... Jengkol adalah tanaman polong-polongan yang mengandung asam jengkolat atau Jengkolic Acid *FYI mak, ini satu-satunya nama ilmiah yang pake bahasa Indonesia lho.... Nah Asam jengkolat ini bersifat sama dengan uric acid atau kalo di kita mah lebih familiarnya disebut asam urat, yang dalam konsentrasi tinggi dapat menyebabkan kristal-kristal dalam urine. Endapan asam jengkolat tersebut nantinya akan  membentuk kristal berujung runcing yang bisa melukai pembuluh darah di ginjal dan saluran kencing. Ngeri juga kan? itulah kenapa kita harus sangat hati-hati saat mengkonsumsinya dan usahakan kalo mau mengkonsumsi jengkol, udahnya minum yang banyak ya dan upayakan agar jengkolnya jangan dikonsumsi metah, tapi sebaiknya direbus dulu.... selain karena baunya lebih aduhaaai kalo mentah, juga untuk meminimalisir faktor resiko dari jengkol tersebut.... 
 
Lalu kabar gembiranya apaan buat para jengkoler sejati? Jadi selain faktor resiko yang harus kita waspadai saat mengkonsumsi jengkol, di sisi lain jengkol juga boleh dibilang masih bergizi lha yaa... Karena ternyata jengkol juga cukup kaya akan protein nabati, kalsium, fosfor, vitamin dan zat besi... Bahkan, konon katanya protein yang terkandung dalam jengkol  ini ternyata cukup tinggi yaitu 23,3g dari 100gr jengkol.  Nilai protein nabati ini lebih tinggi dari makanan lain seperti kedelai dan kacang hijau. Sementara itu Kadar kalsium dalam jengkol adalah 140mg per 100gr jengkol. Jumlah fosfor dalam jengkol juga tak kalah menariknya, sekitar 166,7mg per 100gr jengkol....  memang agak kontradiktif sih, tapi seperti yang saya tulis di atas, dan seperti yang dibilang Bejo ke Andi di pelm The Raid 2, "ini soal batasan" hihihi... maksudnya yang penting kita tau batasannya, pan....? *meski rada2 maksaa... disambungin ke pelm... ^^

*Source: sebagian informasi dari tulisan ini, diadaptasi dari Sini


JENGKOL BALADO


Jengkol Balado




250 gr jengkol, rebus/ goreng sampai empuk kemudian geprek
6 buah cabe merah besar
5 buah bawang merah
2 buah bawang putih
2 biji asam cairkan dengan beberapa sendok air
Gula
Garam
Kaldu bubuk, bila suka 
Minyak untuk menumis




Ulek cabe dan bawang boleh halus ataupun kasar, sisihkan. Geprek jengkol yang sudah direbus atau digoreng. Panaskan minyak, tumis bumbu yang sudha dihaluskan sampai harum, masukan asam, gula, garam dan kaldu bubuk, aduk rata. Masukan jengkol, masak hingga bumbu meresap, cicipi, pas kan rasanya sesuai selera masing-masing, sajikan.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. hihi..segen ah maem jengkol, tar klo ketawa jadi harus sambil nutupin mulut..pooluusiii..wkwkwk
    :P

    BalasHapus
  2. Mamaku pernah makan jengkol berlebihan terus besoknya sakit
    diam2 jengkol ini ngeri juga yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. temen mamaku lebih parah mbak... abis makan jengkol mentah, makannya banyak, minumnya jus mandalika... jengkolnya dimakan sama ikan asin... beberapa jam kemudian gak bisa BAK, abis itu langsung meninggal...ngerii deh...

      Hapus
  3. Jengkol.... owh jengkol... suamiku doyan bgt teh... tp kudu buatan isterinyah... hihi...


    *suami yg baik ato suami yg merepotkan yah....?


    Hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. direpotin suami kan nyengengin ceu heuheu...

      Hapus
  4. Aiihh...ni mah favorit nya bumer....
    asli jd ngiler liat nya ..heheee...

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^