Brownies Ubi Ungu [Gluten Free]

Brownies Ubi Ungu [Gluten Free]

Assalamua'laikum...wr..wb...
Wilujeng siang...


Masih edisi ubi ungu... kemarin dibikin roti, yang ini mah browniesnya tapi gak pake tepung terigu bener-bener ubi aja, cuma dicampur sama cokelat, chocochips, telur dan minyak... sisanya cappucino dan vanilli cuma buat penguat aroma nya aja biar gak amis. Nah karena ini gak pake tambahan terigu, tentu tekstunya jadi ajaib heheh... brownisnya fudgy lembut tapi padet... buat pecinta brownies yang mengembang ringan, menul menul dengan tekstur layaknya cake, silahkan tutup tabnya, yang jelas anda salah kamar saat ngeclick resep ini hihihi... *dipentung loyang...

Tumben banget yah, bikin resep yang gak pake terigu... iseng aja, mengingat saya hampir-hampir belum penah ngshare resep brownies tanpa tepung [terigu]. Dulu pernah sekali bikin cake yang tanpa tepung terigu, hasilnya kurang memuaskan, pernah juga bikin cookies yang dari tepung maizena, ehm... tidak terlalu buruk juga rasanya, hanya saja karena lidah saya belum terbiasa dengan sensasi cookies tanpa tepung terigu, jadi teuteup aja terasa beda... Padahal sebenarnya kita sudah mulai harus sepakat dengan para penggiat kesehatan, bahwa konsumsi terigu berlebih sama buruknya seperti halnya konsumsi gula... Apalagi jika kita baca lagi, ini tidak hanya menyangkut masalah biologis, tapi juga politis...nah lho apa hubungannya...? ya jelas ada lah...






Memang sungguh ironis negara kita ini... dibalik wacana-wacana swasembada pangan yang kian gencarnya, namun ketergantungan kita terhadap impor gandum cukup kronik, bahkan hingga mencapai 6,3 juta ton. Angka tersebut merupakan jumlah impor tertinggi dibanding impor bahan pangan yang lain. Konsumsi gandum a.k.a terigu yang demikian tinggi ini tentunya akan menguras anggaran negara. Sementara itu, ketergantungan konsumsi pangan terhadap bahan-bahan yang berbasic terigu kian meningkat pesat... bayangkan pemirsa... betapa kita sebagai negara konsumen cuma bisa gigit jari aja ketika, negara-negara produsen mengendalikan apapun dan berapapun harga yang ditawarkan oleh mereka. Sempat terpikir juga, lalu mengapa kita tidak menanam sendiri pohon gandumnya, ketimbang ngimpor? ya susahlah... meskipun bukan bukan berarti tidak mungkin... namun, kita samua tau bahwa gandum itu adalah tumbuhan yang tumbuh baik di iklim subtropis, sedangkan di kita kan iklimnya tropis, jadi... tentunya akan sulit...

Makanya tadi saya bilang, secara politis konsumsi gandum yang tinggi ini memiliki dampak yang cukup serius... yes? Terus ini salah siapa? salah gue? salah temen-temen gue...?*ala Cinta AADC... ya tentunya salah kita semua, begitu greedy-nya... sampe apapun yang kita makan harus diterigu-in.... Sarapannya roti, siangnya makan nasi pake mie, sorenya, makan mie pake gorengan, terus aja muter diseputar terigu*toyor pala sendiri... Tapi emh kalo dipikir lagi, enggak salah-salah amat sih, mengingat bahan-bahan yang terbuat dari terigu terlebih yang dijajakan dipinggir-pinggir jalan, rata-rata nya murah meriah... Bahkan pola konsumsi beras yang biasanya dikonsumsi oleh sebagian besar masyarakat di kita, kemudian beralih ke mie, dan mie nya mie instan pula! Selain karena lebih mudah terjangkau, lebih murah dan pengolahannya pun lebih singkat dibanding mengolah beras...

Masalah kesehatan pun mulai muncul dari pola konsumsi terigu yang tidak seimbang ini. Terigu memiliki sebuat zat reaktif, atau yang biasa disebut dengan gluten. Gluten adalah suatu protein, zat mirip lem yang menyatukan bulir-bulir gandum dan padi-padian tertentu. Nah di dalam usus, gluten ini akan melekat seperti halnya lem tikus... Gejala yang muncul bisa macem-macem tergantung sensitivitas orangnya... dari mulai yang paling ringan seperti sensasi kembung di perut, mood yang jelek, atau bahkan bisa sampai menjadi gangguan pecernaan yang serius... banyak banget dah pokoknya ini tergantung seberapa sensitif tubuh kita dalam meresponnya... Nah begitu mak.... jadi moral of the story-nya apaan? ya konsumsilah terigu dengan cara yang bijak, tidak berlebihan, ini sebenarnya lebih ke menasehati diri sendiri ketimbang orang lain, mengingat saya juga termasuk yang konsumsi terigunya lumayan, meski pun nggak terlalu banyak juga sih... heheh...*pembelaan diri... Tapi menarik juga jika kita menyimak tulisannya pak  Wied Harry berikut,

kandungan protein utama [gluten-pen] dalam terigu yang sulit dicerna, tubuh kita memerlukan waktu 3 kali siklus metabolisme, bisa lebih lama – tergantung berapa banyak dan berapa rajin kita makan makanan terbuat dari terigu. Artinya, gluten dari roti, cake, kue kering, mi, spageti atau jenis pasta lain, yang kita makan pada hari ini, baru dapat terbuang setelah selang 3 hari ke depan. Apa yang terjadi jika kita setiap hari rajin menghabiskan makanan terbuat dari terigu?...

Tuh... ngeri kan... jadi ya seperti yang tadi saya tulis, jika memang tak bisa menghindari, konsumsilah dengan wajar, dan bertanggung jawab terhadap kondisi tubuh kita... Atau kalo misalnya ada bahan yang bisa disubstitusi, tak ada salahnya kita pun melakukan berbagai ujicoba di dapur untuk mengganti kalo tidak bisa seluruhnya, ya minimal sebagian dari produk gandum ini dengan bahan pangan lokal yang ada di sekitar kita. Tepung singkong, jagung, umbi, tepung kentang, atau tepung yang terbuat dari kacang-kacangan... bisa gituh? bisa-bisa aja, meskipun respon di otak kita seperti yang saya tulis tadi di atas, akan sedikit berbeda, rasanya akan terasa asing di lidah, cake yang memakai campuran ubi kukus dan tepung beras serta dicampur dengan kanji dan maizena [perbandingannya 7: 2: 1] itu tentunya akan berbeda dengan cake ubi yang full terigu.... terutama dari segi aroma dan teksturnya... Tapi sebuah perbedaan yang tetap layak diperjuangkan, saya pikir... Karena ya itu tadi... menyangkut kesehatan dan demi swasembada pangan kita juga kaaaan pada akhirnya...*ecieeeh gaya...



Brownies Ubi Ungu [Gluten Free]


Nah begitu pemirsa... meskipun ngalor ngidul nggak jelas, tapi saya harap ini bisa bermanfaat yah... terlebih sebenarnya buat saya sendiri, tonjokan yang cukup serius bagi foodblogger yang setiap harinya pasti sering bergelut dengan bahan dari produk gandum tersebut... Makanya kali ini, saya coba resep brownies yang full tanpa terigu, which is pastinya tanpa gluten... Mudah-mudahan ini bisa menjadi awal bagi saya untuk mulai mengeksplor resep-resep yang memaki komposisi tepung-tepung lokal dan mengurangi konsumsi terigu, kecuali kalo kebelet kali ya*plakss.... hihi...

*Tulisan saya ini mengambil, mengutip dan mengcopi, sebagian atau seluruh pokok-pokok pikirannya dari Sini dan dari Sini


BROWNIES UBI UNGU


Brownies Ubi Ungu [Gluten Free]





300 gr ubi ungu yang sudah dikukus dan dihaluskan
2 sdm [munjung] cokelat bubuk
1/2 sdt vanilli bubuk
1/2 cup gula pasir
40 gr cappuccino instan [optional]
2 btr telur
1/4 cup chocolate chips
1/4 cup minyak sayur





Panaskan oven, set disuhu 200'C. Campurkan gula dnegan vanilli bubuk, dan telur, aduk hingga rata dan kental [dengan handwhisk], tidak usah sampai gula larut semua, asal sudah agak berbuih putih dan rata, kemudian masukan ubi, aduk lagi hingga tidak ada yang bergerindil sambil dimasukan minyak. Tambahkan cokelat bubuk dan cappuccino bubuk, aduk rata. Masukan chocolate chips. Masukan adonan ke dalam ramekin, taburi dengan chocolate chips kemudian panggang di rak tengah selama 10-15 menit, kemudian turunkan suhunya ke 160-170'C pindahkan ke rak bawah, panggan selama 15 menit lagi, atau hingga matang. Sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat....

Salam,



22 comments :

  1. pantesan yah anak kecil ada yg alergi sama protein terigu
    btw browniesnya meletak gitu, enak tuh kayaknya *ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem... ya begitulah...
      iya itu karena wadahnya terlalu dalem, kurang lebar ampe naik trs pecah atasnya... tapi kalo yang ditaro di ramekin kecil, nggak pecah gitu, mulus aja kayak cupcake mbak..:)

      Hapus
  2. oh gtuu...sempet kmrn wondering kok gluten-free cooking makin hits di foodgawker skrg2 setelah paleo & vegan..kirain cuman untuk yg alergi gluten doang hehe *kemane ajee mak >.<
    btw, nasi putih juga ga selalu aman lho mak.. krn setelah dicerna dia jadi gula..
    biasanya bumil yng pengkonsumsi beras disuruh ganti ke beras merah sementara sama dokter disini supaya asupan gula si janin ga berlebihan..krn kandungan gula beras putih yg tinggi. org yg terancam diabet juga hrs mengurangi nasi putih kan yah..
    itu kamsudnya cuma contoh, intinya mah yg sedang-sedang sajah ya mak..konsumsi sewajarnya..
    *just my 2 cents
    *eh pjg amat komennya yak..maap jd nyampah dimarih hiihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. indeed....
      tapi coba aja bayangin, beras putih aja yang pengolahannya relatif singkat dari bulir padi, digiling, trs langsung dimasak tapi lumayan beresiko, coba bayangkan terigu dari mulai bulir gandum sampai jadi tepung nya itu prosesnya lumayan puanjang... belum lg nanti diputihkan... jadi kebayang donk itu... karena konon katanya, kalo suatu bahan makanan makin panjang pengolahannya makin rendah nutrisinya, dan ya itu tadi ada resiko2 tertentu akibat dari proses yang panjang tsb...

      Hapus
    2. hemm..bener juga yah..
      *manggut-manggut
      klo gitu teruskan kreasi gluten-free nya mak! insyaAllah bermanfaat buat para pemirsah ;)

      Hapus
    3. iya... tapi masalahnya gak gampang jg move on dr terigu itu hihihi...

      Hapus
  3. berasa liat pilem java heat
    nasi goreng gluten free... haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada diolog eta kitu? nu manaya nya? lupa2 inget uyyyy...

      Hapus
  4. mbak maau tanya , ini teksturenya gimana? basah2 ubi kukus gitu?
    terimakasih:)

    BalasHapus
  5. teh aq pengen deh bisa pake otang tapi kok kayake lama ya teh manasinnya
    kira2 sebagai pemula apa yg harus kulakukan pertama kali. maksudq tunggu berapa jam dlu baru dipake gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak mbakyu sama aja otrik jg kan hrs dipanasin dl at least 10 menitan lha...
      ya kalo mau teuteup pake otang pas otangnya di taro diatas kompor, nyalain kompornya trs set apinya agak gede, ntar pas kuenya dimasukin oven, baru di kecilin lg sesuai kebutuhan...:) nggak sampe berjam-jam kok manasinnya sama paling 10 menitan kalo apinya cukup gede... trs kalo otang ku cake atau cookies justru lebih cepet mateng di otang... dibanding di otrik...^^

      Hapus
    2. ukeh mami makasih pencerahannya. ntar mau coba ah...

      Hapus
    3. oya teh kalau penggantian minyak sayur jd minyak zaitun ada perlakuan khusus g? ini lagi terapi gemuk buat si bayi pake minyak zaitun

      Hapus
    4. sama2 mbakyu...:)
      ga apa2 mbak ganti aja lebih bagus kalo pake olive...:) kalo pengan gemuk pake butter aja atuh tapi kurang sehat mungkin ya...:D

      Hapus
  6. Teteh, brownies ini bisa dicetak di loyang brownies biasa kan? Seperti perlakuan brownies lainnya...pke kertas roti trus dlepas dr loyang. Apa amburadul gk ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah nyobain sih dimasukin loyang teh, tapi kayaknya kalo pun mau iya harus pake kertas terus itu dikeluarinnya pas udah dingin aja, biar gak ambrol ehhehe

      Hapus
    2. sama2 mbak Selma, aduh mohon maaf baru di riply yah hihi

      Hapus
  7. mba.. kalo dikukus bisa ga ini? :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^