Seblak Makaroni

Seblak Makaroni

Assalamua'laikum... wr.wb...
Wilujeng sonten...

Sebenarnya setrikaan kloter kedua belum kegarap mak... Kemarin cuma baru sempet motongin si rumput jabrik, terus men-treatment*halaghhh bahasamuuu ceuuu... pohon-pohon jeruk yang mulai menunjukan tanda-tanda akhir kehidupannya... Jadi rada rada kudu konsen nih ngerawatnya. Novelnya udah khotam sejudul juga... sisanya, uyel-uyelan sama Kirei dan Aiko... ah rempongnya, tapi  lumayan lah...minimal ada kerjaan yang beres. Harusnya sekarang beresin setrikaan tapi pengen ngeblog dulu... bentar doang tapi yah, gak bakalan cerita panjang panjang...

Ceritanya disuatu siang yang terik, pengen makan yang pedes-pedes, tapi ternyata kondisi sedang morat marit, yang nampak di dapur hanya telur, makaroni, cabe dan bawang...tak masalah, hayuuuk lah jadi... !
setelah beberapa saat... eng ing eng... jadilah seblak makaroni ini. Rada-rada menyedihkan penampakannya ya mak... almost 100% karbo! hahah... kudunya itu ditaburin apa kek, daging asap, empal atau apaaa gitu ya, minimal pake bakso lah. Tapi serius... di dapur lagi gak ada apa-apa..  karena memang menjelang mudik juga sih, makanya gak nyisain stock apa-apa di kulkas... tapi sebuah kenikmatan tak selamanya bisa dibeli dengan kemewahan...atau berjejernya aneka makanan...  bahkan dalam sebuah kesederhanaan kita bisa menemukan arti sebuah kesedapsantausaan suatu hidangan...*duilee gaya... Tergantung dari bagaimana kita berusaha mengolahnya menjadi sajian yang sesuai dengan selera kita sendiri, ya kan mak?



Seblak Makaroni


Jadi seblak itu seharusnsya dibikin dari krupuk aci, tapi saya jarang beli krupuk aci karena berbagai alasan, satu diantaranya adalah karena khawatir mengandung bleng. Bleng itu apaan? gugling aja deh ya... pokoknya masih saudara kandung seayah dan seibunya boraks, tapi apakah semua krupuk mengandung bleng? nggak juga, wallohua'lam sih ya... ini cuma saya nya aja yang parno, pokoknya jarang beli. Tapi masih suka beli? masih, cuma jarang aja... eh gimana yah nyeritainnya, ya kalo pengen banget kadang suka beli, tapi dijarang-jarangin, mengingat efeknya yang secara akumulatif akan berbahaya salah satunya terhadap kesehatan ginjal... katanya....*itu pun kalo krupuknya beneran pake bleng ya mak... Intinya kalo udah jadi emak-emak, pasti ngalamin fase yang namanya paranoid akut yang susah dijelasin ... cuma emak-emak dan Tuhan saja yang tau alasannya kenapa hahaha... ya itulah pokoknya... saya jarang beli krupuk aci. Kalo stock makaroni, hampir selalu ada, padahal saya bukan penggila masakan ala italiano, tapi selalu nyimpen cadangan aja yang alasan sebenarnya lebih karena dorongan impulsif untuk membeli sesuatu yang gak jelas, itu mau dibikin apa... *ngikik...

Terus, semacam apakah seblak macaroni itu rasanya? emh.. kalo maksa mau dimirip-mirip-in, kayaknya lebih mirip aglio olio atau apalah itu namanya, yang jelas pedes-pedesnya mirip, tapi ini aglio olio  taste Sunda hahha... mengingat ada aroma kencur yang cukup menjok dari cita rasanya... komentar jujurnya dari saya,  enaak! apalagi kalo ditambahin bakso, pastinya lebih enak... kalo penasaran, coba aja...^^


 SEBLAK MAKARONI


Seblak Makaroni






100 gr makaroni, rebus, sisihkan
1 btr telur
3 sdm minyak goreng
Gula
Garam
Kaldu bubuk


Bumbu yang dihaluskan
6-7 buah cabe rawit super pedas
1 ruas jari kencur
3 siung bawang putih




Panaskan minyak, tumis bumbu yang sudah dihaluskan hingga harum, sisihkan di piggir wajan, masukan telur, orak arik hingga setengah matang. Masukan makaroni yang sudah direbus, aduk semua hingga rata. Tambahakan gula, garam dan kaldu bubuk, aduk hingga rata, cicipi, pas kan rasanya dengan selera masing-masing, sajikan hangat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



9 comments :

  1. wiiiih seblak basahnya aja blm pernah nyoba, eh ini ada seblak makaroni....jadi pengen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak Lizaa emang tinggal di Narnia bagian mana, seblak aja belom nyoba...hihi
      *digetok ulekan...

      Hapus
  2. urusan setrikaan mah biarin ajah sekali-kali ngga disetrika emangnya ngapah sih?
    dari pada ninggalin bikin seblak makaroni yang...kliatannya...kliatannya doang...mah enak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahha bener mang daripada puyeng nya diturutkeun mah da moal beres2 heheh

      Hapus
  3. wuihh..mantab idenya, teh..coba dipasarin, kali jadi nge-hits juga kaya seblak versi krupuk aci :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jualan gitu yah, hihihi bener ya sambil nyambi ngasuh heuheu...

      Hapus
  4. yang pake bleng biasanya kerupuk nasi kalo ga salah ya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem lazimnya sih dipake buat krupuk gendar, tapi ada juga krupuk yang dari aci yang pake bleng... meskipun banyaknya memang make boraks... etapi kenapa yang disinggung bleng ya bukannya boraks...ya.. padahal biasanya krupuk lebih banyak make borak [bentuk murninya bleng] dibanding bleng... heuheu.. *salahlagideh...

      Hapus
  5. ihhhh baru ketemu blog mu mba... jd tertarik nyobain resep yg ini..secara kyknya mudah dan simple untuk pemula yg jujur aja blm ngeh kencur itu yg mana :D... tp aku penggila makaroni mba... mw diapain aja pasti suka... :) Jadi pgn nyobain resep yg ini... semoga sukses masaknya ^o^

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^