Sambal Bawang Pedas Ala Bu Rudy

Sambal Bawang Ala Bu Rudy

Assalamua'laikum...
Wilujeng siang...

Punten pamirsa moal Rebo nyunda kumargi kamari atos, kahilapan hahahha... dikinten teh kamari dinten rebo, padahal mah nembe dinten salasa... ampuun gusti... lieur teh nepi kabina-bina hehehehe....

_____________

Indonesia surganya sambel ya maak... dari yang disajikan mentah atau pun matang. Di daerah Jawa Barat sendiri sambelnya udah macem macem, ada sambel goang, sambel hejo, sambel tarasi, sambel muncang, sambel oncom, sambel cikur, sambel hiris, sambel kacang, sambel jaat, sambel cobek, sambel suuk, daaan masih banyak lagi, sementara itu dari Bali yang terkenal ada sambel matah, kemudian sambel Roa dan sambel dabu-dabu dari Manado, lalu sambal pencit khas Jawa [bener?], lalu sambal ijo nya khas orang Padang... dan masih buanyaaaak lagi... bisa kriting ini jari-jari kalo diabsen semua, intinya, sambel itu: pedes, enak, nojok, mantap, dan seuhah! apakah itu seuhah? sepertinya hanya bahasa Sunda saja yang bisa mengungkapkan sensasi pedas di mulut sambil mendesis-desis akibat kepedesan, dalam satu kata itu tadi "seuhah..."!

Kebanyakan orang Indonesia biasanya suka dan ngefans berat dengan sambel... jadi kalo yang gak doyan sambel, silahkeun pindah aja ke Timbuktu yaa...*digetok ulekan... hahah... mau itu sambelnya disajikan dengan nasi putih aja atau disajikan dengan lauk pauk, semisal tahu dan sambal petis, atau ikan bakar dengan sambel cobek, sambel dabu-dabu/sambel kecap atau sate lilit dengan sambel matah semuanya enak... pokoknya silahkeun cari sansasi paling panas, yang penting lagi-lagi bisa seuhah heheh...



Sambal Bawang Ala Bu Rudy


Nah pemirsa.. kali ini sambel yang saya buat yaitu sambel bawang ala Bu Rudy khas dari Surabaya itu, yang terkenaaaaal banget. Sok-sok-an bikin, meskipun saya sendiri belum pernah nyoba versi aslinya...eh benera gak sih penampakannya kayak gini? kan belom pernah beliiii...*kasian...kasian... Cuma ini sambel emang beneran ngetrend berat beberapa tahun belakangan baik itu cerita-cerita dari foodblogger atau dari blog para pencinta kuliner nusantara... heboh berat pokoknya... dan kemarin Ummu Fathima memposting sambel ini, waduhh langsung ngacay donk ya... Resepnya saya adaptasi dari Resep sambel bawangnya teh Rina Rinso, soalnya yang paling populer sepertinya resep yang dari teh Rina ini... udah diujicobakan sama temen-temen fooblogger yang lain juga, dan reviewnya selalu satu kata...: endeeeuuuss! [colek mbak Oki hahaha...] Buat ummu Fathima dan teh Rina, makasih buat inspirasi dan resepnya ya...

Resep yang saya buat ini tidak semuanya plek takarannya sama yang resep dari teh Rina itu, ada beberapa yang saya modif... tapi sedikit pun tidak mengurasi kesedapannya mak... ehhh sungguh, ini salah satu sambel yang bikin program pelangsingan makin gagal! tiap ke dapur pasti ngelirik nasi dan sambel ini,  kacau pokoknya... Daddy juga sama, makannya jadi nambah-nambah terus.... ahhhh... kapok deh... ngabisin nasi dan obat mules hahah... Pokoknya penggila sambal, yang nggak lagi diet, silahkeun coba resep sambel nya ya mak... dijamin deh, mules...! eh enaaak... hihihi...


SAMBAL BAWANG PEDAS A LA BU RUDY
Resep diadaptasi dari Dapurnya Rina
[Resep sudah dimodifikasi sesuai selara penulis]



Sambal Bawang Ala Bu Rudy






200 gr bawang merah
200 gr cabe rawit [campur ya warnanya tapi kalo saya kebanyakan yang hijaunya]
1 sdt garam
1 sdt gula
15 gr kaldu bubuk
175 ml minyak goreng



Kupas bawang merah, dampur dengan  cabe rawit yang sudah dipetiki tangkainya, tapi jangan dipotong-potong biarkan utuh, kemudian cuci bersih. Panaskan minyak. Masukkan bawang merah dan cabe rawit. Goreng sampai baunya harum dan matang. Haluskan bawang dan cabe rawit, tapi jangan terlalu halus jadi asal diulek aja. Tambahkan garam, gula dan bubuk kaldu ayam. Goreng sekali lagi sampai minyak berwarna kemerahan, angkat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...
Salam,



4 comments :

  1. hmmm sambel, nggak enak makan kalo nggak ada sambel..
    trimakasih resepnya, harus langsung dicoba :D
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alikumsalam.. wr wb...
      bener banget mbak hehhe
      Silahkan, mudah2an suka dnegan resepnya ya...^^
      terima kasih sudha mampir...:)

      Hapus
  2. wah, yg kaya gini nih bahaya buat timbangan.. >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bgt kalo gak kuat iman, gaswaaat mbakyu...:))

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^