Kentang Arab




Assalamua'laikum...
Wilujeng siang...


Hari yang menyenangkan buat ngeblog, holllaaaa apa kabar dunia?  kabar sehat selalu ya temans, Alhamdulillah... Memang ya meskipun mulai rada males ngeblog, tapi diusahain lah tetep diapdet, seperti kata orang, eksistensi mendahului esensi, jadi meski yang dipostingnya gak penting, gak masalah yang penting ngeksis! kyaaa...

Jadi mari kita kemon langsung ke topik hari ini, ketang Arab! Kentang Arab itu apa sih? sebenarnya bisa di defisinisikan dengan berbagai cara, tapi saya coba sesimpel mungkin mengungkapkannya yaitu bahwa kentang arab itu cuma kentang yang dipotong kecil-kecil kayak bikin french fries, terus dibalut tepung ala tepung goreng ayam krispi gitu yang cara masaknya digoreng [deep fry]. Setelah digoreng dan ditiriskan, kentang kemudian dibubuhi aneka rasa, ada rasa ayam, balado, barbekyu, jagung, macem-macemlah sesuai selera kita... begitchhhu mak...  tapi... kalo dilihat dari judulnya, kayaknya provokatif ya... Berbau manipulasi dan pembohongan publik yang luaaaar biasa... udah jelas-jelas kentang Bandung diaku-aku kentang Arab. Orang Bandung memang aneh-aneh aja kalo ngasih nama makanan, padahal korelasinya apa coba kentang goreng tepung sampe harus diembelembeli kata Arab?. Tapi konon katanya kenapa disebut kentang Arab, karena kentang yang dipotong kecil-kecil ini jadi gedee setelah disalut tepung. Nah terus disebut kentang arab karena gedenya itu... *maksudnyoooh? apanya yang gede ya mak? sebuah penjelasan yang konyol ya hahah... eits tapi ada penjelasan yang lain kok pemirsa, bahwa sebenarnya kenapa disebut kentang Arab itu karena kata arab tersebut adalah akronim dari Aneka RAsa Baru... kalo yang ini lebih masuk akal lha ya... *ngikik...





Saya berkenalan dengan jajanan ini sekitar 3-4 tahun yang lalu... lupa sih tepatnya, pokoknya waktu itu pertama kali icip-icip waktu ke MONJU. Orang-orang pada heboh beli kentang ini, dan karena saya penggila kentang jadi saya harus nyoba nih... sebungkusnya waktu itu kalo gak salah 5 ribuan. Isinya paling cuma beberapa potong aja, dan menurut saya sih enak. Terus nyobain lagi yang di depan Dago Tea House, sayangnya yang disitu kurang enak... belakangan nyoba juga yang di Gegerkalong, wah disono rnalah lebih parah rasanya... Jadi karena sekarang udah jarang ke daerah Dipati Ukur dan sekitarnya, makanya kalo pengen ya harus bikin sendiri, meskipun gak sering-sering sih. Alasannya karena.... coba aja pikir, ini karbo vs Karbo serius, menu Romusha banget!

Kentang Arab, memang tak sepopuler camilan dari Bandung lainnya semacam cilok, cireng atau kripik pedas berlevel ituh, dan bahkan di sini juga nggak begitu populer seperti halnya trend Seblak atau trend Gehu hot Jeletot misalnya, yang menginvasi tidak hanya seluruh pelosok Bandung tapi sampai ke daerah-daerah lain meski tidak dengan brand Hot Jeletot, ya gehu pedas aja namanya, tapi idenya boleh dibilang ya   dari situ... nah kalo kentang Arab, agak jarang kalo mau nyari. Sependek pengetahuan saya, daerah yang menjual camilah ini banyaknya di sekitar UNPAD, Dipati ukur situ.... Tapi entah kalo sekarang sih, masih ada yang jual apa nggak, saya terakhir ke sana sekitar setahun yang lalu*boook ngapain aja di Bandung ampe gak sempet ke sono2 lagi...  waktu itu sih masih ada yang jual. Mudah-mudahan masih ada yah, soanya saya ngefans sama camilan ini...*kedipin timbangan... Selain di daerah DU, ada juga di  depan Gedung sate atau deket Trans studio dan sekitar mesjid Telkom di Sukabirus. Konon, penjual kentang Arab paling terkenal yaitu kentang arab M OJI. Nah sekarang, udah mulai kebayang kan kentang arab itu apaan? kalo gitu yukk maree kita bahas resep.




Resep kentang Arab yang saya bikin ini, sejujurnya ngasal aja, gak pake timbangan gak pake acara takaran. Asal gebras gebres aja tepungnya hahaha... itulah makanya tadi saya bilang, ekesistensi mendahuli esensi, yang penting ngeksis aja dulu, resepnya mah suka-suka pemirsa di rumah mau dieksekusi dengan resep mana saja yang penting tepungnya bisa nempel ke kentang terus digoreng pake minyak banyak. Tapi sedikit saran bagi pemula seperti saya dalam dunia masak memasak.. jadi yang udah senior-senior silahkan mlipir ya... sebaiknya adonan dibagi menjadi adonan basah dan kering. Pertama kita siapkan tepungnya plus aneka bumbu di dalamnya sesuka hati kita. Udah gitu ambil kira-kira sepertiga bagian tepung lalu cairkan dengan air dingin, jangan teralalu encer, yang kentel kalo bisa mah. Nanti kentangnya dicelupin ke adonan basah kemudian baru diguling-guling ke adonan kering sampe gendut dan tepungnya nempel banyak. Udah gitu goreng deh di minyak yang panas dan banyak. Untuk membuat teksturnya lebih krispi, bisa pake tambahan baking powder di tepungnya. Tapi saya biasanya gak pake itu, lebih prefer pake campuran  tepung beras ama tepung kanji aja. Tapi terserah pemirsa sih, suka-suka aja ya...




Ini cerita belom beres ya mak, tapi berhubung kuota internet bakal mati tepat di jam 12 jadi saya akhiri ngeblog kali ini dengan ucapan hamdallah mudah-mudahan masih bisa sempet ke click kata Publish sebelum internetnya mati. Entar kita lanjutin lagi ya mak... riweuh nih, tiba-tiba daddy nelpon minta dikirimin gambar kerjaan yang ketinggalan di file PC, kyaaa.... mana internetnya empot-empotan....

______
Update:
Oke kita lanjutin ya mak, maap lama apdetannya... maklum keriweuhan belum berakhir.... Nah jadinya adalah kentang arab versi saya tidkalah persis seperti aslinya. Pertama, dari penampakannya  yang kurang banyak kritingannya, karena yang asli itu tepungnya nepel banyak banget seperti yang saya tulis di atas, jadinya guedee ya... padahal kalo pas digigit kentangnya cuma dikit aja nyempil di tengah. Nah kalo bikinan saya, kentangnya gede, tepungnya tipis-tipis aja tapi teuteu kriukss dan enak sih heheh... dan kedua, punya zaya gak dipakein rasa-rasa tambahan kayak yang di jual di si mamang, tapi cuma ditaburi sedikit garam aja, soalnya nggak begitu asin. Kalo yang versi asli tepungnya nggak begitu berasa tapi taburannya yang nanti lebih memperkuat rasa di tepung... begituuuh... mau nyobaa? silahkeuuun... ^^

Tapi, apapun itu, mudah-mudah menginspirasi ya...

Salam,



14 comments :

  1. ngakak abiiiis "eksistensi mendahului esensi" asal jangan ter-vickinisasi aja ya teh? hahahah. Tfs teh, baru tau ini ada kentang arab. Jadi penasaran tp kalo bikin ndri kok malas ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha ya nggaklah...:D
      bener banget soalnya itu tepungnya susyeh nempeeel... rempong kalo pengen sama kayak versi asli....

      Hapus
  2. 'eksistensi mendahului esensi...' kyaahahaha.. suka quote nyang inih
    urang bandung teh meuni kreatip pisan nyak, bnyk beneeerr inovasi kulinernya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha iya kadang suka aneh2 idenya:D

      Hapus
  3. woi...kentang Arab, baca judulnya koneksi otak saya udah meyakini bakalan mengundang selera dan nge'bayangin kentang arab ini bakalan jadi makanan paorit deh nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuheu bisa diganti pake ubi nih kang:)

      Hapus
  4. Kak, aku suka nya kalo makan kentang beginian, mau nya pake mayones. Jadi ini mana mayones nya ????

    BalasHapus
  5. aduuhhh... ngakak ngikik dah mbaca yang gede2 ituh.....
    hahayy....


    *sumpel pake karung goni

    BalasHapus
  6. emang mun ke arab nu kecil bisa ngagedean..?

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^