Cokelat Puding

Cokelat Puding

Assalamua'laikum...
Wilujeng enjing...

Selamaaat pagi Indonesiaaa...
Tetap tegar dan ceria meski yang berbaris di dompet tinggal lembar-lembar Kapitan Pattimura....
Namun,  selama hidup tidak dijajah hutang nan riba, mari serukan... MERDEKAAA!
*eh?

#ngemutdompet

_____________________
Maaf banged pemirsa tertjintah... agak telat meriply komen-komennya mengingat ada beberapa tragedi dalam dua hari ini yang cukup membuat saya tak berdaya. Apakah itu? sayangnya saya seperti biasa, selalu menyimpan tragedi paling kronik yang terjadi dalam hidup saya sendirian, dan tidak membuatnya jadi konsumsi publik mengingat semakin menanjaknya popularitas,*cieeehhhh... orang jadi makin seneng kepo baik itu serius prihatin, atau yang parah adalah nyari-nyari gosipan yang berhubungan dengan dengan pribadi seseorang. Di sisi lain, pertimbangannya adalah  karena merahasiahkan musibah juga termasuk ke dalam salah satu dari tiga pusaka kebajikan...  jadi cukuplah Alloh dan saya yang tau kyakyakyaa... *pencitraan...


Jadi mari kita fokus ke gambar aja...
Puding ini saya buat beberapa hari yang lalu, dan seperti biasa.. saya yang memang sudah sejak lahir tidak ditakdirkan untuk, -salah satunya pandai menghias puding- *alesan... jadi tidak pernah ada dekorasi atau tampilan ngacai menggoda dari setiap tampilan puding yang saya buat. Bagi saya, ketika puding selesai di masak, cukup sediakan beberapa buah jar atau 6-8 buah gelas, tak perlu gelas cantik, gelas apa aja yang paling mudah dijangkau. Suruh mereka berbaris rapi, terus tuang pudingnya sampai hampir penuh. Biarkan uap panasnya menghilang... bungkus dengan cling wrapp lalu masukan ke dalam kulkas. Atau kalo mau pake vla, tuang dulu vla nya baru di simpan di kulkas. Jadi nanti penyajiannya tinggal ngambil seorang segelas... Praktis dan simple, jadi emak punya banyak waktu buat ngerjain yang lain, pan?



Cokelat Puding



Tapi menarik memang jika kita mengikuti trend puding saat ini, yang saya kira, ide-idenya cukup revolusioner untuk ukuran makanan yang begitu simple dibuat dan disajikan, namun entah mengapa orang lebih memilih menyusahkan diri demi sebuah kata "art". Dulu waktu pertama kali demam aneka rainbow yang lagi buming di dunia kuliner itu, trend serba berwarna ini kemudian mencetuskan ide puding rainbow dan itu aja udah sukses bikin saya mlongooo, ngebayangin betapa telatennya itu nuang lapis-perlapis, bayangkan berapa lama waktu dan berapa banyak kesabaran yang dibutuhkan untuk itu. Tidak hanya berhenti di situ ternyata pemisah, trend puding kemudian beralih ke  jelly Art, yang pake metode suntik itu lho, lagi-lagi bagi saya itu udah masyaAlloh, luar biasa kagumnya. Belakangan ternyata ada lagi trend yang lain, puding 3D bokkk! bayangkeun pemirsa.... bukan cuma tipi aja yang dibikin versi 3D, puding pun....! bentar lagi kayaknya bakalan rilis puding 4DX, macam di bioskop itu mak, jadi ntar kita bisa makan puding sambil goyang... kyakya... dan kerennya, tak satu pun dari trend-trend itu yang pernah saya coba...hiks...*nangis, gigitin ceumpal...




Cokelat Puding



Ada beberapa alasan sebenarnya kenapa saya tetap make style ala klasik, saya bilang klasik untuk memper-keren kata kuno, yang sebenarnya lebih tepat untuk mendeskripsikan style saya. Well... pemirsa... alasan utama kenapa saya bertahan dengan model jadul adalah pertama karena puding modern -sebutlah demikian- itu kebanyakan memakai bahan tambahan pewarna sintetis, karena apa jadinya puding rainbow, atau jelly art jika itu tanpa warna, ya?  mau gak mau itu mah pastinya...jadi, saya cuma bisa menganggumi, kemudian mundur teratur dari dunia per-pudingmodern-an. Saya biasanya memilih puding jadul semacam puding santan gula merah, atau puding sejuta umat aja, puding cokelat...


Ketika saya mengatakan bahwa saya menghindari pewarna sintetis, saya nggak bilang kalo saya full bergaya hidup sehat. Saya pun tidak bisa memungkiri jikalau di era serba modern di mana aneka makanan pabrikan nampak begitu sulit untuk dihindari, jadi saya tidak menafikkan jika saya pun saya masih mengkonsumsi aneka pewarna sintetis baik itu dari permen, margarin, selai, dan banyaklah...*ini kalimatnya, kalimat majemuk bertingkat apa kalimat majemuk dobel ya?  mangkanya, DIUSAHAAIN kalo saya sendiri yang bikin biasanya saya nggak pake lagi bahan tambahan itu, karena udah terlalu banyak aneka bahan sintesis atau pun bahan additiv yang sudah saya konsumsi. Jadi ketika ada kesempatan untuk menghindarinya, ya diusahakan untuk dihindari...begitchuuu  mak... maksutnyah, kalo pun saya gak bisa menghindari semua, seenggaknya udah berusaha meminimalisir sebisanya...



Eh sampai di mana kita tadi? barusan di sela sarapan dulu... si bebeb yang dari pagi masak nasi terus bikin nasi goreng, sementara nyonyah sibuk ngeblog! benar-benar hari kemerdekaan buat emak-emak ya hahahha....  ya pokoknya begitu... nah terus alesan yang lain kenpa saya nggak ikut trend puding modern nan cakeup menggoda...  salahduanya adalah karena, cetakan pudingnya itu lho... sebenarnya banyak pilihan baik itu yang terbuat dari logam atau yang dari silikon, cuma kebanyakan yang beredar dipasaran adalah yang terbuat dari plastik. Saya sendiri nggak begitu detail ngecheck apakah itu BPA free apa nggak, tapi dari pada H2C terus, mangkanya saya balik ke model paling simple, masukin gelas atau jar, yang dalam persepsi saya lebih aman dan mudah meski tampilannya tidaklah begitu menarik. Jadi begitu pemirsa... namun alasan yang paling utama dan paling rasional kenapa saya nggak ikut trend puding modern sesungguhnya adalah karena faktor skill hahaha... *jadi silahkeun nyinyir sesukanya...

Udah ah... pemirsah, puding coklatnya udah gak perlu dibahaskan? cuma puding coklat kok... mau dijungkirbalik kayak gimana juga, enak-enak aja, nggak perlu dijelasin ampe jari keriting pan ya? *bilang aja udah capek napa? heheh... saya mau balik ke kasur sambil menikmati acara tujuhbelasan di balik dinding fesbuk teman-teman, mengingat saya belom bisa ngesot  jalan jalan kemana-mana hahah... pokoknya MERDEKA!


PUDING COKELAT

Cokelat Puding






30 gr jelly cokelat bubuk
1/2 bungkus agar-agar cokelat bubuk
1 kaleng susu kental manis
2 sdt munjung cokelat bubuk
1100 ml air
Gula sesuai selera [bila kurang manis]




Campur semua bahan, aduk hingga rata. Masak hingga meletup-letup. Cicipi tingkat kemanisannya, tambahkan gula bisa kurang. Matikan kompor, tuang ke dalam cetakan. Sajikan dingin dengan vla favorit masing-masing.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



10 comments :

  1. ini puding favorit aku juga mommy, gampang dan enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangeeet haha.. gak pake banyak usaha tapi bisa merem melek makannya:)

      Hapus
  2. Kak ... apa tragedi nya ??? kamu bisa berbagi dengan akyu hua hua hua #SokKepedean.
    Aku ngak begitu suka pudding coklat, tapi demen banget bikin nutrijel yg rasa buah2an jaja

    BalasHapus
    Balasan
    1. adaaa ajaaah...
      kalo aku sih suka semuah hahah *marukk

      Hapus
    2. Aduh kalo kemaruk, inget berat badan dong dong dong haha

      Hapus
    3. ahhh santai badanmah teutep okeh...:D

      Hapus
  3. ah tossss teteeeeeh! aku cuma bisa memandang takjub kepada para blogger dan bakulers yg rajin bikin puding 3D. Tp untuk bikin atau nyobain makannya sih gak tertarik. CAntik tp penuh esens dan pewarna. Selain sebisa mungkin memang menghindari pewarna dan bahan tambahan lain, kan bikinnya buat anak2 yaaaaa....gak rela ah. Ehtapi bingung gak sih teh liat fenomena (ceile bahasanya) di grup baking sekarang? liat deh yg ngetop malahan resep eskrim yg pake bahan tambahan, dan isinya busa doang sama skm, hiks. Belum lg telur goreng mata kelinci tuh. Yang 1 telur bisa dipotong 7-9. Lucu sih ya, tp kayak mangkas gizi buat anak bukan?Aduh ngapa pagi2 jadi curhat ini ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya.. lagi ngtrend banget itu es krim ekonomis heheh... kalo saya paling cm mantengin aja gak begitu tertarik bikin es krim ribet bok, belia ja lah hahahha... selain ribet ya itu tadi es krim yang enak itu bahan2nya lumayan bikin tekor...

      lagian ah kurang kerjaan telur dibekuin trs diiris2 , udah gampang tinggal nyeplok..
      kadang orang tuh bikin2 bukan karena pengen tapi karena laper mata aja liat orang lain:D

      Hapus
  4. Sukaa foto dan properti nya Mbaak... Hehe :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^