Sentiling

Sentiling
Singkong parut dicampur agar-agar, vanili, dan gula, yang dikukus kemudian disajikan dengan kelapa parut

Assalamua'laikum...
Wilujeng sonten...

Haaaiii....
Agak sibuk sepanjang minggu ini, jadi jarang ngeblog lagi nih padahal draft postingan udah mulai numpuk... memang, kalo sudah asyik sendiri suka lupa ngapa-ngapain. Di dunia persilatan per-internet-an atau pun di dunia nyata, sebenarnya sama saja buat saya, selalu sibuk dengan hidup saya sendiri. Bahkan, sepanjang minggu ini udah jarang banget megang hp, leptop atau komputer. Jadi kalo ada orang yang ngesms, nelp, ataupun BBM, atau ninggalin pesan di fb, udah gak ketauan lagi... atau kalopun ketauan, dengan segala hormat, mohon maaf kalo dicuekin sedemikian rupa. Ngapain sih ampe segitunya? hihihi.... Ya gak ngapa-ngapain sebenarnya, cuma lagi asyik aja berpetualang bersama Avatar Korra *yes, the avatar is back... ! dan kini penjahatnya bukan dari negara api, tapi kebanyakan water bender...errrkh... blood bender pulak...! wuuuh keren banget...ehhh, masih pada nyimak kan? hehehehe... sebagai selingan kalo bosen, biasanya saya baca-baca kasus-kasusnya Sherlock holmes, tapi cuma selingan aja disela-sela memasak, mencuci, ngurus anak dan suami...dan bla..bla..bla...yang sebenarnya, tanpa perlu saya cerita pun, semua orang  sudah faham betul  bagaimana definisikan kata "kesibukan ibu rumah tangga" itu sesungguhnya, kan ya? 

Sejujurnya, sampai hari ini saya masih belum kena demam sinetron Ramadhan atau Drama Mahabarata seperti yang digandrungi kebanyakan emak-emak yang lain. Saya tidak mengatakan kalo drama-drama itu gak rame karena saya belum pernah nonton, gak adil rasanya kalo harus menjudge sesuatu yang kita gak tau itu apa. Hanya saja, saya pikir, sudah terlalu banyak drama yang terjadi dalam hidup saya, jadi tak perlu lagi menambah ke-dramatis-an hari-hari saya dengan aneka drama-drama  lain dari tipi.... Terus, intinya apa nih, ngoceh gak jelas? heheh...gak ada sih sebenarnya, as usual, saya kalo kumat suka menggila, bercerita gak nyambung kemana-mana...  baiklah, kalo gitu, kita ngebahas resep saja... kebetulan yang saya pilih dari draft adalah senthiling. Udah lama banget bikinnya tapi sensasi yang saya rasakan saat makan sentiling ini tetap tak terlupakan...*tentu saja, kesan pertama itu penting... apalagi jika menyangkut makanan, kan...?  

Sentiling ini Rasanya tidak begitu manis, parutan kelapanya menyumbang rasa gurih dan teksturnya kenyal saat digigit. Di beberapa resep yang lain sebenarnya ada juga yang memakai santan, bisa saya bayangkan, rasanya pasti lebih gurih, tapi kebetulan saya lagi gak punya santan, dan resep ini pun aslinya memang tak memakai santan. Jadi resep kali ini gak pake acara modifikasi sok tau kayak biasanya. Secara keseluruhan resepnya udah plek banget kecuali pemakaian pewarnanya yang saya skip.

Resep sentiling yang versi aslinya dari sajiansedap memakai beberapa macam pewarna. Jadi dilapis-lapis  gitu sentilingnya. Cuma karena saya menghindari pemakaian pewarna, makanya dibikin bulet-bulet aja biar tetep cantik saat dihidangkan. Kalo misalkan teman-teman tidak begitu alergi dengan pemakaian pewarna sintetis, silahkan tambahkan aneka macam pewarna yang disukai sesuai selera. Nah berikut resepnya sesuai versi asli, tapi yang saya buat cuma seperempatnya aja... Ini jadinya sekitar 13 buah, yah lumayan kenyang kalo dimakan sendiri....^^


SENTILING
Source: Sajiansedap


Sentiling





1.000 gram singkong parut
1 sendok teh agar-agar bubuk
1/2 sendok teh garam
200 gram gula pasir
1/4 sendok teh vanili bubuk
6 tetes pewarna merah muda [saya gak pake]
4 tetes pewarna kuning [saya gak pake]



Bahan Taburan:
200 gram kelapa parut kasar
1/4 sendok teh garam
2 lembar daun pandan





Taburan: aduk rata bahan taburan. Kukus 15 menit. Sisihkan.
Aduk rata singkong parut, agar-agar, garam, gula pasir, dan vanili bubuk. Jika ingin diwarnai, bagi tiga bagian campuran singkong. Satu bagian ditambahkan pewarna merah muda, satu bagian ditambahkan pewarna kuning, dan sisanya biarkan putih. Tuang campuran singkong merah muda ke loyang 20x20x4 cm yang dioles tipis minyak dan dialas plastik. Ratakan. Tuang campuran singkong kuning. Ratakan. Tuang campuran singkong putih. Ratakan. 

Kukus 45 menit di atas api sedang sampai matang. Potong-potong. Gulingkan dalam bahan taburan.  Atau kalo versi saya, cukup ambil kira-kira 1 sdm, bulatkan, dan langsung dikukus sampai matang.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,



6 comments :

  1. teteh apa kabar? mudah-mudahan sehat yah..

    mau tanya nih teh, itu singkongnya gak pake acara di peras kah airnya teh karna biasanya kalo singkong di parut kan ada airnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo teh Marni...
      Alhamdulillah sehat2 aja nih hehhe...

      nggak pake acara peras memeras teh, gak apa2 agak basah, malah diresep yg lain dipakein santan lho...:D

      Hapus
  2. mau bikin ah buat si bayi
    makasih ya teh, btw lg bahagia tiada tara yak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa..mudah2an medin suka:D
      hhihi... sulit dikatakan, pokoknya adaaaa ajaahhh heheh

      Hapus
  3. Cantiik fotonyaa ..... Saya blm pernah mbikin sentiling Mbak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ummu...
      wah.... padahal kue ini dari Jawa um:D
      ini juga percobaan pertama..hehe

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^