Comro [Oncom di Jero]

Comro [Oncom di Jero]
Singkong parut dicampur kelapa diisi dengan tumisan oncom, lalu digoreng...


Assalamua'laikum...
Wilujeng siang... 

Kaetang lamina teu ngadamel comro nyalira. Kitu deui nuangna... sanajan di warung sok aya nu icalan comro, mung asa kirang patos raos, janten tara meser nu tos janten. Ngadamel comro memang rada repot, sampeu na kedah diparud heula, kantenan oge kalapa na, kedah diparud, tos kitu sampeuna kedah diperes deuih cai na, supados comro na garing. Tos kitu teh kanggo eusian na ge kedah ditumis, da pami atahan mah teu raos. Sanaos kitu, pami hoyong gampil, teu kedah disesah-sesah lah, marud na teu kedah nyalira, canadak bae kapasar, janten ngke kantun ngadamel eusianna. 

Comro ieu tos sababaraha dinten kamari didamelna. Nuju kaleresan, ngadamel ieu comro teh raos pisan. Eusian na lada, teras sampeuna  garing... cocok kanggo abdi mah. Komo tumisan oncom na teh di tambihan surawung sakedik, janten langkung seungit. Mangga nu bade nyobian, mugi-mugi resepna ka anggo...
______________________

Comro...  satu lagi makanan khas dari Jawa Barat. Comro adalah, kependekan dari Oncom di Jero. Jadi akan sangat tidak relevan ketika mengganti isian comro dengan tempe, dan tetap menyebutnya comro.  Padahal, menurut saya akan jauh lebih tepat disebut temro. Seperti halnya ketika mengganti isiannya dengan gula merah, namanya pun berganti menjadi misro, amis di jero [amis artinya manis]. Kalo dipikir-pikir orang Sunda, ngasih nama makanan banyak singkatannya... kayak kemarin cilok, aci dicolok, terus ada juga cireng, aci digoreng, cimol, aci digemol...  cilung... [aci digelung? atau aci dialung-alung?], terus ada juga cikungunya....nah kalo itu mah nama penyakit...hihihi...

Bahan baku utama dalam pembuatan comro adalah singkong, kelapa parut, dan oncom tentunya. Sayangnya, tidak disetiap daerah terdapat oncom, apalagi oncom hitam bungkil kacang, yang memang khasnya Bandung. Jadi, bahkan di daerah Jawa barat sendiri oncom jenis ini tidak gampang di dapat, kecuali di Bandung. Makanya oncom bungkil kacang, lebih populer disebut oncom Bandung.



Comro [Oncom di Jero]



Sekilas mengenai oncom nih pemirsa barangkali ada yang kurang begitu familiar dengan makanan ini. Oncom dikenal ada dua jenis, yaitu oncom merah [kalo menurut saya sih lebih tepat disebut oranye] dan oncom hitam. Wikipedia mendeskripsikan bahwa, oncom merah umumnya dibuat dari bungkil tahu, yaitu kedelai yang telah diambil proteinnya dalam pembuatan tahu, sedangkan oncom hitam umumnya dibuat dari bungkil kacang tanah yang kadangkala dicampur ampas [onggok] singkong atau tepung singkong [tapioka], agar mempunyai tekstur yang lebih baik dan lebih lunak. Perbedaan warna dalam oncom selain karena berbeda bahan bakunya, juga karena pengaruh dari kapang yang digunakan. Salah satu yang menarik dari oncom ini, meskipun dibuat dari ampas, tetapi, masih dinilai bergizi untuk dikonsumsi, terlebih oncom yang terbuat dari bungkil kacang. Sayangnya, oncom yang terbuat dari bungkil kacang, mengandung resiko aflatoksin, senyawa toksik yang bersifat karsinogenik penyebab kanker, terlebih jika pengolahan oncomnya kurang higienis. Resiko ini timbul sebagai produk samping pencemaran jamur  Aspergillus flavus yang terdapat pada kacang tanah. Tapi tidak perlu khawatir, jika pengolahannya dilakukan dengan baik, maka pemakaian ragi pada proses pembuatan oncom, akan secara alami memperkecil resiko pencemaran tersebut. Perlakuan pada saat memasak juga dapat menurunkan resiko pencemaran jamur  Aspergillus flavus, yaitu dengan cara memasak oncom lebih lama dari tumisan biasa.

Balik lagi ke bahasan mengenai comro.  Comro yang enak menurut saya yaitu yang tekstur luarnya renyah, dalamnya lembut dengan isi tumisan oncom yang pedas. Salah satu tips untuk membuat kulit luar oncom menjadi renyah, yaitu dengan cara memeras parutan singkong, hingga airnya ke luar, kemudian airnya ini ditampung, lalu diendapkan, nah sari pati endapannya diambil, dan airnya dibuang. Selain itu, penambahan jumlah kelapanya juga harus agak banyak. Dulu pernah saya posting comro, tapi karena ngga diperas dulu singkongnya jadi kurang renyah. Padahal saya ingat betul mama dulu kalo bikin comro selalu diperas dulu. Nah kali ini singkongnya diperas, sebelum dicampurkan dengan bahan lain, jadi hasilnya lebih renyah dan garing. Tumisan oncomnya juga saya kasih tambahan daun kemangi biar wangi... dan kencur... entahlah, kalo menurut saya aneka olahan makanan basah dari oncom, terus dikasih tambahan kencur itu, jodoh banget deh...^^


COMRO
 
Comro [Oncom di Jero]




400 gr singkong yang sudah diparut, peras, buang airnya, ambil endapannya, campurkan lagi dengan singkong
150 gr kelapa parut, setengah tua
1/2 sdt garam
1/4 sdt kaldu bubuk
1 sdm tepung kanji

Isian
1/2 papan oncom bungkil kacang, potong kotak kecil, ulek kasar
Cabai rawit, sesuai selera [disarankan dibikin versi pedas]
4 buah bawang merah
2 siung bawang putih
1 ruas jari kecur
1 1/2 sdt gula
1/2 sdt garam
1/4 sdt kaldu bubuk
5 tangkai kemangi, petiki daunnya saja.
1/2 gelas air


Isian Panaskan minyak, tumis bawang, cabai dan kencur yang sudah dihaluskan hingga harum. Masukan oncom dan air, masak hingga mendidih. Tambahkan gula, garam dan kaldu bubuk. Masak hingga air menyusut, tambahkan kemangi, aduk-aduk, cicipi. Paskan rasanya dengan selera masing masing.

Kulit
Campurkan semua bahan, aduk rata.

Ambil 2 sendok adonan kulit, isi dengan oncom, bentuk bulat lonjong, sedikit agak dipipihkan, atau silahkan bentuk sesuai selera. Lakukan sampai habis. Goreng hingga kuning kecoklatan dengan api sedang. Sajikan hangat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



14 comments :

  1. enak nih,tapi saya belum tau rasanya comro apalagi oncom mbk hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah harus nyobai tuh... heheh enak mbak ueeenak bangeeet :D

      Hapus
  2. salah satu makanan kegemaran saya nih...

    BalasHapus
  3. Mauuuu! Gak punya parutan singkong dan gak ada oncom disini euy.kangen leunca eh* ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pake parutan kelapa biasa mbak... emang singkong ada parutan khususnya ya? hihi saya malah baru tau:D

      Hapus
  4. Ngiler kalau lihat comro teh,apalagi yang pedes Ήм̣̣̥̇̊мм̣̣̥̇̊‘♌⌣ .̮ ⌣♌Ήм̣̣̥̇̊мм̣̣̥̇̊” enak...

    BalasHapus
  5. Klo yang isinya gula merah saya suka, namanya apa ya....lupa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. misro mbak... heuheu... nah kalo yang itu saya malah kurang suka:D

      Hapus
  6. malem-malem baca beginian bikin laper jadinya heheheh thanks resepnya mbak ;)

    BalasHapus
  7. Aku ngak suka oncom, rasa nya mau muntah #ampun. Dulu di gresik ngak ada makanan oncom ini jadi begitu tinggal di jakarta suka kaget ama makanan ini :-)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^