Simple & Quick | No Knead Pizza Dough

Simple & Quick | No Knead Pizza Dough
Adonan pizza yang dibuat dengan tepung terigu protein sedang dan tanpa diuleni...

Assalamua'laikum...
Wilujeng enjing...


Jika teman-teman mencari resep no knead pizza di dinternet, tentu saja ada banyak versi. Diantaranya yaitu yang diposting oleh Bonappetit, Martha Stewart, dan yang paling populer adalah yang dibuat oleh Jim Lahey. Jim Lahey adalah founder dari Sullivan St Bakery di New York. Revolusinya dalam dunia per-roti-an pertama kali dipublikasikan pada tahun 2006 oleh New York Times dan telah menginspirasi banyak orang. Bahkan Martha stewart dan Kingarthurflour membuat no knead pizza nya terinspirasi dari Jim Lahey ini, meski tentu dengan modifikasi dan keunikannya tersendiri... kalo temen-temen penasaran mengenai dunia roti/pizza tanpa diuleni ini, coba ketikan kata 'no knead pizza' dan bacain satu-satu artikel dan resepnya, pasti akan sedikit banyak nyangkut ke nama Jim Lahey ...

Sebenarnya saya amat sangat tergoda dengan resepnya Jim lahey, mengingat referensi dan testimoni dari banyak situs yang merujuk pada resepnya. Sayangnya, resep tersebut proofingnya lumayan lama, bisa mencapai 12 sampai 24 jam. Sedangkan saya butuh resep yang cepet banget. Dan akhirnya terdampar di tempatnya Jamie, mybakingaddiction.com, yang saya pikir resepnya juga tak kalah menarik. Karena, selain proofingnya tidak memakan banyak waktu lama, juga karena adonanya konon katanya, dapat disimpan lebih dari 12 hari di dalam lemari es, score! Tapi bukan berarti saya melupakan begitu saja resepnya Lahey, saya juga masih penasaran dengan yang itu, cuma mungkin nanti saja uji cobanya, kini mari kita bikin dari resep yang tersingkat dulu.

Ada juga sih sebenarnya resep no knead pizza yang memang benar-benar singkat karena gak diproofing sama sekali. Aseli itu mah cuma diludek-ludek pake sendok kayu terus dibentuk di atas pan, dikasih topping, dan langsung dipanggang... keren! entah bagaimana hasilnya... tapi saya gak mau ambil reseiko juga khawatirnya gagal, jadi percobaannya mantap ke yang mybakingaddiction aja yang ternyata resep Jamie ini, diadaptasi dari bukunya Jeff Hertzberg & Zoe Francois, Artisan Bread in Five Minutes a Day.

Meski begitu, dalam proses pembuatannya, karena kemarin saya mencoba resep no knead bread nya Martha Stewart dan sukses proofingnya dengan cara tersebut, jadi untuk cara pembuatannya saya pakai caranya Martha Stewart. Perbedaannya adalah dipencampuran adonannya. Resep aslinya dari Jamie, yaitu mencampurkan air hangat, gula, garam, minyak dan ragi lalu dicampurkan ke dalam tepung, kemudian diaduk dengan stand mixer atau sendok kayu. Sementara itu, kalo yang resepnya dari Martha Stewart pembuatannya dengan cara mencampurkan dulu raginya dengan air hangat, dibiarkan beberapa saat hingga berbusa baru kemudian dicampur dengan bahan yang lain. Sedikit saja bedanya. Cuma bagi saya, proses ini lumayan berpengaruh, terutama pada aromanya. Jadi ketika ragi dicampur dulu dengan air hangat maka aroma raginya tidak akan terlalu kuat, karena bagimana pun bagi saya, aroma ragi yang terlalu semriwing juga "mengganggu" kesedapanya.  Tapi itu sih terserah temen-teman yah, kalo mau ambil yang bener-bener ekspress yah silahkan langsung gabres sajah sesuai resep aslinya.




Simple & Quick | No Knead Pizza Dough

Sekarang, bagaimana dengan rasa dan teksturnya? Rasa adonanya tidak begitu manis seperti halnya pizza yang biasa saya buat. Padahal jumlah gulanya sudah saya bikin dobel dari resep aslinya. Kemudian, bagi para pecinta pizza dengan tekstur empuk dan tebal, sepertinya adonan ini kurang cocok, karena memang  adonan ini diperuntukan bagi pecinta flatbread yang bertekstur crust. Buat saya sih oke-oke aja karena memang saya penyuka pizza tipis dan kering tepiannya. Dan cara menikmatinya, akan lebih enak jika langsung disantap segera setelah keluar dari oven. Jadi manggangnya beberapa saat sebelum disajikan. Mungkin salah satu kelebihan dari resep ini juga ya, karena tahan lama itu, maka meski kita membuat adonannya dalam jumlah banyak, tapi yang kita panggang bisa disesuaikan dengan kebutuhan, sisanya simpan di dalam lemari es. Jadi setiap saat kita bisa menikmati pizza yang fresh tanpa sering sering bikin adonan. 

Karena ini percobaan pertama, jadi saya membuat hanya setengah resepnya saja, dan itu pun tidak habis, sisanya masih ada sekitar 1/2 bagiannya lagi. Terus, kan ceritanya resep ini bisa disimpan selama 12 hari gitu, sisanya adoanannya saya masukin toples, terus ditutup, tapi tutupnya ditempelin asal aja nggak dibuat kedap udara. Setelah beberapa jam, pas saya buka kulkas lagi ya ampun itu tutupnya udah nyembul aja di atas, kedorong adonanya. Kesimpulannya, meski di simpannya di dalam lemari es, ternyata proofingnya masih berlangsung. Jadi kalo mau disimpan, siapkan wadah yang agak besar, maksudnya lebih besar 2 atau 3 kali lipat dari volume adonan, supaya ada ruang untuk bisa ngembang selama proses penyimpanan. 

Sejauh ini saya juga belum bisa membuktikan apakah setelah 12 hari adonannya masih baik-baik saja, karena baru dibikinnya kemarin... dan gak yakin juga bakal bertahan selama itu, dengan sisa adonannya, karena Kirei chan udah ngerayu-rayu aja biar besoknya adonan sisa itu dipanggang lagi. Makanya kalo ada yang nanya, bagaimana jadinya setelah 12 hari kemudian? jawabannya adalah... saya belum tau karena belum nyoba, dan gak mau sok tau juga... jadi belum bisa ngasih kepastian...*lho? ini ditanya soal adonan  apa mau di lamar? heheh...

OLIVE OIL DOUGH
Source: Jeff Hertzberg & Zoe Francois, Artisan Bread in Five Minutes a Day via Jamie My Baking Addiction [Resep sudah diterjemahkan dan dimodifikasi dengan semena-mena oleh saya, untuk versi autentik silahkan meluncur ke link di atas]


Simple & Quick | No Knead Pizza Dough






2-3/4 cups air hangat [hangat ya, bukan panas]
1-1/2 tsp ragi
1-1/2 tsp garam kosher
1 tsp gula [saya pakai dobel]
1/4 cups EVOO [pakai minyak sayur biasa aja kalo gak punya]
6-1/2 cups all purpose flour [saya pakai protein sedang]




Cara pembuatannya silahkan liat aja gambarnya, dah kebayang kan?

Masukan gula ke dalam air hangat, aduk.

Tambahkan ragi.

Aduk sebentar dengan whisk. Biarkan selama kira-kira 5 menit.

Hasilnya akan berbuih seperti ini. Jika tidak berbuih, bisa jadi airnya terlalu panas atau kualitas raginya sudah turun.

Masukan tepung terigu

Aduk dengan sendok kayu

Tambahkan garam

Masukan minyak, aduk hingga rata

Hasilnya akan seperti ini

Tutup dengan serbet bersih



Setelah 1 1/2 jam hasilnya akan seperti ini. adonan siap digunakan. Pakai secukupnya saja, sisanya masukan ke dalam toples, kemudian tutup, tapi tidak sampai terlalu rapat, lalu masukan ke dalam lemari es.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,



21 comments :

  1. Mb Ayu, makasih bgt ya step by step cara lengkap dg fotonya. Bener2 sangat membantu. Aplg lkp dg ceritanya yg bikin tersenyum.
    -ida-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mbak Ida...hihi...sama2... mudah2an menginspirasi ya,
      terima kasih sudah mampir^^

      Hapus
  2. Ak pernah tu mbak nyimpen adonan bakpao dlm kulkas. Udah ak plastikin dobel2 sampe pake lakban segala trus masukin dlm wadah kedap udara trus masuk freezer eh msih jg si adonan memaksakan diri buat nyembul keluar hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah apalagi punya saya yang gak direkatin banget tutupnya ya heheh

      Hapus
  3. Mbak Ayu, aku penyuka resep2 roti/ pizza tanpa diuleni dr blog mu.. Resep roti tanpa diuleni yg kemaren sdh aku coba, tp dikonversi ke 2 cup tepung (Cakra+segitiga), 50 gr margarin leleh, 1 btr telur, 50 gr gula, 6 gr ragi, 1 sdm susu bubuk, 125 ml aiir hangat... Cara buatnya copas mbak Ayu.. Aku proofing 2X.. Hasilnya enyaak, empuuuk, lebih menul2 tinggi dibanding pake tep segitiga aja... Malah smp 24 jaam msh empuuuk... Makasiiih mbak sdh shariing resep yg menginspirasi (Yanta, Jakarta)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah keren mbak heheh...
      bener banget kayaknya kalo pake yang cakra, hasilnya lebih oke... next time mau bikin lagi ah pake yg cakra, makasih ya dah sharing pengalamannya.... ehheh...
      kalo yg no kneadbread itu seharusnya memang disebutnya artisan bread, karena memang bahan dan cara bikinnya yg banyak shortcut:)

      Hapus
  4. mb ayu, kalau adonan ini di goreng apa bisa jadi donat ya? tinggal kasih toping..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ditanya bisa, ya pasti bisa, tapi teksturnya tidak akan selembut dan seempuk donat, jadi saya tidak merekomendasikan untuk dibuat donat...:)

      Hapus
  5. mb garam kosher itu macam mana y?

    BalasHapus
    Balasan
    1. garam biasa sama saja, natrium klorida, hanya orang Yahudi ortodoks membuat istilah itu untuk mensertifikasi garam yang layak untuk mereka konsumsi, kalo dalam islam misalnya akan disebutnya garam halal. Jadi ini lebih mengenai istilah keagamaan dibanding istilah kuliner. Selanjurnya insyAlloh akan saya jelaskan lebih panjang dipostingan berikutnya ya mbak...^^

      Hapus
  6. Saya pernah nyimpen adonan pizza semalaman, ga di kulkas sih, didapur suhu ruang 20 deg C, udah bau fermentasi dan rasanya ga enak.... Agak kecut gitu... Hehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. heem um, ini juga pertama kalinya saya nyoba nyimpen adonan di kulkas... mungkin harus rapat dan di fridge kali ya biar aman 24 jam:D

      Hapus
  7. mba ayu, adonannya bsa buat bikin roti manis ga ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo untuk roti, mending pilih resep yang ini mbak, sama juga gak diuleni...http://www.momylicious.com/2014/04/no-knead-dinner-rolls-marta-stewart.html
      biar rasanya lebih manis, tambahin aja gulanya sekitar 3 sendok..:)

      Hapus
    2. atau jika nggak bisa diclick karena linknya mati, search saja di gugel dengan kata kunci "no knead dinner rolls momylicious"...^^

      Hapus
  8. mbak Ayu, saya kurang begitu mengerti tentang ukuran cup, tsp, bisa dijelaskan kalo 1 cup itu berapa gram dan tsp itu = tea spoon ya? Thanks sebelumnya! Xia2

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mbak...:)
      satu cup tepung terigu kalo dikonversi jadinya sekitar 140 gr mbak.. tapi tiap bahan beda2 itu untuk tepung terigu aja... tapi kalo untuk gula pasir beda lagi... selengkapnya mengenai konversi cup ke gram silahkan googling ya...

      Betul tsp itu teaspoon, sendok takarnya seperti yang nampak di atas, bukan sendok teh yang biasa kita pakai sehari2 :)
      makasih dah mampir...^^

      Hapus
  9. Mba, adonan ini jadinya untuk loyang ukuran berapa ya? Makasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mbak.. bebas aja diaplikasikan diloyang ukuran berapa pun, tinggak dibagi sesuai kebutuhan.. :)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^