Stick Bread

Roti yang dibentuk panjang dengan taburan garam dan wijen, kemudian dipanggang hingga kering...

Assalamua'laikum....
Wilujeng enjing...

Kalo temen-temen mengetikan kata stick bread di gugel [search by image] maka yang muncul kebanyakan adalah stick bread seperti yang saya buat ini. Tapi kalo kata stick bread nya disatuin jadi stickbread, maka yang muncul kebanyakan adalah semacam camp-fire stick bread. Terus hubungannya sama postingan kali ini apa? emh.. gak ada sih sebenernya cuma ngasih info ajah hihi... nggak, maksud saya gini, jadi ada dua macam stick bread. Yang dimaksud dengan stick bread pertama adalah roti yang dibentuk langsing memanjang, dengan aneka toping, kemudian dipanggang dengan oven. Sedangkan yang dimaksud dengan stickbread kedua adalah roti yang dililitkan ke semacam tongkat gitu atau yang saya liat kadang pake ranting, lalu dibakar di atas bara. Atau api unggun lebih tepatnya, karena kayaknya roti yang ini disantapnya saat kemping. Terus ngaruh gitu yah cuma satu spasi aja dan beda maksudnya hihi...

Saya bikin roti kering langsing panjang ini karena kemarin salah satu temen saya teh Anis posting roti kayak gini di facebook. Unik deh, apalagi pake toping nya nori yang dipotong-potong kecil gitu. Terus saya minta dong resepnya. Dan ternyata simple aja dikasih taunya cuma gini: terigu 250 gr, margarin 75 gr, air es 125 ml, keju 75 gr terus raginya 1/2 sdm. Gitu aja... hihihi... Akhirnya saya nyari-nyari perbandingan resep ke blognya orang bule. Dan akhirnya saya memutuskan untuk memodif sendiri berbekal resep dari mereka itu... nah resep di bawah adalah hasil modifikasi saya. Saya tambahkan madu, daun parsley, oregano dan daun basil kering di adonannya, terus topingnya juga ditaburi garam dan wijen. Hasilnya? persis jadi kayak pizza kering. Renyah dan gurih, apalagi taburan garamnya itu bikin jadi gregetan deh rasanya...

Kalo temen-temen gak begitu suka aroma daun-daunan ala italiano, gak usah pake deh yah.. cukup banyakin aja kejunya. Biar tambah cheesy... topingnya juga bisa disesuaikan dengan selera. Bisa pakai nori kayak temen saya, atau keju parut, parmesan, atau wijen hitam, atau poppy seed mungkin? pokoknya terserah sesukanya aja lah. Pun apabila lebih suka dengan citarasa yang manis ketimbang yang asin, tambahin aja gula. Terus gimana kalo gak punya madu?*di resep yang ini pake madu,  pake susu kental manis juga oke kayaknya. Pokoknya jangan dibikin susah, pakai bahan yang ada di rumah dan sesuaikan dengan selera kita sendiri... 

Dari segi bentuk, saya cuma digelinding-gelinding di atas talenan, gak dimacem-macemin. Tapi kalo pengen lebih cantik, adonannya setelah digelinding-gelinding itu *digereleng-gelereng lamun basa sunda na mah... nah adonannya bisa diulir-ulir kayak tambang gitu.. lucu deh, cuma ya rempong gitu kayaknya hihi... 


Stick Bread

Stick Bread



STICK BREAD


Stick Bread








300 gr tepung terigu [saya pakai protein rendah]
6 gr ragi instan
50 gr keju parut [atau tambahkan sesuai selera]
40 ml minyak sayur [saya pakai minyak jagung]
40 gr margarin
3/4 sdt campuran dari daun basil, oregano dan parsley [kering]
2 sdm madu
85 ml air es



Olesan dan toping
4 sdm madu, cairkan dengan 1 sdt air
100 gr wijen untuk toping
Garam untuk taburan







Campurkan tepung terigu, daun basil, parsley serta oregano dengan ragi, aduk rata. Masukan air es dan minyak serta madu, uleni hingga kalis. Tambahkan margarin dan keju parut. Uleni lagi hingga rata dan agak elastis. Kemudian bulatkan. Tutup permukaanya dengan serbet bersih, lalu diamkan hingga mengembang selama 30-45 menit. 

Apabila sudah mengembang, kempiskan adonan. Bagi adonan menjadi 8. Ambil satu bagian adonan lalu giling agak tipis. Potong-potong memanjang, saya memakai pemotong pizza. Kemudian ambil satu potongannya, taburi permukaan meja kerja atau talenan dengan sedikit terigu supaya adonan tidak menempel, kemudian taburi lagi talenan dengan sedikit wijen. Guling atau pilin adonan tadi di atas taburan wijen hingga wijen menempel semua. Kemudian tata di atas loyang, jangan lupa diberi jarak. Lakukan sampai habis. Oles permukaannya dengan madu, lalu taburi dengan garam. Panggang sampai matang dengan suhu 150' C [kira-kira 20 menit, atau mungkin kurang]. Keluarkan dari oven, dinginkan kemudian masukan ke dalam toples.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



10 comments :

  1. waahh...baru tau roti dibentuk beginian....rajin banget nih Mbak Ayu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama um, saya jg baru tau... heheh iya rempong jg bikinnya, satu2 lama...:(

      Hapus
  2. rajin banget sih AY, kamu yang bantuin di rumah siapa sih hehe

    BalasHapus
  3. madem lagi lemot, gambarnya ngga kebuka deh tuh, jadinya ngga bisa menabur puja puji stick breadnya deh ah

    BalasHapus
  4. Wah... kayanya project ini once in a life time nih...

    Hahaha...
    Rempong booo....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhehe agak rempong tapi gak kapok kok teh, kayaknya lain kali mau bikin lagi, enak soalnya:)

      Hapus
  5. Nanya iseng.itu yg ditaro di karung goni ijo,bisa dimakan mbak?hehe.iseng* gak berasa makan karung ya?hihi. Btw ini teksturnya gmn mbk?renyah ya?krenyes2 gitu gak sih?

    BalasHapus
  6. Si karung goni sudah melalui tahapan yang panjang mbak, direndem aer, direbus, dijemur, baru bisa nampang hihi serius...
    jadi bisa dimakan donk, ini kan kering, sama sekali gak nempel2 ke bread sticknya...
    iya teksturnya renyah, keirng gt kayak pocky aja mbak...:) dan tahan lama, sudah 3 hr dlm toples kerenyahannya tetep sama gak mlempem...^^

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^