Plaited Coconut Bread [Water Roux]

Plaited Coconut Bread
Roti yang dibuat dengan metode water roux, dikasih isian kelapa kemudian "dikepang"...


Lama sekali nggak bikin roti yang pake adonan starter. Biasanya bikin roti dari resep donat kentangnya bu Fatmah. Tapi kali ini balik lagi bikin yang water roux. Adonan ini tentu tidak memakai tambahan umbi-umbian dan telur. Meski begitu hasilnya tetap lembut dan enak. Saya sudah pernah membuat roti dengan adonan ini cukup sering dan syukurlah hasilnya selalu memuaskan, tidak pernah gagal. Paling-paling adonannya kelembekan kebanyakan air. Tapi tetap saja, hasilnya memuaskan. Meski disimpan di udara terbuka rotinya tidak mengeras. Walau pun tentu saja baiknya, roti yang sudah dipanggang, disimpan di tempat yang tertutup.

Untuk isiannya saya pakai kelapa parut yang dimasak bersama gula, vanilla bubuk [atau bisa juga memakai daun pandan] sedikit ketan, dan butter. Penambahan butter untuk membuat aromanya lebih enak saat dipanggang atau pun disajikan. Percaya deh, pas manggang roti ini, aromanya bakalan semerbak ke mana-mana... 

Bentuk yang saya pilih, kali ini dikepang. Cara membentuknya sebenarnya mudah saja. Ambil sekepal adonan roti, kemudian tipiskan lalu oles isian kelapa di atasnya hingga seluruh bagian adonan tertutup, kecuali pinggirannya, kosongkan sedikit saja. Adonan tersebut kemudian digulung. Setelah itu, belah secara memanjang, tapi di satu sisinya tidak sampai putus. Belahan adoanan ini lalu dikepang. Simple aja kan? dan maaf karena lagi males, saya gak sempet motret cara membentuknya ini. Atau kalo gak mau ribet, ya sudahlah bentuk saja sesuai selera masing-masing....



Plaited Coconut Bread

Plaited Coconut Bread


Plaited Coconut Bread


PLAITED COCONUT BREAD

Plaited Coconut Bread








Water roux [starter]

50 gr tepung terigu protein tinggi [saya memakai cakra kembar]
250 ml air


Bahan Roti
125 gr adonan water roux
250 gr tepung terigu protein tinggi
100 gr tepung terigu protein sedang
11 gr ragi instan
35 gr mentega
120 ml air [atau kurangi jika terlalu lembek]
70 gr gula pasir
30 gr susu bubuk
1/2 sdt garam


Olesan:
4 sdm madu, encerkan dengan sedikit air
dan gula pasir untuk taburan


Isian
200 gr kelapa parut
70 gr gula pasir [atau sesuaikan dengan selera masing-masing]
1 sdt tepung ketan
200 ml air
1 sdm butter
1 lmbar daun pandan atau 1/2 sdt vanilla bubuk








Isian
Rebus kelapa bersama air, gula, dan vanilla. Masak hingga mendidih dan kadar air agak menyusut, campurkan tepung ketan. Masak hingga airnya menyusut, terakhir sebelum diangkat, masukan butter, aduk rata. Matikan kompor. Sisihkan.

Roti
Pertama, siapkan dulu bahan untuk starternya, yaitu dengan mencampur terigu dan air, aduk hingga rata kemudian masak di atas api kecil hingga mengental tapi jangan sampai mendidih dan bergerindil. Angkat, dinginkan.

Siapkan bahan roti, campur semua bahan kering, aduk hingga rata tambahkan air dan bahan starer, uleni adonan hingga kalis. Tambahkan mentega, uleni kembali hingga elastis. Setelah itu istirahatkan adonan selama 30-60 menit, atau sampai adonan mengembang menjadi 2 kali lipat.

Apabila adonan telah mengembang dengan baik, kempiskan, kemudian tinggal dibentuk sesuai selera. Untuk membuat roti seperti di atas, pertama adonan dibagi menjadi 8. Ambil adonan kemudian pipihkan. Beri isian dipermukaannya, kemudian gulung. Setelah itu adoanan yang sudah digulung kemudian dibelah ditengahnya secara memanjang, tapi di satu sisinya tidak sampai terputus. Lalu kedua belahan adonan ini dikepang. Biarkan beberapa saat hingga adonan mengembang kembali. Oles permukaanya dengan madu, taburi dengan gula pasir, kemudian panggang dengan api atas bawah selama kurang lebih 15 menit di suhu 180-200'C. Keluarkan dari oven, dan untuk menambah citarasnya, oles permukaannya dengan butter atau margarin, selagi panas.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...


Salam,



12 comments :

  1. Kebayang deh kelembutannya saat di "hap"...

    Pasti selembut ketika menguleninyah....
    Haayyyyaaaahhhh....

    Gud...gud...gud....

    BalasHapus
  2. judul rotinya inggeris pisan, bikin penasaran pengen liat bentuknya, kalau rasanya mah cuman bisa ng'bayangin doang, tapi...kliatannya seh rasanya bakal makjleb deh...kayanya loch yah.

    related post nya udah banyak hasil kreasinya tuh....andai punya modal gede, bakal tak rekrut ceceu untuk jadi chef di cafe sayah da....;o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah simamang mah sok ngabubungah aja hihihi...
      meni sok pura2 itu duit nepika dikarungan bati ekspor impor ubi..:D

      Hapus
  3. Agak2 ga kebayang gimana ngegulungnya. Isiannya ga berceceran yah teh walaupun dipotong?dan ga meleber2 pas dipanggang? Bookmark resepnya nih pengen coba bikin juga hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhe nggak teh, kan kelapanya ditambahin ketan jadi cenderung lengket gitu. Trs pas udah dibelah adonannya, langsung dibalik/dihadapkan ke atas, jadi pas dikepang gak buyar dan mleber... mungkin lain kali harus dipotret step by stepnya kali yah, biar gak ragu hihihi...

      Hapus
  4. saya jg pengen nyoba metode wateroux nih...tapi entah kapan nyobanya :D

    BalasHapus
  5. Semalam nyoba roti ini mba Ayu,lembut banget مَا شَآءَاللّهُ ,cuma saya bingung klo pakai otang kenapa panasnya ga rata ya?makasih mba,resep2nya enak2 bgt,pas Š∂♏∂ roti Ÿªήğ dijual rasanya,ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu tergantung api nya mbak, jadi loyangnya harus diputer-puter gitu.
      saya juga kadang manggang roti pake otang. Biar cantik atasnya, simpen adonan di rak paling atas, trs pas manggang seloyang aja jangan banyak-banyak. Udah gitu api nya agak dibesarin... tapi hati-hati ya jangan sampai permukaannya gosong:)

      Hapus
  6. Maksudnya posisi loyang dipindah posisinya ya mba?jadi di rak tengah2 aja ya manggangnya,pertama pakai api besar gosong,terus,dikecilin jadinya kurang kering,besok dicoba lagi,اِ نْ شَآ ءَ اللّهُ ,rasanya lembut bgt n manisnya pas banget seperty roti ϑΐ bakery,otrik Ÿªήğ wattnya kecil apa ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan mbak, loyangnya diputar gitu, posisinya tetep aja di rak atas. Klao roti itu idealnya pake api besar, supaya teksturnya lembut, cuma kadang suka gosong dan kurnag matang sebagian. Jadi harus dikali nih kompor dan otangnya cari waktu dan settingan api yang pas.
      Klao otrik biasanya sih 900 watt-an. Coba aja check yang merk cosmos dan kirin mbak...:)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^