Repost Lemper Ketan

Lemper Ketan
Nasi ketan dengan isian ayam suwir yang dimasak dengan aneka macam bumbu dan rempah... enak bangeeed!


Penggemar berat lemper ketan isi ayam? sama! kami sekeluarga juga suka banget sama lemper. Camilan yang gak akan pernah bikin bosen, tak lekang oleh waktu hahahha... Rasa-rasanya si kakang sering banget rikues minta dibikinin lemper. Asalkan ada ketan dan ayam suwirnya saya selalu bikin, meskipun jujur saja, bikinnya itu rada-rada rempong... Ayamnya harus di rebus dulu, disuwir-suwir, terus ditumis, belum lagi masak ketannya... ya gitu deh... tapi sebandinglah dengan hasilnya...

Resepnya udah pernah saya posting disini, resep aslinya milik mbak Asri, keluarga Nugraha. Dulu gak pake daun, nah yang ini dibungkus daun. Tergantung ya, kalo punya daun, silahkan bungkus, kalo nggak juga gak apa-apa, sama sekali gak mengurangi kelezatan si lemper ini. Karena saya lagi baik hati, resepnya saya tulis ulang deh, biar temen-temen yang mau nyoba, gak usah ceklak-ceklik lagi. Dan kalo ada pemirsa yang hendak menanyakan pertanyaan standar macam begini, "mbak, bisa kah ketannya dimasak pake mejikom?", jawaban saya pun standar seperti biasanya, "bisa-bisa aja..." tapi... saya gak rekomen deh. Seperti yang selalu saya bilang, memasak pake mejikom memang lebih praktis tapi saya agak ragu dengan hasilnya, apakah akan sebagus yang dikukus manual...? jadi, daripada ambil resiko, mending ikuti saja step-by step seperti yang ditulis di resep. Tapi ya... kalo mau keukeuh, itu sih terserah...


Lemper Ketan


Lemper Ketan


LEMPER KETAN ISI AYAM
[dengan sedikit modifikasi]

Lemper Ketan




Nasi ketan:
300gr beras ketan, rendam selama 2-3 jam
200 ml santan 
3 lembar daun jeruk, sobek-sobek
4 lembar daun salam
2 lembar daun pandan, ikatkan
1/2 sdt garam


Isian ayam:
250 gr dada ayam fillet, rebus, suwir-suwir halus
2 lembar daun jeruk, sobek-sobek
2 lembar daun salam
100 ml santan
1/2 sdt asam, cairkan dengan 3 sdm air
1/3 sdt garam
2 1/2 sdm gula
3 siung bawang putih
4 siung bawang merah
1/2 sdt ketumbar, sangrai
3 butir kemiri, sangrai
1/2 sdt jintan, sangrai
2 sdm minyak untuk menumis







Nasi ketan:
Kukus beras ketan selama 15 menit. Sambil menunggu beras dikukus, kita siapkan air santannya. Rebus santan dengan dengan daun salam, daun jeruk, dan daun salam, juga tambahkan garam. Apabila sudah mendidih, masukan ketan yang sudah dikukus tadi, masak hingga santan terserap semua. Matikan api lalu kukus lagi hingga matang.

Isian ayam:
Haluskan bawang, jintan, kemiri dan  ketumbar, kemudian tumis hingga harum. Masukan daun salam dan daun jeruk, tambahkan santan dan air asam. Masak hingga mendidih, masukan ayam, gula dan garam, masak hingga santan menyusut. Cicipi, paskan rasanya, angkat.

Ambil sekepal nasi ketan, beri isian kemudian bentuk pipih atau bulat, bungkus dengan daun pisang. Kalau mau yang lebih simple, ambil setengah bagian nasi ketan kemudian ratakan di atas loyang yang dioles sedikit minyak. Tambahkan ayam di atasnya, ratakan. Terakhir, masukan sisa nasi ketan, ratakan, agak ditekan sedikit, rapihkan sisi-sisinya. Balikan di atas piring, kemudian potong-potong, sajikan.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



12 comments :

  1. bener bgt tuh yang, lemperrrrrr.... gak pernah bosen dah... cocok bgt dengan isian ayam, abon juga suka sih, tapi lebih suka yg ayam..
    *maruk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang ayam itu, aromanya bedaa... pokoknya enak aja, meskipun lebih ribet pastinya:D

      Hapus
  2. pernaj makan lemper ni di kenduri kawen...mmg sedap banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba lah bikin ummi...pasti buatan ummi lebih sedap:)

      Hapus
  3. sering makan ini mbk waktu di jawa,sekarang dah jarang banget... :(

    BalasHapus
  4. perasaan kalo lemper mah dari ketan
    pake nasi namanya arem arem...
    *sok tau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas, ini juga dari ketan...:P

      Hapus
    2. eeeeh maksudnya udah pasti lemper dari ketan
      kenapa musti disebut lemper ketan
      getoh...

      Hapus
    3. ooowh begonoh..
      iya iya siiip... hehehe..
      biarin atuh kumaha aku ajah, kan aku yang ngasih judul heheh

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^