Gehu Pedas

Gehu Pedas
Tahu goreng diberi isian tauge yang ditumis pedas, dicelupkan ke dalam campuran tepung lalu digoreng hingga kering... 


Bagi orang Sunda, gehu itu kependekan dari 'toge dina jero tahu'. Dan, dalam beberapa tahun terakhir makanan ini sedang ngetrend-ngetrendnya [mungkin sekarang tidak terlalu] di Bandung, yang kemudian merambat ke beberapa daerah lain. Utamanya karena kini citarasa gehu sudah dimodifikasi sedemikian rupa. Rasanya lebih pedas serta isiannya pun lebih beragam. Kalo dulu, gehu itu bener-bener isinya cuma tumisan tauge, tapi sekarang kalo membeli gehu, kebanyakan isinya adalah kol, wortel, dan kadang juga bihun dengan tambahan daging ayam atau sapi, sama sekali gak ada tauge nya, dengan rasa yang pedasnya bikin lidah bak dibakar petasan. Lebay? nggak...! sumpe rasanya  bener-bener puedeesss... plus bonus mules-mules gak karuan buat yang gak tahan pedes. Bedanya dengan kepedesan kripik ma'Icih, yang ini gak ada levelnya, kalo pedes super pedes, kalo gak pedes ya berarti gak ada pedes-pedesnya...

Setahu saya, kalo gak salah, "reformasi" per-gehu-an di mulai di sekitar GegerKalong dengan hadirnya salah satu franchise HOT JELETOT [CMIIW], yang kemudian diikuti dengan merk-merk dagang yang lain yang bahkan mak' Uneh pun yang biasa jualan gorengan di bilik-bilik kecil, gehu nya beralih ke gehu pedas. Singkatnya, saking laris manis,  kehadiran gehu pedas ini benar-benar mengguncangkan dunia per-gorengan-nan setempat*silahkan ngikik...tapi konon begitulah adanya sodara...

Nah, berbeda dengan gehu yang sekarang ngetrend, gehu yang saya bikin ini, boleh dibilang gehu model klasik, karena bener-bener pake tauge dan sedikit ayam goreng yang disuwir-suwir, dan saking sedikitnya si ayamnya itu sampai-sampai gak kerasa.  Kecuali pedesnya... Tapi itu pun pedesnya gak segila yang dijual si amang-amang, setidaknya lidah masih terasa nyaman begitu juga dengan perut, gak bikin panas, pokoknya masih aman lah buat dikonsumsi sekeluarga, tapi saran saya, jangan dikasih ke anak-anak. Kalo mau bikin buat si kecil, mendingan gak udah dikasih cabe, tapi sayuran dan dagingnya dibanyakin, supaya lebih bergizi. 

Selamat berakhir pekan teman... hari ini rencananya ada "perjalanan bisnis" sekaligus kunjungan rutin ke rumah Bumer....^^


Gehu Pedas

Gehu Pedas


GEHU PEDAS


Gehu Pedas





9 buah tahu kulit coklat ukuran agak besar
6 sdm tepung terigu
1 sdm tepung beras
1 sdt tepung tapioka
1/2 sdt garam
Air secukupnya
Minyak untuk menggoreng



Isian
200 gr tauge
2 tangkai daun bawang, iris halus
1 buah dada ayam goreng, suwir-suwir
2 buah kemiri
10 buah cabai rawit [tambahkan, kurangi atau skip saja kalo gak mau pedas, suka-suka lha ya]
4 siung bawang merah
2 siung bawang putih
Minyak untuk menumis
50 ml air
1/2 sdt garam
3/4 sdt gula
1/2 sdt merica bubuk
1 buah wortel, serut halus








Haluskan bawang, kemiri dan cabai. Panaskan sedikit minyak, tumis bumbu yang sudah dihaluskan hingga harum, masukan wortel, daun bawang dan ayam suwir, aduk-aduk. Tambahkan tauge dan air, tumis hingga air menyusut, taburi gula, merica dan garam. Cicipi, pas kan rasanya dengan selera masing-masing. Angkat.

Ambil satu buah tahu, iris sedikit kulitnya, masukan bahan isian hingga penuh. Lakukan sampai habis. Sisihkan. 

Campurkan terigu, tepung beras dan tepung tapioka serta garam. Masukan air sedikit-sedikit hingga kekentalan yang diinginkan. Tapi saran saya jangan terlalu encer nanti susah menempel ke tahu. Apabila semuanya sudah selesai, panaskan minyak goreng yang agak banyak. Ambil satu buah tahu isi, kemudian celupkan ke dalam campuran terigu, lalu goreng di dalam minyak panas. Goreng hingga kulit terlihat kuning kecoklatan. Angkat, tiriskan, sajikan hangat.
Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



6 comments :

  1. dingin2 gini liat gorengan gehu... Tubruuuukkkk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. curiga pemain matador nih maen tubruk aje:D

      Hapus
  2. huwaaa...ngileeerr...kangen tahu indo, tahu sini ga cocok buat mbikin tahu isi....jarang mbikin akhir2 ini....*comooot disini ajaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak ada tahu indo yang impor ya um?
      kebayang tahu jepang mah lembek2 mungkin ya...
      *silahkan ambil sepuasnya:D

      Hapus
  3. itu wadahnya "jadul" banget ya :) "salah fokus"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bangetsss... itu dikasih ama emak, neneknya suami hihi, kuping nya udah pada copel gituh, saking jadoelnya..:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^