Barongko

Barongko
Makanan khas Sulawesi Selatan yang terbuat dari pisang ,  diblender halus bersama dengan gula, susu, dan santan, kemudian dikukus dan di sajikan dingin. Sedaaaap!


Barongko ini kalo di Jawabarat, pastilah namanya Rangesing. Tapi bukannya rangesing Sumedang yang biasanya dipakein tepung terigu. Ini lebih mirip-mirip ke rangesing Sukabumi, tempat kelahiran saya, yang sama-sama gak pake tepung terigu. Bedanya, rangesing memakai pisang ambon, bukan pisang kepok, jadinya tentu berwarna lebih gelap karena pisang ambon cenderung lebih cepat teroksidasi. Tapi, karena bahan dasarnya dari pisang ambon itu pula, rangesing jadi lebih beraroma, sedangkan, barongko, tidak begitu kuat aroma pisangnya. 

Seharusnya barongko ini dikukus dengan cara dibungkus terlebih dahulu dengan daun pisang. Cuma, karena saya gak punya daun pisang, jadinya saya kukus pake loyang [kalo pake daun pisang, lebih mantap lagi kayaknya]. Hasilnya, barongko saya terlalu basah, jangankan dipotong rapi, dikeluarkan dari loyangpun susah, akhirnya saya ikut styling Ummu Fathima aja deh, barongkonya disekop-in, kayak es krim..LOL... parahnya, barongkonya justru nampak kayak bakso setelah dipotret..:D

Resep asli barongko ini milik mbak Hesti. Memang tidak terlulis dengan akurat seberapa banyak pisangnya [maksudnya secara pasti dinyatakan dalam satuan gram]. Hanya disebutkan pisangnya satu sisir saja, tentunya satu sisir pisang itu berbeda-beda beratnya. Ditambah lagi  saya salah perhitungan saat memasukan jumlah santan. Untuk 550 gr pisang kepok, saya memakai 400 ml santan, [mengurangi 100 ml dari resep aslinya]. Mungkin idealnya cuma 250 ml saja supaya barongkonya kokoh. 

Well.. seperti halnya tulisan yang ada di kupon-kupon ciki anggap saja, "anda belum beruntung" ya.... next time coba lagi... tapi thanks banget buat ummu Fathima dan Mbak Hesti yang udah berbagi resep ini, sungguh enak...!^^



Barongko


Barongko


BARONGKO

Barongko






550 gr pisang kepok, buang bagian tengahnya, ambil putihnya saja [saya pake semua bagiannya]
500 ml santan  dari 1 butir kelapa, [saya 400 ml]
4 butir telur 
1/4 kaleng susu kental manis 
1/2 sdt garam
100 gr gula pasir [saya 75 gr aja]
1/2 sdt vanilla bubuk [resep asli tidak pake]
Daun pisang utk membungkus [pake loyang]







Blender pisang, santan dan telur sampai lembut. Tambahkan susu, vanilla, garam dan gula pasir, aduk rata. 
Ambil selembar daun pisang, ambil 3 sendok adonan, semat dengan lidi. Kukus 15-20 menit hingga matang. Saya mengukusnya agak lama karena memakai loyang oval yang tinggi, sekitar 45 menitan. Sajikan dingin.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. enak niih...anak2 sukaa....tapi klo pakai pisang cavendish warnanya ga bisa cantik karena mudah teroksidasi....beda sama pisang kepok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga abisnya sama anak-anak um...:)
      kalo warna sih gak masalah hehhe malah pisang cavendish, lebih beraroma mungkin?
      saya mau bikin lagi nih rencananya tapi pake pisang ambon aja deh, biar lebih wangi:D biarin item juga...xixiix

      Hapus
  2. geuning garing, teu aya cai` na nya teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. misah teh airnya... kl pke kuah ntar jd bneran kyk baso deh hihi makanya airnya gak dimasukin:D

      Hapus
  3. dari jauh mirip baso ya ceu...tapi pas liat gambar dibawah yang disendok, baru deh bisangebayangin gimana model dan rasanya barongko teh yeuh...;o)

    #botram yu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. muhun mang.. nyaeta puguh hehhehe..
      ah biasa we cau:D

      hayuu atuhhh..
      *ngampar samak sisi sawah*

      Hapus
  4. aku pikir awalnya bakso
    kayaknya udah pernah denger barongko sebelumnya dan sepertinya emang enak yaa
    jadi penasaran nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya bener kan jadi kayak bakso gt...
      harus dimakan pas dingin An, baru kerasa enaknya:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^