Puding Cokelat Kabocha

Puding Coklat Kabocha
Apa jadinya ketika kabocha, cokelat, susu, agar-agar, dan gula palem terperangkap dalam toples kaca? 


Pertanyaan yang aneh, yang jelas jadi enak... mosok jadi jin?*ngikik...
Kabocha itu labu Jepang ya ibu-ibu... meskipun sebenernya nanemnya di Lembang, tapi ngotot aja dibilang labu Jepang. Kabocha ini, konon katanya masih satu famili sama labu kuning atau labu parang, cuma saya tidak memastikan apakah si kabocha tersebut berstatus sebagai anaknya, cucunya atau cicitnya, mengingat kalo dilihat dari segi ukuran, si kabocha nampak lebih mungil dari labu parang. 

Tapi  beibeh... jangan salah, size doesnt matter...rite? biar mungil begini kabocha punya banyak manfaat. Kandungan gizi di dalamnya lumayan lengkap. Warna kuningnya, pastilah mengandung beta karoten yang apabila dicerna di dalam tubuh akan berubah, *jadi ksatria baju hitam? bukaaaan... jadi vitamin A, yang baik untuk kesehatan mata dan kulit. Selain itu, kaboca juga mengandung, kalium,  vitamin C dan Zat besi, yang masing-masing bermanfaat untuk menunjang kelancaran metabolisme tubuh, meningkatkan kekebalan tubuh, sebagai anti oksidan, dan pembentukan darah khususnya hemoglobin.

Bonusnya, kabocha juga mengandung serat pangan yang baik untuk pencernaan. Kabar baik lainnya, kandungan lemak dalam kabocha cukup rendah, sehingga akan memberikan banyak manfaat. Dengan catatan, tentunya apabila dikonsumsi dalam jumlah yang wajar. Karena yang berlebih-lebihan, itu tidak baik... kesimpulannya, kabocha ini, halalan toyiban ya bu ibu....
Mendadak pinter yah si emak, pastinya hasil gugling dulu*LOL


Puding Coklat Kabocha


PUDING COKELAT KABOCHA


Puding Coklat Kabocha








1 bks agar-agar plain
1 bks agar-agar coklat [kayaknya mending pake jelly coklat deh]
40 gr susu kental manis cokelat
300 ml susu cair
900 ml air
1 cup kabocha yang sudah dikukus dan dihaluskan
1 sdm coklat bubuk
1 cup gula palm
1/4 cup gula pasir
2 gr vanilla bubuk











Rebus agar-agar, susu, air, gula, susu kental manis dan vanilla sampai mendidih. Ambil setengah bagian agar-agar, kemudian masukan cokelat bubuk, aduk rata hingga tidak ada yang menggumpal, rebus sebentar, tuang ke dalam toples atau cetakan, jika mau dibuat berlapis-lapis, tuang 1/3 bagian saja, nanti di layer dengan lapisan kabocha. Tunggu hingga permukaannya mengeras, sebelum menuang lapisan kabocha.


Ambil setengah bagian puding sisa tadi, kemudian masukan kabocha, rebus sebentar asal mendidih, matikan api. Tuang di atas permukaan agar-agar coklat. Hati-hati saat menuang, sebaiknya gunakan sendok, supaya lapisan cokelat tidak amblas. Pastikan permukaan coklat sudah mengeras, sebelum menuang lapisan kabocha, tapi jangan sampai mengeras semua, cukup permukaannya saja. Dinginkan di dalam lemari es, untuk mempercepat proses pelapisan. Lakukan pelapisan selanjutnya, sampai agar-agar habis. Gunakan api yang sangat kecil, untuk menjaga supaya agar-agarnya tidak mengeras.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,




16 comments :

  1. Baru denger yang namanya kabocha
    Kalo diganti kabogoh boleh gak..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleeeee...
      paling diseblak bu Pipit:D

      Hapus
    2. hahah sambil nyanyi, pulangna saja... aku pada ibuku...

      Hapus
    3. kadang bingung sama lagu itu, kalo gak betah, ya pulang sendiri aja ngapain minta dianter2 udah tau cowoknya buaya xixiix..

      Hapus
    4. soalnya ga minta dianterin pulang
      menta kembaliannya doang...

      Hapus
    5. haaah?
      jaelangkung naek ojek atuh...."D

      Hapus
  2. ngilerrr liat puding ini :(

    mau bangeeetttt....

    BalasHapus
  3. waa...samaa...hari ini saya jg mbikin puding, tp puding kentang keju ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pudingnya lezat bgt deee kayaknya:)

      Hapus
    2. pengen sih mbikin puding kabocha, udah punya stok kabocha padahal....*nunggu mood nih :D

      Hapus
    3. haiyaaaah tinggal eksekusi tuhh..:)

      Hapus
  4. SIZE NEVER NEVER EVER MATTER RIGHT...?

    cateeeet!!!
    woy teh, kumaha etah rasa dan teksturnya kabocah setelah dikukus? samakah dengan labu kuning???

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja teh.. hehhe..
      kayaknya bakalan gak suka juga kalo teh Lina mah, :D

      Hapus
  5. nyontek mbak ayuuuu..si aga lagi seneng puding :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^