Brownies Kukus Ubi Jalar

Brownies Kukus Ubi Jalar
Brownies kukus biasa, dengan tambahan ubi jalar...super lembuut...


Ini pertama kalinya saya membuat brownies dengan tambahan umbi-umbian. Biasanya saya kalo bikin brownies, paling-paling mengganti tepung terigunya dengan tepung ketan hitam, tapi tidak pernah ditambahin umbi-umbian. Iya banget pemirsa.. masih kepanjangan dari serial postingan ubi jalar, sampai detik ini, belum tamat juga hehhe... mudah-mudahan emak-emak, atau siapapun pemirsa yang suka baca blog saya nggak klenger liatnya...

Jadi, seperti apa rasanya brownies ini? lebih enak kah? 
Iya, enak. Lembut dan serasa lumer, kalo saya boleh lebay... 
Brownies ini sebenarnya jadi tidak layak disebut brownies, yang seharusnya agak-agak bantet gimana gituuhhh... ini sebaliknya. Bahkan ketika masih dalam kukusan, permukaannya mekar selayaknya bolu kukus, dengan bagian tengah yang terbelah. Saya sendiri sempat bertanya-tanya, hey kenapakah ini? kalo dipikir-pikir, mungkin karena mengocoknya terlalu lama, atau apinya terlalu besar. Untunglah, ketika dikeluarkan dari kukusan, jadinya tidak semekar itu lagi. Tingginya tampak normal, meskipun tentu tidak memperbaiki tekstur bagian tengah cake yang menganga, seperti bolu kukus itu tadi. 

Akhirnya, setelah mengalami begitu banyak hal...*haiyahhhh apa sih mak... brownies itu pun saya icip-icip, teksturnya yang lembut, beraroma coklat tapi ubinya masih tetap kerasa juga dan rasanya sungguh enak, serius!


Brownies Kukus Ubi Jalar

Brownies Kukus Ubi Jalar


BROWNIES KUKUS UBI JALAR


Brownies Kukus Ubi Jalar








100 gr ubi yang sudah dikukus dan dihaluskan
150 gr tepung terigu
3 btr telur
80 ml minyak jagung, atau bisa diganti dengan margarin cair/minyak sayur
150 gr coklat masak
20 gr coklat bubuk
150 gr gula pasir










Siapkan kukusan, nyalakan kompor, jangan lupa membungkus tutupnya dengan serbet bersih.
Lelehkan coklat dan minyak dengan cara di tim [double boiler], sisihkan. Ayak tepung terigu bersama dengan coklat bubuk, sisihkan.

Kocok telur dan gula hingga mengembang dan berjejak, masukan coklat leleh,dan ubi, mixer dengan kecepatan rendah sebentar saja, tambahkan campuran coklat dan tepung terigu, aduk hingga rata, tapi jangan sampai over mix, tuang ke dalam loyang. Kukus selama 45 menit atau hingga matang dengan api sedang. 

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



20 comments :

  1. saya jg belum pernah mbikin....lagi ga punya ubi nih....liat fotonya kirain tadi kue karamel.....hehe....lagi kebayang2 karamel nih :D
    ini pakai dcc ya Mbak...tapi kq ga keliatan lembab ya.....keliatan kering kayak bropang....hehehe...efek foto kali ya :D kalo dah nyoba makan beneran pasti klepek klepek deh.....hehehe ...brownies gitu lho ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. heh? iya yah..hihihi saya sendiri malah gak ngeuh...
      kenapa yah? padahal aslinya lembut um, seperti bolu kukus mekar itu lho..mungkin karena kelamaan motretnya, kena udara jadi kering hihihi...*ini outdoor...

      Hapus
    2. hehe...klo diinget2 foto brownies kukus saya jg gini kok, Mbak......keliatan spt bropang, baru nyadar :D
      oya, pakai tepung terigu segitu ga seret ya Mbak? ketutup sama DCC nya yg banyak kali ya.....lagi ga punya dcc nih, dah lama ga nge-brownies :(
      disini mahal lho...55gr dcc, harganya sekitar 8-9rb rupiah....

      Hapus
    3. xixixiix..
      apalagi yang brokus putih telur, berlobang2 kayak spon, tapi lembut sih..:D
      nggak um, biasa aja, nggak seret, barangkali karena pake ubinya itu.. .^^

      di jepun apa donk yang murmer ummu...bikin pening kayaknya kalo blanja..:(

      Hapus
  2. dah lama tak buat bronis!!! rasa coklat dan ubi yang lemak pasti lazat bangat!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo ummi, ngebrownies lagi yuuukksss..:)

      Hapus
  3. Bronis tuh yang kaya gitu ya..?
    Kirain yang begitu namanya karamel..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo karamel itu dari gula yang diigosongin, kalo brownies warna gelapnya dari coklat mas...

      Hapus
    2. Aku suka coklat, kulitku coklat, berarti bronis juga yah..?

      Hapus
    3. iya bener banget, tapi itu juga berarti browniesnya kegosongan mas..
      *siul2 kalem*

      Hapus
  4. waaaaaahhhhh enaakk tuch...nyammmmm

    BalasHapus
  5. CAKE....

    I can`t say anything but its delicious...

    BalasHapus
  6. tiap masuk blog ini bawaannya ngiler haha

    BalasHapus
  7. wuiiihhh... ngileerr. d tnggal 2 bln dah banyak aj nih resepnya mbak. hiks.. jd kangen ngeblog :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyyaaaa... kmn aja nih mbak...lama amat ngilangnya, sibuk ya...

      Hapus
  8. Gan tepung terigu bisa diganti pake tepung beras gak gan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya dibuat versi gluten free gitu?
      biasanya komposisinya begini 7:2:1 masing masing 7 untuk tepung beras, 2 untuk tepung kanji dan 1 untuk tepung maizena... misalnya 1 kilo tepung campuran sebagai pengganti terigu: 700 gr tepung beras, 200 gr tepung kanji, dan 10 gr maizena, kemudian diaduk rata. Nanti tepung campuran ini bisa dipake sebagai pengganti terigu... Namun saya sendiri belum pernah mencobanya jadi belum tau hasilnya bagaiamna misalnya dari segi rasa, tekstur atau tingkat kelembabannya...^^

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^