Bakpao Ubi Isi Ayam Sayur

Bakpao ubi yang manis dan empuk dikasih tumisan ayam sayur... sajikan hangat-hangat, anak-anak pasti suka.



Bakpao ini lebih lembut dari bakpao isi kacang hijau kemarin. Padahal sama-sama dikasih campuran ubi jalar. Entahlah, mungkin karena adonannya ada yang dirubah sedikit, ubinya ditambahin, jadi... teksturnya lebih lembut. Dibanding dengan bakpao kemarin, yang ini anak-anak lebih suka, mungkin karena isiannya yang gurih itu.

Jadi sebenernya sampai kapan edisi ubi cilembu ini akan berakhir?
entahlah pemirsa... padahal saya cuma ngambil sebaskom, udah dibikin macem-macem juga, dikukus, diopen, dipanggang.. yang gak dicobain itu digoreng, karena gak yakin orang rumah seneng goreng ubi dan lagi kalo ubi cilembu ini, paling pas kalo dioven, dipanggang di atas kompor, atau kalo orang Sunda mah dibubuy... dibubuy? apakah itu? semacam dipendam dalam bara gitu... kalo dulu jaman saya masih kecil, suka liat orang tua "nanem" ubi di bawah tungku yang diatasnya dikasih bara. Semacam di oven juga sih, oven tradisional...

Ubi cilembu memang khas dari segi aroma, rasa dan tekstur. Rasanya manis, sangat manis malah, lebih manis dari ubi biasa, teksturnya juga pulen dan aromanya wangiii banget. Kalo pas dioven, madunya akan keluar merembes gitu... jadi ntar pas dimakan, aroma gosong dari madunya ini yang bikin tambah mantap. Makanya cara memasak di goreng atau dikukus tidak begitu disarankan, karena aromanya nggak begitu keluar. 

Pertanyaan berikutnya, dimanakah Cilembu itu? 
saya sebenernya punya temen yang lebih tau detil mengenai semua hal tentang ubi cilembu. Beliau ini merupakan seorang pengusaha sukses khusus perubian, namanya MangLembu, atau entah siapalah orang itu, yang jelas saya lebih suka memanggilnya demikian. Silahkan berkunjung ke blog beliau untuk lebih tau lebih jauh mengenai per-ubi-an ini...termasuk pertanyaan, secara administratif, Cilembu ini masuk ke Indonesia bagian manakah? heheh...






BAKPAO UBI ISI AYAM SAYUR










300 gr tepung terigu protein rendah
150 gr ubi jalar, kukus, haluskan
40 gr gula pasir
1 sdm susu bubuk
120 ml air dingin
1/2 sdt garam
6 gr ragi instan
40 gr margarin





Isian [potong kecil-kecil]
150 gr dada ayam
10 buah buncis
1 buah kentang
1 buah wortel
1 sdt minyak wijen
1 sdm kecap asin
2 sdm kecap manis
Gula
Garam
Merica bubuk
1 gelas air kaldu ayam






Bumbu yang dihaluskan
3 siung bawang merah
2siung bawang putih
3 btr kemiri










Kulit:
Campurkan semua bahan kecuali garam dan margarin. Uleni sampai kalis, tambahkan garam dan margarin, uleni lagi sampai elastis. Diamkan selama 30-45 menit atau hingga mengembang 2x lipat. 


Isian:
Tumis bumbu yang dihaluskan hingga harum, masukan ayam, tumis lagi hingga ayam berubah warna menjadi putih, masukan wortel dan kentang, aduk-aduk, tambahkan buncis dan air kaldu. Biarkan hingga air kaldu menyusut banyak, masukan kecap, minyak wijen, gula, garam dan merica. Aduk, masak hingga kuahnya kering. Cicipi, angkat.


Penyelesaian:
Ambil adonan, bagi menjadi beberapa bagian, bisa 10-12  bagian. Bulatkan. Masing-masing adonan diberi isian, lalu bulatkan. Diamkan lagi hingga permukaannya nampak licin. Kukus selama kurang lebih 15 menit. Angkat, sajikan hangat.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



18 comments :

  1. Cilembu masuk ke Indonesia bagian sumedang mungkin teh hehe...
    kunjungan perdana liat2 masakan jadi bikin ngiler :D
    saya follow blognya ya teh, n salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo... salam kenal juga, makasih udah mampir...:)
      dan anda benaaaarrr!
      jawabannya:
      Sumedang pemirsa...! hehehhe...

      Hapus
    2. sama tetangga masih pake mungkin
      kuwalat loh.. :D

      Hapus
    3. hehehhehe....
      jigana eta teh baladna mang lembu nya om:D

      Hapus
    4. tepatnya Desa Cilembu ada di Irlandia Utara...tauuuu....;o)

      Hapus
  2. Itu mah namanya arem arem china
    nasinya doang diganti ubi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooowh..ada makanan namanya arem2 cina?
      buras kali kalo disini mah nya...

      Hapus
    2. bukan buras ceu...tapi namanya kalau disini "Leupeut"...hehehee

      Hapus
    3. kalo diSukabumi, leupeut mah gak ada isinya:D

      Hapus
  3. saya comot 5 jugaa....sekalian buat krucil ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixixiix..
      masih mending buat krucil, itu teh lina mah buat sendiri coba hahahha...

      Hapus
    2. hehehe.....saya kan pengen langsing.....sebenernya makan 5 jg gpp sih, kan busui, ga bakal melar :D .......*udah dari sononya ga bisa melar nih*

      Hapus
    3. he.em beda nih kayak saya, harus pinter2 jaga makan:(

      Hapus
  4. selalu kalau liat hasil olahan kreatifnya, bikin hati makin menggebu untuk ngajak join buka cafe olahan kreatif berbahan dasar Ubi Cilembu.....deh ih, 100% yakin bakal buming, apalagi buka cafenya ditempat strategis di kota Bandung...gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih aku jadi malu deh mang, tapi aku mah serius belum pede, masih harus banyak belajar mang... maklum masih amatiran:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^