Ayam Masak Cabai Hijau


Ayam Masak Cabai Hijau
Ayam yang sudah diungkep, digoreng, lalu dibumbui dengan cabai hijau dan kemangi.


Dengan tidak bermaksud memanipulasi eksperimen, mohon maap, kemanginya masih keliatan mentah, harusnya, kemanginya itu setengah matang, yang dimasak di saat-saat terakhir, sebelum ayamnya diangkat dari wajan. Cuma karena mau dipoto dulu, jadi supaya kemanginya nampak masih segar, dibiarkanlah mentah... harap maklum ya pemirsa...

Ini sebenernya mirip-mirip sama ayam lado hijau nya orang Minang, tapi cuma KW nya saja hehehehe... kenapa disebut KW? karena citarasanya sudah direkayasa sedemikian rupa disesuaikan dengan lidahnya orang Priangan yang cenderung gak begitu pedas, dan ada manis-manisnya. Yaaa...... seperti kebanyakan orang-orang di Jawa, orang Sunda pun masakannya kebanyakan berasa agak manis-manis gimanaaa gitu, beda sama orang Minang yang Puedes dan cenderung asin. Gak ada yang salah, dua-duanya juga saya suka sebenernya... cuma di rumah ada makhluk imut yang sensitif dengan rasa asin dan pedas, jadi demi menyesuaikan dengan selera si junior, ya dibikinlah ayam lado hijau versi KW ini...^^


Ayam Masak Cabai Hijau


 AYAM MASAK CABE HIJAU


Ayam Masak Cabai Hijau







500 gr dada dan paha ayam, ungkep lalu goreng setengah kering
Daun kemangi, petiki daunnya saja
4 buah bawang merah, iris halus
10 buah cabai hijau besar, kukus, ulek kasar
1 buah tomat hijau, potong-potong
1/4 buah jeruk nipis, peras airnya.
1/4 gelas air
Gula
Garam
Merica bubuk
Kaldu bubuk [bila suka]
Minyak goreng










Tumis bawang merah sampai wangi, masukan tomat dan cabai, masak sampai harum. Masukan ayam goreng, aduk-aduk, tambahkan air, gula, garam, kaldu bubuk dan merica. Masukan air perasan jeruk nipis dan kemangi, aduk rata, cicipi. Sajikan dengan nasi hangat. 

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



13 comments :

  1. manteeebbbsss.... hajarrrr....!!!!

    BalasHapus
  2. sayang aku ga begitu suka ayam
    kecuali ayam kampus eh kampung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pernah disetujui
      *mahal cenah :D

      Hapus
    2. salut lah sama ibu ibu dimanapun saat ini berada
      kalo udah urusan begitu pasti kompak :))

      Hapus
    3. iyaa donkkk... kalo abis buat urusan dapur semua, ntar kita gak bisa menhap...*makeup mksdnya:D

      Hapus
  3. waah...suka bangeet.....aduuh itu kemangi mbikin ngiler.....disini ga ada yg jual...hiks.....dulu salah beli, ternyata basil, kirain kemangi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga pernah makan kemangi, naha sok ngiler nya..?

      Hapus
    2. ummu: lho...kirain basil sama aja kayak kemangi, beda yah?
      saya punya nya basil kering, aromanya menyengat bgt,,,


      mas riwin: ngiler? emaknya dulu emnag gidam apaan? udah kolot ge ngiler aee..:P

      Hapus
  4. Aiih.. Selera liatnya :9 kalo makan begini saya rela ngambil nasi banyak. Ikhlas, tanpa dipaksa. Haha.. Eh tp anaknya Teteh hebat ya, si Kirei udah doyan makan yg rada pedes :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh, kadang kalo memang enak, pedes pun tetep suka... tapi untunglah tubuhnya punya "mekanisme" yang unik saat meresppn tingkat kepedesannya. Kalo memang terlalu pedas tapi dianya keukeuh pengen makan, jadinya muntah, tapi kalo pedesnya gak seberapa pedes, gak muntah. Bagusnya kalo muntah gitu, dianya kapok, dan gak mencret, makanya dia jarang mencret meski kadang suka makan yg pedes, karena si tubuhnya udah bisa ngukur sendri kayaknya, mana yang layak amsuk pencernaan mana yg nggak.. hihihi...subhanalloh pokonya..:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^