Wajit Waluh [Wajik Labu]


Wajit Waluh [Wajik Labu]
Labu kuning yang dimasak bersama santan, kelapa muda, dan gula, dibungkus kecil-kecil dengan kertas wajik, kemudian di jemur. 


Wajit [orang sunda menyebutnya demikian], salah satu makanan tradisional kesukaan saya. Sebenarnya berasa kayak nenek-nenek sih bikin yang beginian, soalnya dulu di kampung saya cuma nenek-nenek yang sering bikin wajit, anak mudanya kebanyakan bikin kue-kue modern. Ini juga males sebenernya bikin wajit, seandainya saja ada yang jualan, mendingan beli deh... sayangnya wajit ini sudah langka kayaknya, hampir punah juga kali, abisnya 5 tahun terakhir, ga pernah nemu lagi yang bikin wajit waluh [di kampung saya kamsutnya, entah di tempat lain].

Keunikan dari wajit waluh ini, bagian luarnya kering, tapi dalamnya masih basah dan lembut. Sayangnya, saya menambahkan kelapa sangrai, jadi sensasi lembutnya itu gak ada...asalnya iseng aja sih, kan kalo di wajit kacang ijo atau di wajit ketan, suka pake kelapa sangrai tuh, nah coba-coba aja gitu kali aja enak, ternyata hasilnya masih lebih enak yang gak pake kelapa. Labu/waluhnya jadi gak begitu berasa, ketutup sama sensasi gurih dari kelapanya. Entahla yaa... kalo saya lebih suka wajit labu yang lembut dan rasa labunya masih kuat banget. Next time kayaknya harus bikin lagi...

Resepnya saya modifikasi sendiri. Asalnya saya nanya ke mama, tapi mama kurang rajin mendokumentasikan resep, jadilah semuanya ngarang-ngarang... karena  ujung2nya mama bilang, "ya kira-kira aja teh bikinnya..."  weleh... masalahnya yang namanya di tulis di blog, masa iya ditulisnya kira-kira semua mam?:(

   
  Wajit Waluh [Wajik Labu]
Ini penampakan yang masih basah, belum di jemur. Seharusnya luarnya kering, dalamnya basah.


WAJIT WALUH [WAJIK LABU]










500 gr labu kuning, kukus, haluskan
200 gr kelapa parut, yang tidak terlalu tua, 
250 gr gula pasir [tambahkan bila kurang]
1/2 sdt vanilla bubuk
50 ml santan kental







Sangrai kelapa parut hingga kering, tapi warnanya tidak sampai kecoklatan

Campurkan kelapa, labu, gula pasir, aduk hingga rata, nyalakan kompor. Masak sambil diaduk-aduk, tambahkan vanilla bubuk dan santan kental. 



Masak sambil terus diaduk hingga airnya menyusut, dan kalis. Matikan kompor. 


Yang nulis blog gak lulus SD nih, masa abis angka 3 jadi 5? wakakak...parah...

Biarkan dingin, kemudian bungkus, seperti yang terlihat di gambar. Jemur sampai permukaannya kering selama beberapa hari.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,


15 comments :

  1. hadeeeeuhhh... waluh deui... diganti pake tepung ketan sadayana lebih maknyos kali ya bu... atau waluhnya diganti apa gitu???

    setengah kapok abdi mah jeng waluh etah teh.. hiii... langu!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. lempar sini aja teh, aku pengemar berat labuu...

      Hapus
  2. jadul abis...he he
    saya jarang makan wajit mba, manisnya ampuuun...ga kuat. Kalo bikin sendiri bisa disesuaikan ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum bener muwajit emang manis banget, makannya harus dikit deh itupun harus didorong teh pait biar rasanya balace..:D
      tapi kalo yang ini manisnya biasa aja, gak seberapa manis..:)

      Hapus
  3. waah...ketinggalan banyak niih sayaa....btw saya kq belum pernah tau jajanan ini ya Mbak...di jawa timur kayaknya ga ada, atau sy yg ga gaul yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi..memang kayaknya lbh populer di jawa barat Um.. dan gak begitu populer, biasanya yang bikin di kampung2 gt.. macam nenek saya :D

      Hapus
  4. Wah enak ini
    Aq jg suka, ini bukan masuk kriteria dodol ya teh?

    BalasHapus
  5. Teh, kalo mau bikin wajit labu gak pake kelapa sebaiknya gulanya dikurangi atau tetap 250 gr? Pengen coba rasa originalnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gak usah dikurangi teh, soalnya yang pake kelapa ini juga gak begitu manis, padahal wajik kan harusnya manis...jadi takarannya segitu aja:)

      Hapus
  6. udah coba ni teteh....tapi membungkusnya nggak ngerti gimana...sampai depresi..hiks...
    #mewek di pojokan
    akhirnya lipat amplop aja...
    makasi resepnya yaa...enak...cuma saya kurangi kelapa parutnya supaya labunya kerasa banged.,..hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi cup cup mbak Selma.. bungkusnya tinggal ditarik aja tiap ujungnya ke atas terus ditempeling secara besebrangan sisi sisi nya:)
      sama2.. Alhmdulillah kalo suka:)

      Hapus
    2. oalah gitu toh...
      hihihi..bsk2 mau coba lagi..:D

      Hapus
    3. iya mbak heheh mudah2an sukses ngbungkusnya :D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^