Talam Ubi Potong

Talam Ubi
Dari namanya aja udah keliatan, bahan utama pembuatan talam ini ya dari ubi, yang dicampur tepung kanji, santan gula dan garam... Lapisan atasnya asin, bawahnya manis, seru deh... manis gurih gitu...*promosi yang lebay sih sebenernya, karena udah pada tau kan talam itu rasanya gimana...


Pulang mudik, bongkar kulkas weleeeeh... beberapa sayuran mulai tak layak dikonsumsi, termasuk satu pack raspberry yang saya beli sebelum mudik. Padahal sudah di freeze tapi ternyata kondisinya sudah kadaluarsa, mau bulukan... sedih bener karena harus berakhir di kranjang sampah, padahal sama Daddy udah diwanti-wanti, jangan pernah buang makanan! mubazirr... tapi mau gimana lagi, rencana mudik yang awalnya cuma satu dua hari jadi molor sampe 8 hari. Ada beberapa eror di alat yang dipasang Daddy, jadi harus ngoding lagi, harus nginstal ini itu... remponglah pokonya. Padahal saya udah gregetan inget nyimpen banyak sayur dan buah di kulkas. Untunglah stok daging sudah dimasak semua. 

Well... jadi hubungannya sama talam ini apa ya jeng? kok berasa gak nyambung....
Sabar pemirsa... tadi tuh saya mau cerita kalo ternyata saya masih punya stok ubi yang syukurlah kondisinya masih bagus. Daripada diplototin gak jadi apa-apa mending dibuat sesuatu aja deh... dan kayaknya kalo bikin talam asyik juga. Soalnya belum pernah bikin sendiri. Dulu waktu masih di Ujungberung, ada yang jual talam ubi, enak banget... kenyalnya seru, manisnya pas dan aromanya wangii banget. Pengen deh bisa bikin talam seenak itu. Akhirnya setelah cari-cari resep, saya putuskan nyobain pake resepnya sajian sedap. 

Hasilnya... emh..enak sih cuma teksturnya kurang kenyal. Maksudnya gak sekenyal yang saya beli itu... mungkin takaran ubinya kebanyakan, atau mungkin juga karena ada tepung berasnya. Soalnya talam yang ini lebih padet kayak dodol garut deh heheheh... apa memang aslinya talam itu kayak gini yah..soalnya saya nggak begitu familiar dengan talam dari ubi, jadinya talam yang ideal dalam persepsi saya, ya yang kayak saya beli itu. Tapi, bukan berarti gak enak yah...ini tuh enak juga sih, manisnya pas, cuma teksturnya aja agak padat kurang kenyal. Mungkin bagi teman-teman yang lain resep ini yang paling pas, tapi kalo buat saya, kayaknya harus di otak-atik lagi perbandingan ubi dan tepung kanji/sagunnya. Ini soal selera yah... beda-beda kan wajar donk... atau barangkali teman-temen punya resep talam andalan yang oke? plisss share yah..^^


Talam Ubi

Talam Ubi


TALAM UBI POTONG
Source: Sajiansedap
[Resep aslinya memakai campuran angkak, namun saya skip jadi warnanya tetap kuning]


Talam Ubi






Lapisan Ubi
200 ml santan dari 1/2 butir kelapa
3/4 sendok teh garam 
300 gram ubi kuning, kukus, haluskan
125 gram tepung sagu [saya pakai kanji] 
30 gram tepung beras 
150 gram gula tepung


Lapisan santan
150 ml santan dari 1/2 butir kelapa 
1/2 sendok teh garam 
1 1/2 sendok makan tepung beras 
30 ml air panas 
30 gram tepung sagu [saya ganti pakai maizena, kanjinya keabisan]









Lapisan ubi
Rebus santan dan garam sambil diaduk sampai mendidih. Biarkan hangat ukur 200 ml. Sisihkan.
Campur ubi, tepung sagu/kanji, tepung beras, dan gula tepung. Aduk rata. Tuang rebusan santan sedikit-sedikit sambil diaduk sampai rata, kemudian Saring.
Tuang di loyang 18x18x4cm yang dialas plastik dan dioles tipis minyak. Kukus 20 menit di atas api sedang sampai matang.

Lapisan santan
Rebus santan dan garam sambil diaduk sampai mendidih. Biarkan dingin. Ukur hingga jumlahnya mencapai150 ml.
Aduk rata tepung beras dan air panas. Tambahkan tepung sagu[saya pakai maizena]. Aduk rata. Tuang rebusan santan sedikit-sedikit sambil diaduk rata. Tuang di atas lapisan ubi.
Kukus 15 menit di atas api sedang sampai matang. Dinginkan, kemudian potong-potong.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat

Salam,



2 comments :

  1. dari dulu kepengen mbikin....sampe keduluan Mbak Ayu lagii....itu ubinya pake ubi kuning ya Mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ubi kuning..yuuk ah bikin um, barangkali ummu punya resep talam yg kenyal? sy masih penasaran nih hehheh...

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^