Katiri Mandi Ubi Ungu

Katiri Mandi Ubi Ungu
Terbuat dari ubi ungu dicampur tepung ketan kemudian disiram saus santan. Menurut saya, paling sedap saat disajikan dingin...kenyalnya pas...



Lama deh rasanya nggak posting. Kemarin mudik dulu ke rumah ibu mertua, as usual.. kalo ngilang berarti lagi mudik. Baiklah kembali ke resep, jadi pemirsa... ini adalah postingan dalam rangka menghabiskan sisa ubi ungu yang beberapa waktu lalu saya buat roti. Nah ini adalah Katiri mandi katanya, dan merupakan salah satu panganan tradisional khas dari Makasar. Kalau di Jawa mungkin ini sejenis candil yah... cuma biasanya candil kan campurannya tepung kanji atau tepung sagu, tapi ini dicampur dengan tepung ketan. Bagi yang terbiasa dengan candil mungkin Katiri ini terasa tidak sekenyal candil tapi ketika didinginkan, tingkat keknyalannya pas banget, makanya saya lebih suka menyajikannya dingin. 

Aslinya Katiri mandi tidak memakai ubi, namun sama yang punya resep, yaitu mb' Hesti [thanx resepnya^^], katiri ini dimodifikasi, dicampur dengan ubi ungu. Hasilnya selain memiliki tekstur rasa yang kenyal-kenyal gimana gitu...juga warnanya jadi keliatan lebih cantik. Jadi kepikiran kenapa gak sekalian aja ketannya pake ketan hitam sedikit, jadi warnanya bisa lebih cetar membahana kali ya... 



Read More...

Tidak cuma itu, modifikasi juga terjadi dengan kuahnya. Aslinya kuah santannya itu memakai gula merah, tapi supaya warnanya jadi kontras dengan warna ungu maka kuah santannya cuma dipakein gula putih. Sayang punya saya, kuahnya pun jadi terlihat keunguan. Dipakein pewarna? nggak...itu karena kelamaan mandi si katiri nya jadi warna ungunya luntur ke kuah.. yah namanya busui, rempong emang, pas mau motret, Aiko chan minta mimik...ya sudah, sesi jepret-jepretnya ditinggalin terus keboboan deh sama Aiko, pas bangun, weleh...kenapa warnanya jadi menjanda semuaaa....*kucek-kucek mata...


Katiri Mandi Ubi Ungu


KATIRI MANDI UBI UNGU
Source: Hesti Kitchen







Adonan Ketan
150 gr ubi ungu, kukus, haluskan [aslinya cuma 100 gr]
150 gr tepung ketan putih
1/4 sdt garam
100 ml air



Kuah Santan
750 ml santan
125 gr gula pasir
1/2 sdt garam
2 sdm tepung beras, cairkan dengan sedikit santan
2 lembar daun pandan, sobek lalu simpulkan








Kuah Santan
Campurkan semua bahan, aduk hingga rata, kemudian masak hingga mendidih. Cicipi, paskan manisnya dengan selera masing-masing. 

Adonan ketan
Campurkan semua bahan, aduk hingga rata dan bisa dibentuk. Ambil sedikit adonan kemudian bulatkan, lalu runcingkan di bagian ujungnya. Lakukan sampai habis. Siapkan air didalam panci, kemudian didihkan, masukan adonan ketan yang sudah dibentuk kemudian rebus hingga terapung, angkat, sajikan bersama dengan kuahnya.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,




12 comments :

  1. Waaa... Sekalinya ngilang ampe lama amat teh...
    Emg rumah mertua jauh ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi sekalian refreshing teh..
      nggak deket kok, di Karawang:)

      Hapus
  2. apa ini? kok saya baru denger?... warnanya kayaknya sangat menggiurkan...ini ndak yang dipakai buat eskrim?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak candil kang..^^
      kalo dibikin es krim lama nunggunya:D

      Hapus
  3. Aduh mba...yummy banget kayaknya...warnanya itu lho cantik ;)

    BalasHapus
  4. udah lamaaa pengen nyobain ini....incip disini dulu aja ya Mbak...slruupppp...:))))

    BalasHapus
  5. katri mandi = bubur candil kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mirip-mirip cuma ini campurannya ketan... rasanya sih gak beda jauh, cuma teksturnya aja yang agak beda tingkat ke-chewy-annya hehhe

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^