Asinan/ Rujak serut

Asinan ini terbuat dari bengkoang, wortel, mentimun, gula, garam, cabe dan cuka... seger sih kayaknya, cuma saya sedang sensitif dengan cuka jadi saya denger dari Daddy aja gimana rasanya...katanya sih sueger banged...


Silahkan dinikmati dulu gambarnya....
karena... ya, pemirsa anda senasib dengan saya..cuma bisa memandanginya... akibat dari tenggorokan yang tiba-tiba menjadi sensitif, saya pun cuma bisa elap-elap iler tiap buka kulkas, dan mendapati semangkuk besar asinan dingin di sana... 

Pertanyaannya terus ngapain iseng bikin ginian..?
ngapain yah... emngh.....nggak ngapa-ngapain sih, cuma karena Daddy suka sekali dengan asinan terus ada bengkoang, wortel dan mentimun yang sayang gak dicolek-colek, mending diberdayakan menjadi sesuatu yang menyenangkan suami...iya pan?


Read more...



"ini sih bukan asinan tapi rujak serut...!"
boleh.. 
mau dibilang asinan mau rujak serut terserah...
saya mah ngalah aja deh....*pasrah..



Pernah juga ada yang nanya.."baru tau kalo wotel bisa dijadiin asinan" ya bisa donk..terong aja bisa kalo suka mah...heheh terus, cabe aja yang pedes bisa jadi manisan masa wortel gak bisa jadi asinan, bisa-bisa  perang antar sayur*perasaan gak nyambung deh....yang satu dimanisin yang satu diasinin...

Resepnya?
nah kalo ini punten banget saya gak bisa akurat nulis resepnya soalnya pake kira-kira aja gitu, gebrusin gula garam sama cuka nya. Jadi buat pemirsa di rumah yang mau bikin juga, ya sama-in aja kayak saya lah...dikira-kira.. kalo kira-kira keasinan tambahin gula, kalo kira-kira kemanisan tambahin garem.. kalo kira kira keaseman, tambahin gula garem..terus kalo kira-kira keasinan, kemanisan atau keaseman, guyur lagi aja pake air.... beres pan?!  

Curiga ini postingan kalo ada yang baca alamat ditimpuk emak-emak sekampung...*kabur naek bajaj...

ASINAN








2 buah bengkoang
1 buah mentimun
1 buah wortel


1 buah cabe merah besar
1 buah cabe rawit
Gula 
Garam
Cuka 
sedikit asam jawa
1 liter air  [kira-kira, tapi kayaknya kurang deh..]






Ulek cabe gula dan garam, rebus ulekan bumbu tersebut dengan air hingga mendidih. Tambahkan cuka dan asam jawa. Cicipi, angkat, dinginkan. Serut bengkoang, wortel dan mentimun berbentuk memanjang, kemudian masukan ke dalam air rebusan tadi. Simpan dalam lemari es. Sajikan dingin.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



10 comments :

  1. ampyuunnnn... ini salah satu paporitku... *nangis bombay

    maaakkk.... berobah lagi.. omyGOD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampyyuun dari Madinah, nangis nya di bombay...ckckck...

      *xixixi lebay banget yah, gonta ganti theme culu wkkwkw...

      Hapus
  2. Et dah, bahasanya pan... Begono amat yak? Ampe puyeng aye mbacanye...

    Kurang ini tambahin itu, kurang itu tambahin ono, lha, pertanyaannya, kalo kurang anu d tambahin apa doooong....?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ditambahin anu..masak iya kurang anu ditambahin ani...ntar disambit pak SBY lho....:P

      Hapus
  3. klo di jawa timur, ga pernah denger asinan, adanya rujak serut, rujak gobet....:)))
    btw pingki2 nih skrg Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asinan biasanya populernya di betawi atau di bogor um... pastinya kalo di daerah lain mungkin agak asing:)
      seperti saya yang baru denger juga rujak gobet:)


      iya biasalah ganjen ganti2 theme mulu heheh..

      Hapus
  4. Knp disebut asinan ya teh?
    Setauq yg namanya asinan ya dominan asin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa yah..bingung juga padahal yang dominan justru asemnya..mungkin gak enak aja kalo disebut aseman hehhehe

      Hapus
  5. aduh bun aku jd ngilerrr nih. bikin kabita wae :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^