African Gateau

African Gateau
African gateau... khusus untuk yang saya buat ini, base cake nya terbuat dari brownies kukus, dengan olesan vla vanilla dan coklat bubuk untuk dusting....perfect!



Sampai saya menulis ini, saya masih bertanya-tanya, kenapa kue ini diberi nama African gateau? apakah karena kuenya yang kehitaman? jika benar..wow rasis bener... jangan-jangan ini dulunya jadi menu andalan di masa-masa Afsel menerapkan politik aphartheid...*hihihi ngasal... tapi sungguh pemirsa, "kenapa namanya African Gateu?" selalu itu yang terngiang-ngiang dikepala saya, dari pertama kali liat penampakan kue ini...


Baiklah lupakan sejenak soal namanya itu, setidaknya sampai saya menemukan referensi mengenai sejarah penamaan cake hitam manis dan pahit di ujung ini. Kita kembali ke resep.. 
Nah.. pemirsa.. sebenarnya sudah cukup lama saya mengincar resep African gateau, namun baru kali ini menemukan yang paling cocok dan relatif mudah untuk dieksekusi. Yang dimaksud cocok oleh saya, terutama dari pemakaian jumlah telurnya. Dari berbagai resep yang bergentayangan, kebanyakan memakai telur dalam jumlah yang lumayan fantastis menurut saya, 8 butir, 10 butir... mungkin penggunaan telur yang banyak ini dimaksudkan agar tekstur kuenya lembut. Tapi untuk yang ini cukup memakai 6 butir telur saja, teksturnya sudah lembut. Karena ini juga berkaitan dengan tehnik pembuatan cakenya yang dikukus. Dengan cara ini, seperti halnya cake kukus pada umumnya, maka cake akan cenderung moist dan lembut, meskipun tidak memakai emulsifier. Ya, satu lagi saya juga sedang tidak begitu minat menambahkan bahan ini ke setiap cake yang saya buat. 



Read more...

African Gateau


Resep African Gateau ini dimodifikasi oleh mbak Hesti dari resep brownies kukusnya nyonya Liem. Sedangkan penambahan coklat bubuk untuk dusting, adalah hasil modifikasi saya, yang seharusnya memakai coklat ganache. Cuma karena saya khawatir cakenya jadi kemanisan karena dari kuenya sudah manis, dari vla nya juga sudah sangat manis, ditambah lagi yang bikin kue juga maniiiiiis sekali... jadi kalo kebanyakan yang manis-manis ntar bisa kena diabetes, makanya, harus dikonfortir dengan lawan mainnya yaitu rasa pahit, dan coklat bubuklah yang sepertinya lebih pas bertengger di lapisan paling atas kue ini..*edisi ngeblog jam sebelas malem.. jadi kalo isinya banyak gak nyambung, harap maklum pemirsah..

Eh ...satu lagi pemirsaah, saya baru keingetan setelah teh Lina komen soal telur di atas. Sebenarnya saya pake setengah resep dari yang saya cantumkan di bawah, soalnya kukusan punya saya kecil, gak muat untuk loyang ukuran 20x20, makanya pake loyang ukuran 17x17. Nah jadinya lebih irit telur kan... saya cuma menghabiskan 4 butir telur^^



African Gateau


AFRICAN GATEAU
Source: Hesti Kitchen



African Gateau







Bahan I
6 butir telur
230 gr gula pasir
1/2 sdt vanilla bubuk
1/4 sdt garam



Bahan II
125 gr terigu protein sedang
50 gr coklat bubuk
1/2 sdt baking powder



Bahan III
100 ml minyak goreng
75 gr butter
100 gr DCC



Vla:
1/2 kaleng susu kental manis tambahkan dengan sejumlah air, sampai mencapai 600ml
50 gr maizena
20 gr tepung terigu
2 kuning telur
1/2 sdt vanilla bubuk
1/8 sdt garam
2 sdm gula
1 sdm butter [saya nggak pake, kelupaan]









Vla
Campur semua bahan, kemudian aduk hingga rata, lalu saring. Masak di atas kompor sampai mengental, permukaannya tampak licin dan matang, aduk-aduk supaya tidak bergerindil. Angkat, tambahkan butter, aduk-aduk, tuang langsung di atas kue.




Cake
Panaskan minyak, butter dan margarin hingga leleh, sisihkan.
Kocok bahan I sampai menjadi kental dan berjejak.
Masukan bahan II sedikit-sedikit sambil diayak dan diaduk rata, tuang bahan III, aduk lagi perlahan sapai rata.
Tuang adonan ke dalam loyang ukuran 20x20x7 kemudian kukus selama kurang lebih 30 menit.Apabila sudah matang, keluarkan dari kukusan, lepaskan dari loyang, dinginkan dahulu baru dibelah menjadi 3 bagian.

Ambil satu lapis cake, beri isian, langsung ratakan. Tumpuk lagi dengan cake, lapisi dengan vla, ratakan. Terakhir, letak kan cake, kemudian taburi dengan coklat bubuk. 


**Tips agar vlanya bisa merekat dengan sempurna, sebaiknya disiram ketika masih panas. ketika kita sedang meratakan separuh vla, sebagian vla yang belum dipakai, tutup dengan cling wrap supaya permukaannya tidak mengeras.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



14 comments :

  1. cantik tetah...
    kalo gitu jumlah telurnya atuh 8 nya?
    geuning kepikiran brokus di modipikasi...

    wah, kalo nti aye bikin, biar gak ketabrak manis semua, mau dikasih selai pare atau urap daun pepaya aja deh toppingnya... hehehehe....

    (kabuuuurrr, takut ditempong ama oven panas) *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu maksudnya jumlah kuning telur yag ada di cakenya,
      lagian saya lupa nulis kl sebenarnya sy cm bikin setengah resep,*maklum postingan lama* soalnya kukusannya kecil, gak muat kl pake loyang ukuran segitu di atas... jadi sy cm pake 4 butir telur hihihihi...

      kl dikasih gituan, gak mau mkn ah...:P

      Hapus
  2. Itu maksudnya vla yang masih panas disiram ke cake yang ud dingin?brarti dari kompor langsung disiram aj gitu?kl skm pake carnation dgn ukuran yg sama apa bisa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jadi setelah vlanya matang, langsung disiramin ke cake. kalo udah dingin nanti vla sama cake nya gak akan nempel, jadinya gak cantik gituu...

      bisaaa... :)

      Hapus
  3. Kl ga pake baking powder kr2 bs ga ya?ngaruh drasa n kelembutan cake ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya sy juga jarang pake, cm kali ini iseng aja gitu..
      nah tapi kalo bikin brownies, sering jg sih bikin yang ngga dipakein BP. cuma kuncinya saat pengocokan telur harus sampai kental berjejak terus harus langsung dikukus, soalnya takut bantet..

      Hapus
  4. cantik banget cakenya Mbak...bisa rapi gitu....kayak di toko2 kue :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. *tersipu malu8
      hehhe..

      ada triknya ternyata um, pisau yang buat mengiris kua harus dipanaskan dulu supaya irisannya rapi, saya baru tau...:D

      Hapus
  5. Maaf, mau nanya untuk bhan III ada 100 gr DCC. DCC itu apa yah.. makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. DCC itu Dark Cooking Coklat mbak, misalnya merk collata:)

      Hapus
    2. mbk... berapa hari ini akyu pengen bikin brownis, tp mmungkin masih dalam efek lebaran, dcc dicariin pada abis semua -_-a
      klo ga pake dcc, bahan yg mananya yg di tambahin ya mbk?

      Hapus
  6. yang harus ditambahin, mungkin coklat bubuknya.
    Cuma sayang, karena saya belom pernah nyoba bikin brownies tanpa DCC jadi nggak tau seberapa banyak yang harus ditambahin.
    mohon maaf:(

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^