Choco Banana Biscotti

Choco Banana Biscotti
Kering banget, dan wenaaaaaak! udah gitu aja testimoninya...kebayang kan yah?


Ini adalah kue kering daur ulang pemirsa... Iya beneran...*gak nanya...
Masih ingat pan sama choco banana bread yang tempo hari saya buat? nah ini dia penampakannya setelah dipermak sana sini...berubah wujud jadi Ultraman Choco Banana Biscotti... penamaan yang supeer yah pemirsa...! super ngasal kamsutnyah heheh...

Seperti yang sering banget saya ulang-ulang nulisnya, kalo Daddy sama Kirei nggak begitu doyan cake yang lembek dan manis, padahal si emak sukaa banget. Cuma masalahnya saya harus menjaga asupan kalori, setidaknya, tidak sampai terlalu buanyak... meskipun sebenarnya saya pengen banget ngabisin satu loyang itu sendirian. Tapi, demi menjaga kesehatan, dan kestabilan timbangan *stabil semok kamsutnya, saya harus bisa mengendalikan nafsu makan dan menahan diri dari godaan cake-cake enak supaya tidak dihajar seloyang dalam sehari.



Read More...


Choco Banana Biscotti


Masalahnya cake beginian gak bisa tahan lebih dari dua hari, apalagi jika disimpan di suhu ruang bukan di mesin penyejuk. Maka dari itu, demi mensisati agar cakenya tahan lama dan demi membidik konsumen yang lain saya pun mengakalinya dengan mengeringkan cake ini. Hasilnya, seperti yang sudah saya prediksi, Kirei chan mau makan... dan cake ini pun lenyap seketika....


Choco Banana Biscotti

Untuk menyulapnya, sebenarnya gampang aja, potong cake manjadi potongan-potongan tipis memanjang, kemudian tata di atas loyang, beri jarak jangan sampai terlalu berdekatan. Tempatkan ke dalam 2 atau tiga loyang, kemudian panggang dengan suhu rendah sekitar 100-150'C, selama kurang lebih 1 jam. Setelah itu matikan oven, buka 1/3 pintu oven biarkan cake nya mendingin di dalam oven. Dengan catatan, sewaktu-waktu cake di cek secara berkala supaya tidak ada yang kegosongan, baik itu ketika masih dipanggang atau pun saat ovennya sudah dimatikan. Usahakan agar cakenya dibolak-balik, supaya keringnya merata. Cake tidak boleh terlalu gosong karena akan menjadi tersa pahit, dan tidak boleh berasa masih lembek, soalnya ya gak enak aja ntarnya plintat-plintut....otre?

Baiklah pemirsa yang budiman, demikian cerita lebay di hari ini, semoga bermanfaat dan selamat wikend...!


Salam,



15 comments :

  1. Enyaaak, etapi aq jadi inget lagi g boleh makan coklat krn kefeinnya yg rendahpun itu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho kenapa mbak yu? apa gara2 sedang hamil atau sblumnya jg gak bole?
      sodorin kopi kalo gitu...*eaaaaa....disambit ibuk...

      Hapus
    2. Lagi hamil teh
      *ikutan nyambit*

      Hapus
  2. Dimakan bareng cucu cuklat kayaknya enyak banget ya, Teh.

    Eh eh ehh...aku terpesona lho sama heder blog Teteh yang sekarang, amucuyy pisan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan kang hehehhe...

      amucuyyy emang na buah :D

      Hapus
  3. mo bilang mantep gambarnya ngga kebuka, mo praktekin resepnya ngga ada juga...terus mo ngapain coba sayah teh kadieu geura?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah....
      kok gambarnya gak kbuka? disini lancar jaya..
      kalo resepnya memang di link ke postingan sblmnya kang...

      daripada bengong mending harlem shake aja dimari atau kalo enggak goyang gergaji jg bolee..hihihi

      Hapus
  4. sepertinya itu rasanya krispi banget tu...
    heee, jadi pengen...

    salam kenal ya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, memang kripsi...
      silahkeun gabarnya dinikmati hehe...

      sama2 salam kenal juga termakasih sudah mampir^^

      Hapus
  5. ga hanya kirei chan, sy jg mauuu............:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi saya si tukang memamahbiak hehhe..

      Hapus
  6. setelah diobrak-abrik model kue-nya, ternyata tampilannya masih menarik hati juga ya untuk dicicipi...luarbiasa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah..kumaha yang ngobrak ngabriknya juga sih, kalo yang ngobrak ngabriknya kudalumping sih ya ancur kang :D

      Hapus
  7. wah, bs dijadikan alternatif penyelamatan cake yg ga habis 1-2 hari... Lha, bisa untuk jenis cake yg lain ga mba? Buttertype atau sponge???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih bisa2 aja, paling bedanya di waktu pemanggangan, semakin basah kuenya ya semakin lama, makanya dipotongnya setipis mungkin...:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^