Bangket Susu

Bangket Susu
Ketika mencicipi kue bangket ini, sensasi pertama saat menyentuh lidah: tepungnya masih berasa! dan ini  bener-bener tipe kue yang lumer di mulut, manisnya nggak pake banget,  dan...eh..yang jelas merepotkan ! ya bikinnya, ya makannya juga..saking rapuhnya..


Kemarin sore sekitar jam 5an, iseng blogwalking ke beberapa foodie blogger, dan tiba-tiba nemu lagi  penampakan bangket susu yang setiap kali saya ngeliatnya yang terbayang itu bangket pastilah segurih susu, beraroma susu, dan senikmat susu. Karena terlihat putih bersih selayaknya susu gitu deh... cuma, beberapa saat setelah saya mengamati bahan-bahannya..ough ternyata beda dari yang saya bayangkan. Porsi susunya cuma 75gr dibanding dengan tepung sagunya yang sampai 500 gr. Tapi karena udah begitu penasarannya sama bangket ini, ditambah lagi nyari-nyari testimoni di beberapa tempat banyak yang bilang kalo bangket susu ini benar-benar primadona, akhirnya saya pun tergoda. 

Baca-baca pengalaman beberapa orang yang mencoba resep ini, ternyata kendala yang paling serius yaitu dibagian nyetaknya. Bisa-bisa jempol tiba-tiba serasa kapalan dan step yang membuat deg-degan yaitu saat mengeluarkan kue ini dari cetakan...setelah praktek sendiri..owalah, ternyata bener pemirsa. Nyetaknya itu memang agak ribet. Karena saya nggak punya cetakan kue satu, saya pake aja  eggmold yang berbentuk hati...iisssh bener-bener deh saya sampe ngerasa desperate banget, soalnya tiap kali dikeluarin dari cetakan kue nya ambruk terus. Kalo ditekennya kuat banget, malah jadinya susah dikeluarin, kalo nekennya nggak begitu kuat, malah jadi rapuh....ihikss....*peyuk-peyuk oven...


Read More...


Bangket Susu

Bangket Susu

Setelah sekian lama berkutat dengan ambruknya adonan bangket ini, akhirnya saya pun mulai nyari-nyari, kira-kira kesalahannya di mana. Kalo dilihat dari adonannya sih  kayaknya nggak ada yang salah, karena memang adonan bangket ini tidak seperti halnya adonan cookies biasa yang mudah dibentuk. Adonan kue bangket ini penampakannya beremah, *crumble...cenah bahasa cidaun na mah... jadi memang wajar kalo susah dibentuk. Cuma pastinya kalo orang lain juga bisa, kenapa adonan punya saya nggak bisa. Usut punya usut ternyata kesalahannya karena saya memakai cetakan yang terlalu besar dan terlalu cekung. Jadinya setiap kali diketuk-ketuk pasti pecah. Akhirnya karena saya nggak punya cetakan yang lain, saya siasati dengan mengisi sepertiga cetakan saja...syukur Alhamdulillah, problem solved! kuenya mau meluncur keluar dengan mulus, dan dipanggang dengan selamat. Cuma masalah muncul lagi kemudian karena ternyata kue ini memang manja banget, butuh perhatian dan kasih sayang luar biasa, baik itu saat menyentuhnya, yang nggak boleh terlalu kuat, begitu juga ketika ngangkatnya, naronya, atau pun memakannya...ribed bangeeed pemirsa..jadi saya sarankan, untuk para pemula yang nggak mau repot, sebaiknya pilih bangket kacang saja yang guampang dan cepet bikinnya...heheh..*kecuali kalo ngidam berat sama kue ini..mangga terserah aja yah..




BANGKET SUSU
Source: NCC




Bangket Susu







500 gr sagu *saya cuma 450 gr
150 gr gula halus
75 gr susu kental manis
100 gr margarine





Sangrai sagu sagu dengan daun pandan, hingga daun pandannya menjadi kering, kemudian dinginkan.
Campurkan semua bahan hingga benar-benar tercampur rata, kemudian cetak menggunakan cetakan kue satu *atau kalo saya, cetakan telur*. Keluarkan dari cetakan, taruh hati-hati kue di atas loyang. Loyangnya tidak perlu dioles margarin atau apapun, biarkan seadanya saja. 

Panggang kue bangket ini dengan api kecil sekitar 140 derajat celcius selama kurang lebih 10 menit. Keluarkan dari oven, angkat kue setelah dingin. Simpan di dalam toples dan keluarkan hanya ketika akan dimakan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



14 comments :

  1. Kayaknya aq pernah makan ini deh...
    Ah lagi2 malamn aq g bisa tidur nayasar kemari
    *lagi2 gigit bantal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di kampungku ini kayak kue sagon lho mbak, bedanya ini gak pake kelapa sangrai...

      aku posting ini jam setengah 12, mbak e blom bobok? duh kuacian banget....
      *dari kemaren bantalnya gak abis2...:D

      Hapus
    2. Klo sagon juga pernah, yg ini tp pke kacang ijo kali ya teh. Aq makannya diemut gitu :D

      Aq sebenernya sejak 9.30 udah siap ditempat mau tidur teh. Tapi yang main bola dalam perut ga brenti2 sekarang. Dah mau lelap suka kaget2. Ya wis temenin dulu mainan sambil dielus2 sampai dia mau bobobk dulu :D

      Hapus
    3. kalo sagon yang pake kacang ijo sih aku suka banget mbak, cuma kalo yang ini kayaknya nggak begitu doyan...masih berbau tepungnya....

      xixixi kayak AIko dulu, aktif banget... semoga sehat terus ya dek..Aaamin..:)

      Hapus
    4. آمِيّنْ... آمِيّنْ آمِّيْنَ يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ

      Hapus
  2. ngeprul banget kayaknya ya Mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeeedd...makanya saya gak mau ngasih kirei kue ini soalnya bisa bikin rumah jadi kayak hujan ketombe heheh, kecuali kalo kirei nya mau disuapin sm saya makannya:D

      Hapus
    2. hihihi...iya...makannya disendokin aja ya Kirei :)
      tapi cakep bentuknya ya...bisa mulus gitu ^^

      samaa...disini klo mbikin cookies atau cake yg gampang ngeprul...anak2 makannya harus dicawan...trus makannya duduk dialasin karpet plastik (alas duduk yg biasanya buat piknik)...hehe

      Hapus
    3. hihi betul ya um...kalo gak gitu capek lagi dah beres2 rumah....:D

      Hapus
    4. bersih2 rumah ga ada habisnya...apalagi 3 krucil...tambah gede, maennya tambah macem2 ....begitu anak2 pulang sekolah....huwaa...jd amburadul deh, mberesinnya ntar klo udah mau bobok ^^

      btw suka ide fotonya, kreatif Mbak...putihnya keliatan putiiih....cakeep ^^

      Hapus
    5. hihi kebayang um, saya aja yang baru dua udah sebeginih ancurnya... apalagi ummu :D ah tapi, ga apa2 deh memang barangkali dari sini kita dapet banyak bonus dari Alloh ya um heheh..

      itu di edit lagi um, kalo gak diedit waduh redup banget warnanya, soalnya dipotonya sore pas lagi mendung..:D*dan mengandalkan kamera poket murah meriah hihihi menilainya jangan dibandingin sm kamera ummu yang canggih yah...hihihi

      Hapus
  3. betul banget... pernah juga buat yg beginian, n ga pernah lolos pasti aj ada korban kue yang ambruk di tiap loyang hehe
    jadi sepertiga ya tipsnya mba ayu?
    nanti dicoba deh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi ini sebenarnya cuma berlaku buat cetakan yang cekungannya lumayan dalem dan agak lebar aja sih mbak:D, kalo ternyata cetakannya nggak begitu lebar trs gak begitu dalem tapi ternyata teteup ambruk juga hehehhe...nyerah deh:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^